Cara menggunakan strategi trading Martingale: panduan lengkap

Sistem Martingale telah digunakan selama berabad-abad untuk meningkatkan peluang menang dan meminimalkan kerugian. Bahkan, itu telah digunakan dalam beberapa cara yang mengejutkan. Pada tahun 1950-an, seorang peneliti Marian Breland membuat sistem di mana rakun harus melakukan tindakan yang semakin kompleks untuk mendapatkan hadiah makanan mereka, yang terinspirasi dari strategi Martingale. Itu sukses besar, dan rakun sangat termotivasi untuk belajar dan melakukan tugas baru.

Aplikasi ini menunjukkan betapa fleksibel dan adaptifnya pendekatan ini. Premis dasar dari strategi ini cukup sederhana, tetapi masih banyak yang harus dipelajari. Mari selami secara spesifik strategi Martingale untuk mengelola posisi di pasar keuangan.

Trading dengan profit hingga 90%
Coba sekarang

Apa itu Martingale?

Asal usul strategi Martingale berasal dari Prancis abad ke-18, di mana strategi ini biasa digunakan dalam permainan untung-untungan. Strategi tersebut dinamai John Henry Martindale, seorang pemilik kasino Inggris yang mempopulerkan pendekatan tersebut pada abad ke-19. Dia tidak menciptakannya, tetapi namanya ada.

Pendekatannya berjalan jauh dan luas, membuatnya menjadi dunia perdagangan. Ide aslinya tetap sama—tujuan dari strategi Martingale adalah untuk meningkatkan peluang keberhasilan dan meminimalkan kerugian. Ini melibatkan penggandaan ukuran perdagangan Anda setelah setiap kerugian, berharap pada akhirnya menutup semua kerugian Anda.

Perdagangan Opsi untuk Pemula

Strategi ini didasarkan pada konsep probabilitas. Diasumsikan bahwa jika Anda terus trading dengan pendekatan yang sama, Anda akan memiliki perdagangan sukses yang cukup besar untuk menutupi semua kerugian Anda sebelumnya. Ini adalah topik yang sangat diperdebatkan—apakah pasar keuangan benar-benar menguntungkan Anda dalam jangka panjang. Untuk saat ini, mari tunda kritik dan fokus pada aspek praktis penggunaan Martingale.

Contoh strategi Martingale

Untuk memahami strategi Martingale dengan lebih mudah, ada baiknya mempertimbangkan perdagangan di mana ada dua kemungkinan hasil dengan probabilitas yang sama – satu positif dan satu negatif.

Katakanlah seorang trader memulai dengan ukuran perdagangan tetap sebesar $50 dan berharap mendapatkan hasil yang positif. Sayangnya, mereka menghadapi hasil negatif dan kehilangan perdagangan. Namun, alih-alih menyerah, trader tersebut memutuskan untuk meningkatkan ukuran trading menjadi $100 dan mencoba lagi, berharap mendapatkan hasil yang positif. Kali ini tidak jauh lebih baik—mereka masih mendapatkan hasil negatif, yang mengakibatkan kerugian $100.

Mengikuti strategi Martingale, ukuran perdagangan sekarang menjadi dua kali lipat menjadi $200. Proses berlanjut sampai trader mencapai hasil yang diinginkan. Ini mungkin melibatkan kehilangan dua perdagangan pertama tetapi kemudian berhasil (kehilangan $50, kehilangan $100 lagi, dan dapatkan $200). Itu bisa berupa kehilangan tiga perdagangan pertama dan berhasil pada perdagangan keempat (kehilangan $50, kehilangan $100, kehilangan $200, dan akhirnya mendapatkan $400).

Seperti yang Anda lihat, strategi Martingale menjanjikan untuk memulihkan semua kerugian sebelumnya. Namun, trader harus memiliki dana tak terbatas untuk terus menggandakan ukuran perdagangan setelah setiap kerugian.

Contoh dalam trading: skenario hipotetis

Inilah bagaimana strategi Martingale dapat diterapkan ke pasar mata uang. Mata uang cenderung mengikuti tren yang bertahan untuk waktu yang lama. Strategi Martingale dapat berguna dalam konteks ini karena memungkinkan trader untuk menurunkan harga masuk rata-rata mereka dengan menggandakan perdagangan. Akibatnya, meskipun harga turun secara signifikan, Anda masih bisa mencapai titik impas, dan akan membutuhkan pergerakan harga yang lebih kecil untuk melakukannya.

Mulai dari $10, hasilkan hingga $1000
Trading sekarang
Trading dengan strategi Turtle

Katakanlah Anda membuka posisi dengan dua lot pasangan mata uang EUR/USD pada harga 1,2630. Dalam hal ini, Anda berharap harga naik dari 1,2630 ke 1,2640 sebelum Anda mencapai titik impas. Namun, pasar mengalami penurunan ke 1,2610. Dan sekarang, Anda memiliki opsi untuk menambahkan lebih banyak lot. Dengan empat lot di 1,2610, Anda hanya perlu pasangan mata uang naik ke 1,2625 daripada 1,2640 awal untuk mencapai titik impas.

Saat Anda menambahkan lebih banyak lot ke posisi Anda, harga masuk rata-rata Anda akan turun. Jika Anda mengikuti langkah ini, pasar perlu bergerak lebih sedikit demi Anda agar Anda mencapai titik impas. Ingatlah bahwa meskipun pasar pada akhirnya dapat menguntungkan Anda, hal itu mungkin tidak akan segera terjadi bagi Anda untuk terus menambahkan lebih banyak lot dengan dana yang Anda miliki.

10 tanda bahwa Anda akan sukses sebagai trader
Banyak trader memiliki sifat alami tertentu yang membuat mereka sukses. Sementara yang lain perlu mengupayakannya. Cari tahu mana yang Anda miliki!
Baca selengkapnya

Apa itu Anti-Martingale?

Anti-Martingale juga dikenal sebagai sistem Paroli dan berfungsi sebagai alternatif dari strategi Martingale. Dalam strategi ini, alih-alih menggandakan perdagangan setelah untung dan rugi, Anda menggandakan perdagangan setelah setiap keberhasilan dan membagi dua setelah setiap kerugian. Idenya adalah untuk menaiki rekor pencetak gol terbanyak; meskipun pertanyaan apakah mereka ada juga sangat diperdebatkan.

Berikut adalah contoh perdagangan Anti-Martingale. Misalkan seorang trader memulai dengan ukuran perdagangan tetap sebesar $50 dan berhasil dengan perdagangan pertama mereka. Dalam perdagangan berikutnya, mereka akan menggandakan ukuran perdagangan menjadi $100. Jika mereka berhasil lagi, ukuran perdagangan akan digandakan menjadi $200, dan seterusnya. Setelah perdagangan sukses ketiga, ukuran perdagangan mereka sekarang menjadi $400.

Umumnya, Anti-Martingale dianggap sebagai opsi yang lebih aman bagi trader dengan akun yang lebih kecil. Namun masih ada risiko kehilangan perdagangan dan potensi penarikan.

Kerugian menerapkan strategi perdagangan Martingale

Anda harus menyadari bahwa Martingale bukanlah cara jitu untuk menghasilkan keuntungan dalam trading. Ini berisiko tinggi, dan ada beberapa kelemahan serius:

  • Membutuhkan modal besar – Strategi Martingale menuntut banyak modal untuk menangani ukuran perdagangan yang meroket. Jika seorang trader memiliki ukuran akun yang lebih kecil, mereka mungkin terpaksa berhenti saat masih kalah.
  • Risiko penarikan besar – Dalam banyak kasus, trader akan mendapati diri mereka secara dramatis meningkatkan ukuran perdagangan mereka dalam upaya untuk memulihkan kerugian mereka. Pasar dapat mengalami periode panjang kondisi yang tidak menguntungkan. Dan periode ini dapat membuat trader mengalami kerugian besar.
  • Tekanan psikologis – Tekanan psikologis yang datang dengan menerapkan strategi Martingale bisa sangat luar biasa. Bayangkan saja bagaimana rasanya meningkatkan ukuran perdagangan Anda secara dramatis setelah mengalami kerugian lagi. Anda bisa membuat diri Anda sendiri kelelahan dan kesalahan yang berpotensi merugikan.
  • Tidak cocok untuk beberapa gaya trading – Pendekatan ini berpotensi bekerja di pasar dengan volatilitas tinggi dan pergerakan harga jangka pendek. Tapi itu jelas tidak cocok untuk mereka yang memiliki gaya trading jangka panjang yang lebih sabar.

Kesimpulan

Strategi Martingale dalam trading tentunya menjadi alat yang menarik untuk mengatur posisi. Tetapi penting untuk menggunakannya dengan hati-hati dan menyadari potensi kekurangannya. Menggandakan perdagangan Anda setelah setiap kerugian dapat dengan cepat menyebabkan kerugian besar jika kondisi pasar tidak sesuai dengan harapan Anda. Tidak ada jaminan bahwa Anda pada akhirnya akan mengganti semua kerugian Anda.

Sumber: 

Martingale strategy – overview, how it works, drawbacks, Corporate Finance Institute

Robust analysis of the martingale hypothesis, ScienceDirect

Raih profit dalam 1 menit
Trading sekarang
<span>Like</span>
Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin
Go
Tekan Mulai dan biarkan dora memilih artikel Anda hari ini!
ARTIKEL TERKAIT
6 min
Apa yang harus Anda ketahui tentang strategi backtesting dalam trading
4 min
Pullback trading: 6 hal yang harus Anda ketahui
8 min
Strategi Trading Bitcoin Terbaik
3 min
Strategi perdagangan helikopter: mengapa mungkin tidak berfungsi pada tahun 2022
5 min
Trading dengan indikator fractal 
5 min
Trading breakout dengan saluran Donchian: apa yang harus Anda ketahui

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka