3 indikator teknis terbaik untuk trader pemula

Kebanyakan trader pemula memiliki kebiasaan menggunakan banyak indikator untuk analisis. “Lebih banyak lebih baik,” kata mereka. Maaf untuk memecahkan gelembung Anda, tapi ” lebih banyak lebih baik” mungkin akan membawa lebih banyak kebingungan.

Jika Anda tidak setuju, jangan berkelahi dulu. Dengarkan saja.

Saat menyiapkan layar trading awal mereka, sebagian besar pemula mengikuti kerumunan, mengambil setumpuk indikator siap pakai dan menjejalkan sebanyak mungkin di bawah pita harga sekuritas pilihan mereka.

5 indikator terbaik yang harus digunakan semua pemula

Metode ini mempersingkat produksi tren karena secara bersamaan memeriksa terlalu banyak aspek pasar yang berbeda. Ironisnya, indikator paling efektif ketika mereka merampingkan analisis dengan menyaring gangguan dan menghasilkan hasil yang dapat ditindaklanjuti terkait dengan tren, waktu, dan momentum.

Pemula harus mengadopsi strategi segmentasi jenis informasi yang ingin mereka pantau sepanjang hari, minggu, dan bulan trading.

Apa itu indikator teknis?

trader memperkirakan potensi fluktuasi harga menggunakan indikator teknis. Dengan mengidentifikasi kemungkinan titik keluar dan masuk, menganalisis tren sebelumnya, dan memproyeksikan pergerakan atau arah harga di masa depan, mereka mendukung trader dalam membuat keputusan trading yang terinformasi dengan baik.

Mereka dikembangkan menggunakan algoritma matematika yang memperhitungkan volume masa lalu, harga, dan minat pada suatu komoditas. Kemudian, pada grafik pasar, algoritme rumit ini disajikan secara visual.

Hampir semua indikator teknis termasuk dalam salah satu dari lima kelompok. Setiap kelompok selanjutnya dipisahkan menjadi subkategori terkemuka dan tertinggal. Sementara indikator lagging memberikan catatan historis dari keadaan mendasar yang menyebabkan posisi harga saat ini, indikator utama membuat prediksi tentang ke mana harga akan pergi.

Cara menggabungkan indikator dengan benar

Jadi, Anda dapat melihat seberapa besar beban yang dapat Anda buat untuk diri sendiri ketika Anda memulai dengan terlalu banyak indikator. Nah, jika Anda bertanya-tanya apa indikator teknis terbaik untuk digunakan seorang pemula, kami telah menguraikan tiga untuk Anda di sini.

Sama-sama!

1. Rata-rata pergerakan eksponensial 50 hari dan 200 hari

Rata-rata bergerak memeriksa pergerakan harga di masa lalu selama kerangka waktu yang ditentukan, membagi jumlahnya untuk mendapatkan rata-rata yang konsisten yang disesuaikan dengan setiap batang baru. Dibandingkan dengan saudara mereka yang lebih terkenal, SMA (Simple Moving Average), EMA 50 dan 200 hari lebih responsif. Intinya, indikator 200 hari memantau harga rata-rata jangka panjang suatu aset, sedangkan EMA 50 hari mencerminkan harga interval rata-rata.

EMA 50-Hari dan EMA 200-Hari dari Dana Minyak AS (USO) meningkat secara konsisten selama musim panas 2014 karena aset naik ke puncak 9 bulan. Pada bulan Agustus, EMA 50 hari mulai tren lebih rendah, dan setelah sebulan, EMA 200 hari melakukan hal yang sama. Lingkaran merah mewakili momen ketika rata-rata jangka pendek bergerak di atas rata-rata jangka panjang, menunjukkan pergeseran bearish dalam tren yang terjadi sebelum terobosan penting.

2. Bollinger band

Bagaimana memulai trading dengan indikator

Impuls pembelian dan penjualan USO mencapai level yang tampaknya terkubur, yang mendorong timbulnya retracement atau counterwave. Bollinger bands mencoba untuk melihat momen-momen penting ini dengan menghitung seberapa jauh harga mungkin menyimpang dari poros tendensi sentral—dalam hal ini, SMA 20-hari—sebelum memulai pergerakan impulsif pembalikan ke mean.

Selain itu, pita bereaksi terhadap perubahan volatilitas dengan berkontraksi dan berkembang, yang memperingatkan trader saat kekuatan tak terlihat ini tidak lagi menghalangi aksi harga cepat.

10 tanda bahwa Anda akan sukses sebagai trader
Banyak trader memiliki sifat alami tertentu yang membuat mereka sukses. Sementara yang lain perlu mengupayakannya. Cari tahu mana yang Anda miliki!
Baca selengkapnya

3. Stokastik

Putaran beli dan jual membentuk bagaimana pasar bergerak, dan indikator kekuatan relatif dan stokastik (14,7,3) digunakan untuk mengidentifikasi pergerakan ini. Biasanya, loop ini mencapai klimaks pada level oversold atau overbought sebelum berbalik arah, dengan kedua pita indikator saling bersilangan. Bertentangan dengan apa yang Anda prediksi, perubahan siklus tidak sering mengakibatkan kenaikan atau penurunan harga aset. Belokan bearish atau bullish, lebih tepatnya, menunjukkan saat-saat ketika penjual atau pembeli bertanggung jawab atas pita ticker. Perubahan harga masih dipengaruhi oleh variabel pasar seperti momentum, volume, dan lain-lain.

Kesimpulan

Apa indikator perdagangan yang paling akurat?

Mungkin tidak mudah untuk memilih indikator teknis yang tepat. Namun, itu dapat dicapai jika trader baru berkonsentrasi pada manfaat dari lima jenis analisis pasar tren, kekuatan relatif, pembalikan rata-rata, volume, dan momentum. Mereka dapat memulai proses penyesuaian parameter yang memakan waktu tetapi bermanfaat agar sesuai dengan teknik trading dan toleransi risiko mereka setelah mereka memasukkan indikator yang berguna untuk setiap area.

Suka
Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin
Go
Tekan Mulai dan biarkan dora memilih artikel Anda hari ini!
ARTIKEL TERKAIT
4 min
5 indikator trading terbaik untuk swing trader
4 min
3 indikator teknis terbaik untuk pedagang pemula
5 min
Dasar dari flat trading: osilator
4 min
5 indikator trading teratas untuk setiap trader pemula
4 min
3 indikator terbaik untuk digunakan dalam trading harian
4 min
7 tips yang akan membantu mu mengenali arah dari sebuah tren

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka