Bagaimana cara membaca grafik saham?

Grafik saham adalah dasar dari analisis teknis selama trading bursa saham. Hal ini berfungsi unguk menilai secara visual tren dalam kutipan instrumen tertentu, memperkirakan pergerakan harga dan menganalisis posisinya yang lebih kuat (penawaran atau permintaan). Mari kita cari tahu grafik apa yang bisa kita temui dan bagaimana menjadi guru dalam memahami grafik pasar saham.

Menarik! Pembacaan grafik saham adalah inti dari analisis teknis modern, yang didirikan pada awal abad ke-20 oleh Charles Dow, pendiri Wall Street Journal dan Indeks Dow Jones.

Jenis grafik saham

Jenis grafik dan kombinasinya banyak digunakan dalam trading oleh investor berpengalaman maupun pemula. Secara alami, di antara semua alat yang tersedia, ada banyak yang hanya efektif untuk trading dengan pengalaman luas.

Tetapi ada jenis grafik saham dasar yang dapat mengungkapkan informasi tentang suatu aset tanpa komplikasi yang tidak perlu – misalnya, grafik pasar saham. Berikut adalah yang utama:

Grafik garis, grafik ini memberi representasi paling sederhana dari pergerakan harga, tetapi pada saat yang sama, hanya merefleksikan satu komponen (kontra: Ini saja belum cukup untuk membuat keputusan rasional).

Grafik batang. Ini adalah varian visual informatif di mana indikator utama interest terungkap: yaitu, tingkat harga minimum dan maksimum untuk periode waktu yang dipilih, serta harga penutupan dan pembukaan.

Grafik saham lilin jepang. Grafik ini adalah alat yang populer yang menampilkan parameter yang sama dengan bilah, tetapi visualisasinya lebih nyaman.

Grafik point-to-digit (tic-tac-toe). Grafik ini juga terdiri dari batang perubahan harga, dengan nol sebagai penurunan level di poin tertentu, dan tanda silang sebagai kenaikan dengan nilai yang sama.

Histogram. Mereka tidak digunakan secara terpisah, tetapi melengkapi grafik pasar saham lainnya, menunjukkan volume trading yang diselesaikan. Semakin tinggi garis, semakin aktif perputaran aset di pasaran.

Tiga jenis grafik trading pertama adalah yang paling sering digunakan, jadi mari kita cari tahu cara membaca dan memahaminya.

Bagaimana cara membaca diagram garis?

Jadi, bagaimana cara membaca grafik saham yang terbuat dari garis? Jenis ini adalah yang paling mudah: garis ditarik sepanjang sumbu waktu dan harga, yang mencerminkan nilai kutipan yang menutup periode trading. Hal ini digunakan untuk melacak tren umum, yaitu, apakah aset tumbuh dalam harga atau turun. Namun, tidak mungkin membuat keputusan tanpa mempelajari informasi tambahan. Jangka waktu yang optimal berkisar dari satu hari hingga beberapa jam.

Bagaimana cara membaca diagram garis?

Penting juga untuk memahami bagaimana menganalisa saham menggunakan grafik batang. Tampilan grafik terdiri dari kolom vertikal dengan serif. Border berarti nilai dari kutipan minimum dan maksimum. Takik di sisi kiri adalah harga pembukaan, takik di sebelah kanan adalah harga penutupan.

Setelah memahami saham, para trader dapat melihat angka yang tepat dengan mengarahkan kursor mouse ke bagian grafik yang diinginkan. Setiap batang grafik saham mewakili fluktuasi kutipan harga dalam kurun waktu tertentu – ini bisa lima menit, satu jam, satu hari. Pada akhir berikutnya, garis baru terbentuk.

Bagaimana cara membaca grafik candle jepang?

Grafik ini kurang populer dibandingkan grafik garis atau batang, tetapi jauh lebih tua — versi tulisan tangannya digunakan pada abad ke-17 di China saat menjual beras dan menghitung harga sebenarnya!

Jika anda melakukan penggalian informasi bagaimana cara memahami saham, anda harus memperhatikan candle Jepang terlebih dahulu. Grafik terdiri dari persegi panjang dengan ekor – hal ini adalah grafik candle dan bayangannya. Setiap elemen individu berarti fluktuasi kutipan selama periode tertentu.

Jangka waktu ditunjukkan oleh pengguna dalam pengaturan. Membaca grafik saham, ingatlah bahwa seperti dalam kasus grafik batang, candle lain yang biasanya terbentuk dengan awal interval baru.

Secara visual, candle dianggap lebih mudah karena warna tubuhnya yang kontras jika terjadi kenaikan dan penurunan harga. Pada versi dasar, warna hitam berarti harga konotasi turun, warna putih berarti naik. Seorang trader dapat memilih warna lain dengan masuk ke pengaturan terminal trading.

Kelebihan setiap grafik

Setiap alat memiliki sisi positif dan negatifnya. Menjelajahi cara membaca saham, perhatikan pro & kontra dari setiap grafik:

KelebihanKekurangan
Garis
Kesederhanaan dan visualisasi dari keseluruhan tren
Data tidak cukup untuk membuat keputusan
BatangBerbagai data yang tersedia dan visualisasi mendetail dari keseluruhan trenSulit untuk menentukan segera arah harga dalam jangka pendek
Candle JepangMemungkinkan untuk memprediksi tren jangka pendek, memberikan pemahaman yang jelas tentang arah harga dan informasi yang lengkapSulit untuk melihat angka karena gambar tiga dimensi

Kesimpulan

Dengan demikian, membaca grafik saham adalah keterampilan dasar untuk setiap pemula. Memahami topik ini tidak sulit, tetapi anda harus menghabiskan banyak waktu untuk mempelajari secara tepat cara menganalisis saham dengan benar dan cepat. Keterampilan ini memungkinkan pengguna untuk mengevaluasi tren umum dan keandalan instrumen yang dipilih, serta untuk mengkonfirmasi kebenaran kesimpulan analisis fundamental.

Bagikan
Salin tautan
Link copied
ARTIKEL TERKAIT
5 min
Cara membaca grafik kandil
6 min
Cara membaca grafik saham untuk pemula
5 min
Apa itu pola candlestick Jepang?
4 min
Apa itu analisis teknis pasar keuangan?
4 min
Apakah rentang waktu terbaik untuk trading mu?
4 min
Analisis teknis tren saham