Indikator teknis terbaik untuk perdagangan opsi

Para trader menggunakan indikator teknis yang berbeda ketika membuat keputusan trading tergantung pada strategi dan gaya perdagangan yang dipilih. Artikel ini membahas beberapa indikator teknis terbaik untuk trading opsi. Kami juga akan fokus pada perhitungan yang terkait dengan indikator teknis. Tapi, mari berkenalan dengan terminologi opsi terlebih dahulu.

Apa itu trading opsi? 

Konsep dasar perdagangan opsi yaitu ketika seseorang dapat membeli kontrak opsi dari orang lain yang sudah memiliki satu atau lebih kontrak. Dalam kasus call option, seseorang memiliki hak (namun bukan kewajiban) untuk membeli saham dengan harga tertentu pada tanggal tertentu di masa depan.

Cara memilih indikator teknis untuk perdagangan harian

Jangka waktu memegang opsi sangat penting bagi seorang trader karena dapat mengalami time decay.

Opsi memiliki tanggal kedaluwarsa yang dibatasi oleh trader. Tapi seorang trader saham dapat memegang posisi tanpa batas waktu. Oleh karena itu, trader opsi sering menggunakan indikator momentum untuk menentukan level overbought dan oversold.

Mari cari tahu apa saja indikator teknis terbaik untuk trading opsi.

Relative Strength Index (RSI)

Indikator Kekuatan Relatif atau Relative Strength Indicator (RSI) adalah salah satu indikator teratas untuk perdagangan opsi yang membantu pedagang menganalisis tren harga untuk menentukan kapan keamanan overbought atau oversold dan menemukan potensi titik balik dalam pergerakan harga. RSI bekerja dengan membandingkan pergerakan harga keamanan baru dengan pergerakan sebelumnya untuk menentukan momentum fluktuasi harga.

RSI memiliki dua sinyal utama: overbought dan oversold. Ketika aset overbought, pasar terlalu optimis tentang kinerja di masa depan. Ketika suatu aset oversold, pasar terlalu pesimis tentang kinerjanya di masa depan.

Apa saja indikator datar yang paling populer?

RSI menggunakan serangkaian bar untuk menghitung nilai antara 0 dan 100. RSI yang tinggi, biasanya di atas 70, menunjukkan level overbought. Harga sekuritas tertentu kemungkinan besar akan naik dari waktu ke waktu karena investor yakin sekuritas tersebut akan mengungguli sekuritas lain dalam kategori yang sama. RSI yang rendah, biasanya di bawah 30, menunjukkan tingkat oversold dan investor memperkirakan harga sekuritas tertentu akan menurun seiring waktu.

Analis teknis biasanya menggunakan indikator RSI pada opsi perdagangan saham daripada indeks. Saham beta tinggi umumnya menunjukkan nilai RSI volatil yang lebih sering menyentuh kondisi overbought dan oversold daripada indeks, menjadikannya indikator yang efektif untuk perdagangan jangka pendek.

Bollinger Band

Bollinger band berfungsi mengukur volatilitas dalam aksi harga. Lebar dari Bollinger band menggambarkan volatilitas; saat volatilitas harga sekuritas meningkat, band meluas, dan saat volatilitas harga sekuritas menurun, band berkontraksi. Indikator ini dibangun dari moving average dan dapat menentukan apakah suatu aset overbought atau oversold selama suatu periode.

Tempatkan pengetahuan ini di dompet Anda!
Kunjungi Binomo

Saat harga aset mendekati upper band, pasar tertarik untuk membiarkan harga mengikuti tren bullish. Sebaliknya, pergerakan harga menuju lower band menunjukkan bahwa tren bearish akan mengikuti.

5 indikator trading teratas untuk setiap trader pemula

Bollinger band merupakan salah satu indikator perdagangan terbaik untuk opsi yang memungkinkan pedagang memanfaatkan volatilitas pasar dengan menutup, mengamati tren, dan peluang breakout. Fluktuasi harga di luar band dapat menandakan pembalikan momentum harga. Pergerakan harga di luar band dapat memberi sinyal bahwa keamanan siap untuk pembalikan, dan trader opsi dapat memposisikan diri sesuai dengan itu. Misalnya, trader dapat memulai posisi long put atau short call setelah breakout di atas top band dan sebaliknya.

11 kutipan yang dapat membalikkan perdagangan Anda
Periksa kebijaksanaan trading yang mumpuni ini dari trader, ekonom, dan pengusaha terkenal.
Baca selengkapnya

Intraday Momentum Index (IMI)

Indeks Momentum Intraday tidak diragukan lagi merupakan salah satu indikator terbaik untuk opsi perdagangan harian. IMI menghasilkan sinyal dengan menggabungkan aspek RSI tertentu dan analisis candlestick dengan menganalisis korelasi harga pembukaan dan penutupan selama jangka waktu 1 hari daripada variasi antar hari. Hal ini memungkinkan para pedagang untuk memprediksi kapan sekuritas overbought atau oversold selama sesi perdagangan harian.

Cara menghitung IMI sangatlah mudah dengan melihat hubungan antara “up closes”, yaitu harga penutupan lebih besar dari harga pembukaan, dan “down closes”, yaitu harga pembukaan lebih besar dari harga penutupan. Ini adalah proporsi keuntungan pada “up closes” terhadap total keuntungan dan kerugian pada penutupan naik dan turun selama periode “n”. Nilai “n” umumnya diambil sebagai 14 hari.

Nilai IMI bisa diartikan seperti halnya RSI; jika nilainya di atas atau setara dengan 70, maka sekuritas tersebut overbought dan dapat diantisipasi untuk naik. Jika nilai IMI di bawah 30, pasar sedang overselling, dan harga dapat mengamati tren turun.

Catatan! Indikator intraday biasanya dianggap lebih menguntungkan untuk trading dalam jangka pendek daripada jangka panjang.

Money Flow Index (MFI)

Apakah trader pro benar-benar menggunakan indikator?

Money Flow Index (MFI) dapat membantu pedagang menghasilkan sinyal overbought dan oversold dengan memperhitungkan data harga dan volume perdagangan untuk keamanan tertentu. Analisis IMI koheren dengan indeks kekuatan relatif; karenanya sering dilambangkan sebagai RSI berbobot volume.

MFI berosilasi antara 0 dan 100. Semakin tinggi MFI aset, maka semakin aktif tampaknya dan, oleh karena itu, semakin besar permintaan untuk suatu posisi. MFI yang tinggi di atas 80 menunjukkan minat beli yang kuat, dan MFI yang rendah di bawah 20 menunjukkan minat jual yang kuat. Menariknya, nilai MFI dapat menunjukkan divergensi, yaitu pergerakan MFI yang berlawanan dengan arah harga. Divergensi ini biasanya menunjukkan pembalikan tren harga, dan trader mengamati divergensi ini untuk peluang trading potensial, menjadikannya salah satu indikator andal untuk trading opsi biner.

Indikator Put-Call Ratio (PCR) 

Put dan call option memberi pembeli hak untuk menjual atau membeli aset masing-masing pada harga kesepakatan sebelum tanggal kedaluwarsa. Rasio put-call adalah formula yang membantu menentukan apakah suatu aset overbought atau oversold berdasarkan hubungan antara put option dan call option. Ketika lebih banyak put option daripada call option tersedia untuk diperdagangkan, PCR lebih besar dari 1, menandakan tren bearish. Sebaliknya, bila ada lebih banyak call option daripada put option, rasionya kurang dari 1, dan investor mengharapkan kenaikan harga, yang menandakan bullish pull.

Indikator tren dasar: apa itu MA (moving average) ?

Indikator PCR untuk trading opsi memberikan evaluasi yang baik terhadap sentimen pasar secara keseluruhan; karenanya juga dapat digunakan dalam strategi investasi pelawan. Pedagang mencari nilai rasio put-call yang ekstrem, yang mengindikasikan tren bullish atau bearish yang kuat; kemudian, seorang trader mungkin ingin berinvestasi melawan sentimen pasar. Sinyal ini valid karena bullish pull yang tidak semestinya dan sinyal bearish tidak bertahan cukup lama dan dapat berbalik arah.

Open Interest (OI)

Open interest adalah pengukuran jumlah total kontrak terbuka yang masih perlu diselesaikan, mewakili aliran modal masuk dan keluar pasar. OI, seperti namanya, menunjukkan posisi terbuka yang masih perlu ditutup, kedaluwarsa, atau diselesaikan. Tingkat OI yang tinggi dapat menunjukkan bahwa lebih banyak kontrak terbuka daripada jumlah posisi tertutup. Ini berarti bahwa trader menganalisis aset dengan cermat, yang memiliki potensi volatilitas yang signifikan dalam pergerakan harga.

OI menggambarkan minat pasar terhadap keberlangsungan trend yang sedang berlangsung. Kecenderungan pergerakan harga dan nilai OI yang serupa dapat diartikan sebagai indikasi positif bagi kelanjutan tren tersebut. Misalnya, tren kenaikan harga dan nilai OI yang meningkat menunjukkan bahwa ada aliran modal masuk ke dalam aset, dan akan melanjutkan tren kenaikannya.

Pertanyaan yang sering diajukan (FAQ)

Berikut pertanyaan populer seputar trading opsi.

Apakah saya dapat menempatkan limit order pada opsi?

Ya, Anda dapat melakukan limit order. Pesanan atau order akan selesai saat kontrak opsi tersedia dengan harga yang Anda tentukan. Di sisi lain, Anda juga dapat menempatkan order pasar untuk segera diisi dengan harga pasar.

Apa yang menentukan harga suatu opsi?

5 indikator trading terbaik untuk swing trader

Harga trading opsi dapat ditentukan oleh lima parameter: harga saat ini, harga kesepakatan, tanggal kedaluwarsa, suku bunga, dan volatilitas aset.

Apa ukuran risiko yang digunakan dengan opsi?

Trader biasanya memantau lima ukuran risiko dari Yunani untuk menganalisis risiko opsi, di antaranya Delta, Gamma, Vega, Theta, dan Rho.

kesimpulan

Indikator trading opsi yang dibahas dalam artikel ini semuanya penting untuk diketahui oleh trader opsi, namun kegunaannya juga ditentukan oleh teknik trading. Kemudian, sangat penting untuk memahami keterbatasan mereka dan bagaimana trader berpengalaman menggunakannya. Indikator mana yang terbaik untuk perdagangan opsi bergantung pada strategi dan gaya perdagangan. Agar menguntungkan, teliti kelebihan masing-masing dan putuskan indikator mana yang terbaik untuk trading opsi Anda.

Suka
Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin
Go
Tekan Mulai dan biarkan dora memilih artikel Anda hari ini!
ARTIKEL TERKAIT
6 min
Cara menggabungkan indikator dengan benar
4 min
7 tips yang akan membantu mu mengenali arah dari sebuah tren
4 min
3 indikator teknis terbaik untuk trader pemula
4 min
Bagaimana cari menggunakan indikator negative volume index (NVI)
7 min
Bagaimana mengidentifikasi akhir dari sebuah tren
4 min
Coppock Oscillator Bar (COB) - Analisis tingkat atas

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka