Apa itu strategi trading simple moving average?

Simple moving average (SMA) adalah indikator teknis yang digunakan dengan sendirinya dan untuk membangun banyak indikator lainnya—misalnya, Bollinger Bands dan MACD. Menariknya, indikator ini pertama kali dijelaskan lebih dari 100 tahun yang lalu. Pada tahun 1909 GU Yule mempresentasikan “instantaneous averages” yang dihitung RH Hooker pada tahun 1901.

Meskipun SMA memberikan sinyal tertunda, ini banyak digunakan oleh para trader. Mari temukan mengapa para trader menyukai simple moving average.

Apa itu simple moving average?

Strategi momentum penghasilan: tutorial lengkap 2022

Simple moving average adalah indikator lagging. Ini berarti mengikuti harga, jadi sinyal muncul dengan penundaan. Oleh karena itu, trader lebih suka menggunakan alat ini pada jangka waktu menengah dan panjang. Indikator terdiri dari satu baris. Namun, sebagian besar sinyal didasarkan pada interaksi dua atau tiga SMA dengan periode yang berbeda.

Bagaimana cara menghitung SMA?

SMA dihitung menggunakan jenis harga dan periode. Misalnya, salah satu pengaturan periode yang paling umum adalah 50, dan jenis harga yang paling umum adalah close. Ini berarti Anda perlu menambahkan harga penutupan untuk 50 candle terakhir. Setelah itu, Anda harus membaginya dengan 50.

Saat Anda menerapkan SMA secara otomatis pada grafik harga, Anda hanya perlu memilih periodenya. Periode trading jangka menengah dan panjang yang paling umum adalah 50, 100, dan 200. Untuk trading jangka pendek, Anda harus menggunakan 9, 14, dan 21.

Uji kemampuan trading Anda!
Ikuti kuis mingguan kami dan dapatkan 100% pada deposit Anda
https://blog.binomo.com/id/quiz/

Strategi trading SMA

Indikator SMA memberikan tiga sinyal.

Tempatkan pengetahuan ini di dompet Anda!
Kunjungi Binomo

1. Trading tren

Trading menggunakan simple moving average untuk mengidentifikasi tren jangka panjang dan melakukan trading ketika pembalikan. Untuk menentukan tren jangka panjang, Anda harus menggunakan moving average 50, 100, atau 200 hari.

Grafik di bawah ini menunjukkan bahwa dalam tren naik, harga bergerak di atas MA 200 hari; dalam tren turun, itu menembus di bawah SMA.

Ini berarti Anda dapat mengharapkan harga untuk membentuk tren baru setelah harga berubah arah mengenai SMA.

Apa itu posisi trading, dan bagaimana cara kerjanya?

Meskipun harga mungkin kembali ke tren saat ini, seperti pada gambar di atas (1), Anda dapat mengharapkan perubahan tren segera setelah harga berinteraksi dengan SMA.

Disarankan untuk menutup posisi beli dalam tren naik setelah harga turun di bawah SMA dan menutup perdagangan jual dalam tren turun setelah harga naik di atas SMA. Meskipun mungkin diperlukan beberapa minggu untuk harga membentuk tren baru, Anda berisiko melewatkan pembalikan tren jika Anda tidak keluar dari pasar.

2. Support dan resistance

Terkadang SMA digunakan sebagai level support dan resistance. Ini adalah kasus penggunaan umum untuk jangka waktu pendek dan menengah. Sinyal ini tidak bekerja dengan baik pada kerangka waktu jangka panjang karena harga dan SMA jarang berinteraksi di sana.

Grafik di bawah ini menunjukkan jangka waktu 30 menit dari pasangan EUR/USD dan moving average periode 21. Dalam beberapa kasus, SMA berfungsi sebagai level support atau resistance (kotak); di tempat lain, tidak (lingkaran).

Itu terjadi karena SMA dapat mencerminkan perubahan tren. Anda perlu menggabungkan sinyal tersebut dengan alat teknis lainnya untuk menggunakan SMA sebagai level support atau resistance. Yang terbaik adalah menggambar batas support dan resistance berdasarkan harga tertinggi dan terendah terbaru. Jika SMA bergerak melewatinya, itu adalah sinyal yang kuat.

Juga, ingatlah bahwa jangka waktu yang lebih rendah adalah, periode yang lebih kecil yang seharusnya dimiliki SMA.

3. Crosses

Sinyal paling umum yang diberikan SMA adalah death cross dan golden cross. Mereka waspada pada perubahan tren. Untuk trading dengan crosses, Anda perlu menggabungkan dua SMA dengan periode yang berbeda. Misalnya, Anda dapat menggunakan MA periode 50 dan 200 untuk jangka waktu yang lebih panjang dan MA periode 9 dan 21 untuk perdagangan jangka pendek.

  • Death cross. Ketika MA dengan periode yang lebih pendek turun di bawah MA dengan periode yang lebih lama, ini menandakan tren turun yang solid.
  • Golden cross. Ketika MA dengan periode yang lebih pendek naik di atas MA dengan periode yang lebih lama, itu adalah tanda tren naik yang solid.
Indikator dan strategi: apa bedanya?

Grafik di bawah ini menunjukkan bahwa ketika MA 50 hari turun di bawah MA 200 hari (1), tren bearish mulai berlaku. Mungkin ada death cross lebih awal (0), tetapi MA 50 hari tidak turun di bawah MA 200 hari.

Setelah crossover terjadi, Anda dapat membuka perdagangan. Untuk keluar dari pasar, Anda harus menggunakan indikator lain atau level support dan resistance berdasarkan harga tertinggi dan terendah terbaru.

Kesimpulan

Simple moving average adalah indikator yang berguna. Namun, itu tidak terlalu akurat karena memberikan sinyal tertunda. Untuk trading dengan SMA, terapkan aturan perdagangan standar, termasuk perintah stop-loss dan take-profit.

Suka
Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin
Go
Tekan Mulai dan biarkan dora memilih artikel Anda hari ini!
ARTIKEL TERKAIT
5 min
Strategi trading terbaik dalam perdagangan waktu tetap
5 min
Trading breakout dengan saluran Donchian: apa yang harus Anda ketahui
5 min
Gamma Hedging - apakah strategi perdagangan harian terbaik?
4 min
Crossover RSI—evaluasi strategi yang cermat
3 min
Strategi perdagangan helikopter: mengapa mungkin tidak berfungsi pada tahun 2022
5 min
Apa itu strategi?

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka