Cara menggunakan moving averages untuk membeli saham

Moving average adalah alat teknis yang terkenal. Meskipun merupakan indikator lagging, yang berarti sinyal muncul dengan penundaan namun dapat sangat diandalkan. Moving average dapat digunakan sendiri atau bersama-sama, namun sinyalnya dapat diandalkan dan tidak melemah.

Trading dengan profit hingga 90%
Coba sekarang

Tahukah Anda bahwa moving average 50 hari turun di bawah rata-rata 200 hari sebelum ambruknya pasar utama yang terjadi pada tahun 1929, 1938, 2008, dan 2020? Teruslah membaca jika Anda bertanya-tanya bagaimana cara menggunakan moving average untuk membeli saham.

Moving average untuk saham: penjelasan

Moving average (MA) adalah indikator tren yang terdiri dari satu garis yang mengikuti fluktuasi harga. Ini diterapkan langsung ke grafik harga, dan parameter utamanya adalah periode. Periode standar adalah 50, 100, dan 200 untuk periode jangka panjang (mulai dari 4 jam) dan 9, 12, dan 26 untuk periode yang lebih pendek (hingga 4 jam). Misalnya, jika Anda berdagang pada jangka waktu 5 menit dan menerapkan moving average 9 periode, indikator akan menghitung sembilan candle 5 menit sebelumnya. Perhitungan biasanya didasarkan pada harga penutupan. Namun, pengaturan dapat diubah untuk berbagai strategi.

Aturan utamanya adalah semakin lama periode, semakin halus sinyalnya. Dengan demikian, MA akan memberikan lebih sedikit sinyal, tetapi mereka akan lebih dapat diandalkan. Jangka waktu yang lama sesuai dengan jangka waktu yang tinggi. MA periode pendek bekerja pada kerangka waktu yang lebih rendah dan memberikan sinyal lebih cepat.

Ada berbagai jenis MA, termasuk sederhana, eksponensial, pembobotan linier, dan pemulusan. Umumnya investor menggunakan tipe simple dan eksponensial.

Mengapa menggunakan rata-rata bergerak?

5 indikator momentum terbaik untuk diperdagangkan

Salah satu alasan menggunakan moving average (rata-rata bergerak) untuk membeli saham adalah karena ia dapat membantu memperhalus fluktuasi harga saham, sehingga lebih mudah mengidentifikasi tren. Ini sangat berguna bagi investor yang ingin memiliki saham untuk jangka panjang karena dapat membantu menghindari membeli di puncak lonjakan harga jangka pendek atau menjual di dasar penurunan jangka pendek.

Alasan lain untuk menggunakan moving average adalah karena ia dapat membantu mengidentifikasi titik masuk dan keluar potensial untuk membeli atau menjual saham. Contohnya, jika harga saham berada di atas moving average, ini mungkin saat yang tepat untuk membeli, sedangkan jika berada di bawah moving average, ini mungkin saat yang tepat untuk menjual. Hal ini dapat sangat membantu bagi investor yang mencoba mengatur waktu pasar, karena dapat memberikan cara yang sederhana dan objektif untuk membuat keputusan beli dan jual.

Terakhir, menggunakan moving average juga dapat membantu mengidentifikasi level support dan resistance potensial untuk harga saham. Jika harga saham secara konsisten memantul dari moving average, ini dapat mengindikasikan bahwa moving average bertindak sebagai level support atau resistance untuk saham tersebut. Hal ini dapat berguna bagi investor yang mencoba menentukan di mana harus menetapkan order stop-loss atau strategi manajemen risiko lainnya.

Jenis-jenis Moving Average?

Beberapa jenis moving average (rata-rata bergerak) yang paling umum termasuk simple moving average (SMA), weighted moving average (WMA), dan exponential moving average (EMA).

Raih profit dalam 1 menit
Trading sekarang

1. Simple moving average (rata-rata bergerak sederhana): Ini dihitung dengan mengambil rata-rata dari sejumlah harga masa lalu, biasanya dalam jangka waktu 20 hingga 200 hari. Jenis rata-rata bergerak ini mudah dihitung dan sering digunakan oleh investor sebagai cara cepat dan sederhana untuk mengidentifikasi tren harga saham.

2. Weighted moving average (rata-rata bergerak tertimbang): Hal ini memberikan bobot lebih besar pada harga terkini, sehingga lebih responsif terhadap perubahan harga terkini dibandingkan dengan simple moving average. Jenis moving average ini sering digunakan oleh investor yang ingin lebih dekat mengikuti tren jangka pendek harga saham.

Apakah trader pro benar-benar menggunakan indikator?

3. Exponential moving average (rata-rata bergerak eksponensial): Ini mirip dengan rata-rata bergerak tertimbang, tetapi memberikan bobot yang lebih besar secara eksponensial pada harga terkini, sehingga lebih responsif terhadap perubahan harga terkini daripada rata-rata bergerak tertimbang. Jenis moving average ini sering digunakan oleh investor yang ingin mengidentifikasi dan bertindak cepat terhadap tren jangka pendek harga saham.

Secara keseluruhan, jenis moving average yang terbaik untuk membeli saham akan bergantung pada gaya dan tujuan perdagangan individu investor. Beberapa investor mungkin lebih menyukai kesederhanaan rata-rata bergerak sederhana, sementara yang lain mungkin lebih menyukai responsifitas tambahan dari rata-rata bergerak tertimbang atau eksponensial.

Di bawah ini, Anda akan menemukan tiga cara menggunakan Moving average sederhana untuk membeli saham.

5 postur duduk terbaik untuk para pedagang
Banyak pedagang yang kurang memperhatikan postur duduknya, sehingga berdampak negatif pada kesehatan. Mari kita lihat!
Baca selengkapnya

1. Tren

Aplikasi pertama dari indikator moving average adalah untuk menentukan tren. Jika Anda mengetahui tren secara keseluruhan, Anda bisa langsung membeli atau menjual saham. Penerapan satu moving average dianggap cukup. 

Moving average mengikuti pergerakan harga aset. Oleh karena itu, ketika garis bergerak ke atas, itu adalah tren bullish. Saat turun, itu adalah tren bearish.

Periode moving average akan tergantung pada jangka waktu yang Anda perdagangkan. Sinyal akan lebih efektif pada kerangka waktu yang lebih tinggi karena moving average adalah indikator lagging. Jika Anda menggunakannya pada jangka waktu jangka pendek, Anda berisiko melewatkan perubahan tren.

Perdagangan tren adalah salah satu pendekatan paling populer. Satu-satunya tantangan adalah menentukan pembalikan tren. Namun, Anda juga dapat menerapkan MA untuk menemukan akhir tren.

2. Crossover

Anda mungkin pernah mendengar tentang golden and death crosses, bahkan jika Anda seorang pemula. Ini adalah pola yang menyiratkan kombinasi dua garis untuk mendapatkan sinyal, tetapi investor suka menambahkan tiga MA. Itu terjadi ketika MA dengan periode yang berbeda saling bersilangan.

  • Golden cross terjadi ketika MA dengan periode yang lebih pendek tembus di atas MA dengan periode yang lebih lama. Ini adalah sinyal beli, jadi Anda dapat membeli saham.
  • Anda bisa menjual saham saat MA dengan periode yang lebih pendek turun di bawah MA yang lebih panjang. Pola breakout ini disebut death cross.

Kunci suksesnya adalah dengan menentukan periode moving average dengan benar. Tetap berpegang pada aturan utama menggunakan periode yang paling umum untuk jangka waktu yang panjang dan pendek.

Pada jangka waktu rendah, yang terbaik adalah menggabungkan MA dengan 9 dan 26 periode. Pada jangka waktu tinggi, Anda harus menerapkan moving average dengan periode 50 dan 200. Anda dapat mengembangkan strategi Anda sendiri yang akan melibatkan MA dengan periode lain.

Sangat penting untuk diingat bahwa moving average adalah indikator lagging. Sinyal pembalikan akan muncul dengan penundaan. Ini adalah keuntungan jika Anda berencana untuk berdagang ke arah tren yang baru terbentuk. Saat menggunakan sinyal lagging, Anda mendapatkan konfirmasi tambahan dari arah tren.

Namun, sinyal ini mungkin tidak begitu efektif jika Anda membeli saham dalam waktu singkat. Anda berisiko kehilangan titik masuk yang sempurna. Selain itu, sinyal ini tidak bagus jika Anda berdagang ke arah tren sebelumnya, karena Anda mungkin kehilangan titik keluar yang sempurna.

3. Support dan resistance

Kombinasi terbaik dari indikator teknikal

Moving average  juga digunakan untuk menemukan level support dan resistance yang andal. Jika Anda memeriksa grafik harga dan menerapkan moving average, Anda akan melihat bahwa harga rebound dari MA dalam banyak kasus. Oleh karena itu, jika Anda berencana untuk membeli saham dan melihat aset diperdagangkan di atas MA, Anda dapat mengharapkannya untuk rebound dan terus meningkat. Namun, jika harga bergerak ke MA yang diletakkan di atasnya, sebaiknya hindari membeli saham tersebut dan menunggu harga break out.

Jika Anda harus menjual saham, Anda harus mencari rebound dari MA yang terletak di atas harga. Jika aset jatuh ke arah moving average, Anda harus menunggu agar menembus di bawah MA. Jika tidak, ada risiko harga akan rebound dan naik.

Kesimpulan

Indikator moving average adalah salah satu alat yang paling efektif untuk menentukan arah harga dan membeli dan menjual saham dalam tren yang kuat. Namun, Anda harus ingat bahwa itu adalah indikator lagging. Oleh karena itu, ini bekerja lebih baik pada kerangka waktu jangka panjang. Untuk mengkonfirmasi sinyalnya, terapkan indikator lain dengan tujuan serupa.

Mulai dari $10, hasilkan hingga $1000
Trading sekarang
<span>Suka</span>
Bagikan
ARTIKEL TERKAIT
7 min
3 indikator terbaik untuk digunakan dalam trading harian
7 min
Apa indikator perdagangan yang paling akurat?
7 min
Cara menggunakan indikator teknikal dalam trading perdagangan Forex
7 min
Indikator teknis terbaik untuk perdagangan opsi
7 min
3 indikator teknis terbaik untuk trader pemula
7 min
Wawasan tentang indikator trading: Pro dan kontra dari osilator

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka