Strategi manajemen risiko trading harian

Trader pemula berfokus pada berbagai strategi trading dan melupakan manajemen risiko. Sebagian besar trader bahkan tidak tahu apa itu manajemen risiko dan mengapa itu sangat penting untuk kesuksesan mereka di pasar. Dunia mengakui peran manajemen risiko hanya setelah Perang Dunia II pada saat masih berfokus pada risiko murni, tidak termasuk perihal keuangan. Konsep manajemen risiko dalam hal keuangan mulai berkembang hanya pada tahun 1980-an, yang difokuskan pada penanganan risiko keuangan perusahaan. Pada saat ini, bagaimanapun, itu adalah bagian integral dari keuangan pribadi dan perusahaan.

Di bawah ini, anda akan menemukan pendekatan manajemen risiko yang berbeda dan akan belajar bagaimana membedakan jenis keuntungan dan kerugian. 

Buat rencana

Sebelum anda mempelajari cara mengatur risiko, anda harus menentukan seberapa besar anda dapat mengambil risiko per trade.

Banyak pemula yang begitu bersemangat tentang dunia trading sehingga mereka melupakan rencana trading. Pertimbangkan trading harian sebagai aktivitas serius.

Rencana yang terstruktur dengan baik adalah setengah dari kesuksesan anda. 

Anda perlu mengetahui terlebih dahulu berapa modal yang siap anda keluarkan per trading. Jumlah ini akan berubah seiring waktu, tetapi setiap kali anda membuka posisi baru, anda harus memiliki gagasan yang jelas tentang berapa banyak dana yang dapat anda alokasikan.

Berikut adalah beberapa pertanyaan yang akan membantu anda menentukan jumlah dana yang siap anda masukkan ke dalam satu trading:

  • Apakah anda akan mengelola dana anda sendiri, atau akan ada orang yang anda percayai?
  • Berapa banyak strategi yang akan anda gunakan?
  • Jenis strategi apa yang akan anda terapkan – diskresioner atau sistematis/terotomasi?

Sangat penting anda untuk tidak menghabiskan dana yang dibutuhkan untuk kebutuhan dasar, termasuk makanan dan akomodasi.

Ingatlah bahwa pendekatan trading harian harus menjadi salah satu dari beberapa strategi trading yang terdiversifikasi yang anda gunakan. Mungkin anda membuka tiga trade dengan strategi berbeda tetapi dengan potensi keuntungan yang sama. Jika salah satu gagal dan dua berhasil, maka trading harian anda dapat dianggap berhasil.

Manajemen risiko dan strategi trading

Setelah anda menentukan berapa banyak yang anda bisa keluarkan untuk trading, tentukan strategi trading yang akan anda terapkan. Ada dua kategori yang utama — diskresioner dan sistematis/terotomasi. Menggunakan strategi diskresioner, anda mungkin mengabaikan beberapa sinyal trading. Pendekatan sistematis lebih ketat, karena mengharuskan anda untuk memasuki trading saat anda mendapatkan sinyal. Di sana, anda mengelola risiko berdasarkan kriteria yang telah ditentukan.

1. Manajemen risiko untuk strategi trading harian yang sistematis

Saat menerapkan strategi trading harian yang sistematis, anda membatasi dampak emosi manusia pada keberhasilan trading anda. Manajemen risiko dapat diuji kembali pada data historis untuk menentukan apakah pendekatan tersebut efektif. Akibatnya, anda mendapatkan lebih banyak kepercayaan diri dalam pendekatan trading anda. Selain itu, anda dapat mengujinya di akun demo menggunakan data secara real-time. Trading akun demo bisa disebut suatu keharusan. Hal ini memungkinkan anda untuk meningkatkan strategi dan mengkonfirmasi keefektifannya sekali lagi.

2. Manajemen risiko untuk strategi trading harian diskresioner

Jika anda merencanakan untuk bertindak sendiri, anda harus menentukan strategi manajemen risiko anda sebelum memasuki pasar. Mungkin lebih sulit karena pendekatan sistematis didasarkan pada alat analisis teknis yang memiliki aturan yang terbukti untuk titik masuk dan keluar. Meskipun tidak diharuskan untuk menggunakan formula risk-to-reward yang sama untuk setiap trading mengikuti strategi diskresioner, hal itu bukan ide yang buruk.

Strategi keuntungan: jenisnya

Sebelum anda menghitung risiko, anda harus mempelajari beberapa informasi penting tentang keuntungan. Anda mungkin terkejut bahwa ada beberapa jenis keuntungan. Namun, penting untuk membaginya dalam rangka membuat rencana trading yang lebih komprehensif. 

  • Jenis keuntungan dasar adalah ketika keuntungan anda dalam trading yang berhasil lebih besar daripada kerugian anda. Dengan kata lain, anda harus mendapatkan keuntungan lebih besar daripada kerugian.
  • Hal ini juga memungkinkan untuk mengalami kerugian yang lebih besar. Namun, jumlah dana yang anda terima dibanding dana yang anda kehilangan anda secara signifikan. 
  • Peluang lain untuk mendapatkan keuntungan adalah ketika jumlah trading yang berhasil lebih besar daripada kerugian. Jumlah dana yang anda terima bisa sama atau lebih sedikit dari jumlah yang kehilangan anda.

Anda mungkin bingung, jadi inilah beberapa contohnya. 

Bayangkan anda ingin membuka tujuh trading pada aset yang berbeda-beda dalam satu hari trading. Jika anda memiliki lebih banyak trading yang berhasil daripada yang gagal, anda dapat memiliki jumlah keuntungan yang sama untuk setiap trading.  

Misalnya, jika anda memiliki empat trading yang berhasil sebesar $100, keuntungan anda adalah $400. Namun, anda kehilangan $100 untuk setiap sisa trading, dan kerugian keseluruhan adalah $300. Namun, ada keuntungan total $100.

Jika anda memiliki banyak kerugian, Anda harus memiliki potensi keuntungan yang lebih tinggi untuk posisi yang berhasil. Misalnya, menerima $200 untuk tiga trade yang untung, maka keuntungan anda adalah $600. Bahkan jika anda memiliki trade yang gagal masing-masing $100, pendapatan keseluruhan anda akan menjadi $200.

Mengukur risiko

Manajemen risiko didasarkan pada asumsi berapa banyak modal anda yang bisa hilang dalam satu trade. Ini adalah potensi kerugian yang tidak disadari.

Untuk mengukur potensi risiko yang mungkin anda tanggung, tentukan terlebih dahulu berapa kerugian yang ingin anda tanggung. 

Saat melakukan trading, tidak sulit untuk menentukan kerugian yang mungkin anda alami. Setiap trader yang sukses menentukan pesanan take-profit dan stop-lose terlebih dahulu. Hal ini adalah titik di mana mereka akan  keluar dari pasar baik dalam keadaan untung ataupun rugi. Tingkat take-profit dan stop-loss mengurangi risiko secara signifikan. Risiko harus didasarkan pada potensi keuntungan.

Rasio risiko/imbalan dan analisis teknis

Ingatlah bahwa keuntungan anda harus selalu lebih besar daripada kerugian. Rasio risiko-imbalan yang paling umum adalah 1:2 dan 1:3. Hal ini berarti bahwa kerugian anda harus setidaknya dua atau tiga kali lebih kecil dari potensi keuntungan dari sebuah trade. 

Ada pola grafik dan indikator teknis yang akan membantu anda menentukan titik masuk dan keluar. Misalnya, anda tahu bahwa harga suatu posisi seharusnya naik setelah menembus di atas garis batas double-top. Jarak naiknya kemungkinan akan sama dengan jarak antara harga terendah dan garis batas. Dengan demikian, anda tahu potensi imbalannya. Dengan menerapkan rasio risiko-imbalan, anda dapat menentukan tingkat stop-loss.

Kiat untuk manajemen risiko yang efektif 

  • Tentukan pergerakan harga rata-rata dari aset yang anda perdagangkan. 
  • Hitung berapa banyak anda dapat mendapatkan atau kehilangan untuk satu trade di awal.
  • Jika anda memperdagangkan mata uang, anda dapat mengukur pergerakan harga dalam pips atau persentase. Jika anda memperdagangkan saham, pergerakan harga dapat dihitung dalam mata uang listing.
  • Disarankan untuk melakukan diversifikasi trading dengan beberapa strategi. Menggunakan beberapa pendekatan, anda mengurangi risiko. Jika satu strategi gagal, yang lain kemungkinan besar akan mengkompensasi kerugian.

Penutup

Manajemen risiko adalah bagian penting dari pendekatan perdagangan apa pun, terutama jika anda berencana untuk membuka banyak trade dalam waktu yang singkat selama satu hari. Buat rencana trading, ketahui seberapa besar anda ingin mengambil risiko, tentukan potensi kerugian untuk setiap trading, dan perintahkan perintah stop-loss dan take-profit sebelum anda memasuki pasar.

Penafian : Tidak ada strategi yang menggaransi hasil dari trade 100% benar.

Siap untuk melangkah maju? Ubah pengetahuan segar dari artikel ini menjadi kemajuan trading
Masuk ke Binomo

Bagikan
Salin tautan
Link copied
ARTIKEL TERKAIT
5 min
Strategi perdagangan 10 hari untuk pemula
4 min
Apa yang harus Anda ketahui tentang strategi backtesting dalam trading
5 min
Bagaimana cara membuat rencana strategi untuk trading
6 min
Strategi VS sistem perdagangan: apa bedanya?
4 min
Strategi perdagangan algoritmik dan alasannya
5 min
5 alasan mengapa backtesting tidak cocok bagi Anda