10 kesalahan backtesting yang dilakukan oleh para pemula

Backtesting adalah sebuah metode untuk memeriksa strategi perdagangan menggunakan data harga historis. Hal ini memungkinkan pedagang untuk menentukan apakah strategi perdagangan efektif sebelum mempertaruhkan modal nyata. Backtesting yang sukses meningkatkan peluang untuk berkinerja baik di pasar langsung dan meningkatkan kepercayaan diri Anda. Sekitar 20 juta orang di India berdagang. Ini adalah jumlah yang tinggi, tetapi hanya sebagian kecil dari populasi negara yang berjumlah lebih dari 1,2 miliar. Namun, perdagangan terus meningkat popularitasnya. 

Beli rumor, jual berita – panduan pedagang tingkat atas

Meskipun backtesting sangat berguna, ada banyak kesalahan yang dilakukan pedagang saat menguji strateginya. Jika Anda membuat kesalahan seperti itu, backtesting tidak akan berguna karena data Anda tidak akurat. Hal ini pada gilirannya dapat membuat Anda menggunakan strategi perdagangan yang salah, sehingga merugikan modal Anda.

Jika Anda berpikir tentang backtesting maka Anda harus membiasakan diri dengan jenis-jenis kesalahan yang mungkin dilakukan sehingga Anda dapat menghindarinya. Artikel ini menyatukan 10 kesalahan umum yang dilakukan oleh para pedagang baru.

1. Tidak membuat rencana yang tertulis

Menuliskan rencana sangat penting untuk kesuksesan. Pasti akan ada pada titik-titik yang mana Anda tersapu dalam backtesting dan melupakan rencana apa pun yang Anda tetapkan sebelumnya. Hal ini terutama berlaku bagi pedagang yang baru mengenal strategi dan masih harus membiasakan diri dengan seluruh proses.

Selain itu, beberapa strategi lebih rumit daripada yang lain. Ketika strategi yang Anda coba memiliki banyak parameternya maka akan sulit untuk melacak semua yang terjadi tanpa rencana tertulis.

Pastikan Anda menuliskan semua yang perlu Anda ketahui untuk backtesting. Beberapa elemen penting yang harus Anda catat adalah:

  • Aturan untuk sinyal masuk dan keluar
  • Target profit Anda
  • Di mana menetapkan stop loss
  • Persentase risiko per perdagangan Anda
  • Indikator apa yang Anda gunakan
Cara memperdagangkan grafik 15 menit dengan sukses

Tergantung pada jenis strategi yang Anda uji, mungkin ada lebih banyak poin yang harus Anda catat. Sebelum Anda langsung terjun dalam pengujian, luangkan waktu sejenak untuk menentukan parameter mana yang harus Anda perhatikan untuk strategi perdagangan.

2. Tidak mengambil cukup banyak perdagangan selama pengujian

Pastikan bahwa ketika Anda menguji strategi, Anda mengujinya terhadap data historis sebanyak yang Anda bisa. Meskipun satu sistem perdagangan tertentu, mungkin memiliki sedikit manfaat selama periode yang relatif singkat, seperti enam bulan, ketika 

Pastikan Anda juga melakukan perdagangan sebanyak yang Anda bisa. Anda ingin memastikan bahwa strategi Anda dapat diandalkan dalam berbagai kondisi pasar yang harus kuat, tetapi fleksibel. Semakin banyak perdagangan yang diuji sistem Anda, semakin akurat gambaran yang akan Anda dapatkan tentang kekuatan dan kelemahan strategi Anda.

Mengoptimalkan sistem perdagangan tertentu untuk periode waktu tertentu dikenal sebagai curve fitting. Pastikan untuk menghindarinya sebaik mungkin, karena itu hanya akan membuat Anda dalam masalah di kemudian hari.

3. Berhenti melakukan backtest ketika hasil Anda tidak langsung bagus

Kesalahan umum lainnya yang dilakukan oleh pedagang adalah menyerah pada backtest ketika mereka tidak melihat hasil yang luar biasa hanya dalam beberapa perdagangan pertama. Pasar berfluktuasi dan berubah, dan setiap strategi perdagangan di luar sana mengalami periode penarikan normal. Anda tidak boleh membiarkan hal itu mematahkan semangat Anda untuk sepenuhnya menjelajahi sistem perdagangan.

Apa itu strategi trading Bollinger Bands?

Jadi, jika Anda mengalami penurunan kecil, jangan menyerah begitu saja pada backtest. Sebaliknya, ubah pengaturan strategi untuk membuatnya bekerja untuk Anda. Tujuan backtesting adalah untuk meningkatkan sistem perdagangan, bukan untuk sekadar menghilangkan sistem yang tidak memberikan hasil secara langsung.

4 peretasan mental yang akan mengubah perdagangan Anda menjadi lebih baik
Ingin meningkatkan trading Anda dengan mengubah cara Anda melihat pasar> Pelajari 4 strategi mental yang dapat diterapkan secara instan.
Baca selengkapnya

4. Tidak berpegang teguh pada sistem perdagangan

Terkadang pedagang akan menuliskan sistem tertentu, tetapi kemudian tidak akan mengikuti aturannya sama sekali. Sesuai saran pertama dalam artikel ini, yaitu pastikan Anda menuliskan semua aturan strategi yang Anda uji. Namun, yang paling penting adalah pastikan Anda mengikutinya selama backtesting.

Pastikan Anda tidak mengubah aturan strategi saat Anda berada di tengah-tengah perdagangan. Dengan melakukan ini, Anda tidak akan memiliki data yang akurat untuk sistem awal Anda atau untuk versi modifikasi.

5. Percaya bahwa hasil nyata akan sama dengan hasil backtesting

Pedagang pemula mungkin jatuh ke dalam perangkap percaya bahwa hasil perdagangan langsung akan sama dengan backtesting, tetapi bukan itu masalahnya. Terkadang strategi perdagangan bekerja dengan baik dalam backtesting, tetapi tidak berkinerja dengan baik ketika mereka dibawa langsung.

Ada beberapa alasan mengapa hal ini bisa terjadi:

Apa itu strategi breakout trading?
  • Emosi terlibat dalam perdagangan langsung. Ketika ada modal nyata yang dipertaruhkan, Anda mungkin menjadi stres atau cemas yang bisa memengaruhi perdagangan Anda.
  • Mungkin ada variabel yang terlibat dalam perdagangan langsung yang tidak diperhitungkan selama pengujian ulang Anda, seperti spread, waktu Anda berdagang, dan faktor-faktor seperti berita ekonomi dan politik.
  • Pasar mungkin telah bergeser secara signifikan sejak Anda menguji strategi Anda.

Backtesting yang sukses belum tentu menjamin Anda akan menemui kesuksesan di pasar langsung. Meskipun pengujian Anda akan menjadi panduan yang sangat berguna, Anda harus ingat bahwa volatilitas pasar adalah bagian yang tak terhindarkan dari perdagangan langsung.

6. Hanya menguji di satu pasar dan percaya itu akan berhasil di pasar lain

Ada beberapa guru perdagangan di luar sana yang mungkin memberitahu Anda bahwa strategi mereka akan berhasil di pasar mana pun. Namun, sangat kecil kemungkinannya hal ini terjadi.

Setiap pasar hingga setiap aset berperilaku berbeda. Setiap pasar dipengaruhi oleh serangkaian faktor dan perubahannya sendiri di pasar. Tidak ada strategi satu ukuran untuk semua untuk perdagangan; tidak ada satu sistem ajaib yang berfungsi untuk setiap pasar. 

7. Memasuki dan keluar dari perdagangan secara optimal daripada secara jujur

Memasuki perdagangan secara optimal adalah sebuah istilah yang digunakan untuk memasuki perdagangan pada titik yang akan cocok dengan rencana perdagangan Anda dan menghasilkan modal paling banyak. Dalam perdagangan kehidupan nyata, tidak setiap perdagangan yang Anda lakukan akan berjalan semulus ini.

Daripada mencoba mengoptimalkan perdagangan Anda selama backtesting, yang terbaik adalah mengikuti aturan entri yang ketat. Tahan keinginan untuk kembali melalui grafik untuk mencari titik masuk yang optimal. Jika Anda tidak dapat menahan dorongan ini, cari platform pengujian yang hanya akan membiarkan Anda bergerak maju pada grafik perdagangan.

8. Menyerah pada sistem karena tidak memenuhi target pengembalian bulanan

Gamma Hedging — The best day trading strategy?

Beberapa pedagang menyerah pada strategi perdagangan ketika tidak secara konsisten memenuhi tujuan pengembalian bulanannya. Pada kenyataannya, tujuan bulanan hanya benar-benar layak untuk sistem perdagangan harian. Ketika Anda berurusan dengan kerangka waktu yang lebih besar dari itu, tujuan bulanan praktis tidak mungkin dicapai.

Alih-alih mengandalkan angka bulanan untuk melihat seberapa menguntungkan strategi Anda, periksa rencana Anda.

9. Tidak mempertimbangkan kekuatan ketika Anda memilih sistem perdagangan Anda

Setiap orang memiliki keahlian berbeda yang membuat beberapa strategi lebih cocok untuk mereka daripada yang lain. Jadi, ketika Anda mencoba menentukan sistem apa yang ingin Anda gunakan, jujurlah dengan diri sendiri tentang kemampuan, kekuatan, dan kelemahan Anda.

Jika Anda bukan orang yang sangat sabar, atau membutuhkan pengembalian dengan cepat, Anda harus menghindari strategi tren jangka panjang. Di sisi lain, jika Anda tidak berkinerja baik di bawah tekanan, Anda mungkin tidak akan menikmati bekerja dengan fluktuasi pasar yang tinggi, jadi jauhi strategi tren jangka pendek seperti scalping.

10. Terlalu takut untuk bereksperimen

Kesalahan terakhir yang dilakukan oleh banyak pedagang baru adalah mereka hanya mengikuti aturan pedagang lain tanpa bereksperimen dengan sistem perdagangan untuk diri mereka sendiri. Meskipun tentu saja sangat berguna untuk mempelajari strategi dari pedagang yang lebih berpengalaman, tetapi Anda juga harus menganggapnya sebagai titik awal lebih dari apa pun. 

Jangan takut untuk menyesuaikan sistem perdagangan seperlunya sehingga lebih sesuai dengan kepribadian dan jadwal Anda. Bersenang-senanglah saat Anda melakukan backtesting dan ambil kesempatan untuk mencoba berbagai cara dan ide.

Kesimpulan

Artikel ini telah membahas 10 kesalahan yang dilakukan oleh pedagang baru dalam backtesting. Cukup mudah untuk memahami mengapa beberapa orang tergelincir ke dalam kebiasaan buruk ini. Namun, jika Anda benar-benar ingin mendapatkan keuntungan dari pengujian, cobalah yang terbaik untuk menghindari kesalahan ini.

Penafian: Tidak ada strategi yang dapat menjamin hasil perdagangan yang 100% benar.

Suka
Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin
Go
Tekan Mulai dan biarkan dora memilih artikel Anda hari ini!
ARTIKEL TERKAIT
6 min
Bagaimana cara belajar strategi trading
5 min
Strategi trading algoritmik: trading menggunakan AI
4 min
Cara meningkatkan entri Anda: 5 trik yang ampuh
3 min
Strategi perdagangan fading: panduan lengkap
4 min
3 strategi exit efektif untuk trading harian
7 min
Panduan pemula untuk tren trading

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka