Apa saja indikator datar yang paling populer?

Tahukah Anda bahwa harga pasar menghabiskan sekitar 70% dalam mode datar? Periode ini adalah yang paling menguntungkan bagi para pedagang pemula untuk memasuki pasar. Hal ini dikarenakan harga diperdagangkan dalam batas-batas tertentu yang diwakili oleh level support dan resistance. Namun, bagaimana cara mendefinisikan pasar “datar”?

Apa itu perdagangan datar? 

Ketika pasar atau sekuritas tidak naik atau turun harga, itu disebut sebagai pasar datar, yang berarti bahwa harga bergerak ke samping. “Flat” atau datar menyiratkan tidak adanya posisi panjang dan pendek. Untuk pemahaman yang lebih baik tentang periode perdagangan datar, Anda harus mengacu pada indikator datar.

Indikator teknikal adalah model matematika berdasarkan data historis. Indikator ini digunakan oleh pedagang untuk memprediksi tren harga di masa depan dan membuat keputusan perdagangan yang sesuai. Dengan menggunakan rumus matematika, indikator teknikal memperoleh serangkaian titik data dari harga dan volume sebelumnya. 

5 indikator terbaik yang harus digunakan semua pemula

Indikator datar membantu mengidentifikasi periode ketika volume harga rendah dan baik bulls maupun bears tidak dapat mengendalikan pasar. Indikator-indikator ini juga memberikan peluang tidak hanya untuk berdagang selama pasar datar, tetapi juga untuk menentukan pembentukan tren pada tahap awal. 

Baca terus untuk mempelajari beberapa indikator datar yang efektif.

Bollinger bands 

Indikator pertama yang harus diperhatikan adalah Bollinger Bands. Secara grafis, Bollinger Bands adalah tiga garis, yaitu, moving average di tengah, yang mencirikan arah utama pergerakan harga, dan dua garis yang membatasi grafik harga di kedua sisi dan mencirikan volatilitasnya. Garis-garis ini diplot pada deviasi standar di atas dan di bawah rata-rata pergerakan sederhana.

Parameter utama indikator ini adalah periode waktu dan deviasi standar. Masing-masing parameter ini dapat diubah tergantung pada strategi yang dipilih.

Karena nilai deviasi standar bergantung secara tepat pada volatilitas, band pada grafik menyesuaikan lebarnya sendiri. Jarak antara band dapat meningkat selama periode ketidakstabilan pasar dan menurun selama periode stabilitas (perdagangan datar).

Penting untuk ditekankan bahwa Bollinger Bands harus menangkap sekitar 95% harga di dalam band ini dan hanya 5% di luarnya.

ADX

ADX (Average Directional Movement Index) diperkenalkan kembali pada tahun 1978 dan masih relevan serta sering digunakan. Pada grafik, indikator ini terletak di area terpisah, dan nilai ADX berkisar dari 0 hingga 100. Paling sering, indikator tidak naik di atas 60.

cta-icon
Sekarang, profit ada dalam jangkauan Anda!
Kunjungi Binomo
Indikator Dinamis McGinley

Indikator ini biasanya diwakili oleh satu garis, tetapi mungkin termasuk dua garis khusus yang diperlukan untuk mengidentifikasi sinyal beli dan jual. Ini adalah Plus Directional Movement Indicator (+DMI) dan Minus Directional Movement Indicator (-DMI). 

ADX sendiri digunakan oleh investor dan pedagang untuk menentukan ada atau tidaknya tren. Tren dianggap “tebal” jika garis berada di bawah level 25. Dalam hal ini, Anda harus menggunakan strategi range-trading. Angka di atas 25 mencerminkan kekuatan tren yang semakin meningkat.

Berapa banyak yang dapat Anda hasilkan sebagai trader harian?
Sebaiknya Anda mempelajari potensi hasil – bukan memimpikan penghasilan besar tetapi harus mengetahui cara berapa banyak yang harus Anda investasikan per perdagangan.
Baca selengkapnya

Indicator Flat pulse 

Indikator lain yang layak disebut adalah Indikator Flat Pulse. Indikator ini terlihat seperti histogram dengan batang-batang dengan warna dan ukuran yang berbeda. Ukuran bar dan pewarnaan level nol mencerminkan periode perdagangan datar dan tren kuat bersama dengan arah tren. 

Warna hijau garis nol menunjukkan adanya flat, dan warna kuning menunjukkan tren. Bar biru menunjukkan tren naik, dan biru tua atau ungu menunjukkan perubahan tren. Tren turun ditunjukkan dalam batang merah, dan perubahan tren turun diwarnai dengan warna merah anggur. Anda dapat menentukan kekuatan pergerakan harga berdasarkan ketinggian bar. 

Indikator ini mudah digunakan karena Anda dapat menggunakan pengaturan standar atau membuatnya sendiri dan strategi perdagangan Anda.

Penggunaan yang paling sederhana dari indikator Flat Pulse adalah melacak dinamika histogramnya untuk menentukan momen terbaik untuk memasuki pasar.

Aroon

Contoh lain dari indikator teknikal datar adalah Aroon. Pedagang menggunakannya untuk menentukan perubahan tren dan kekuatannya. 

Indikator ini terdiri dari dua garis, salah satunya mengukur tren naik dan yang lainnya mengukur tren turun. Garis naik yang disebut “Aroon up,” mengukur jumlah periode sejak titik tertinggi baru-baru ini. Garis turun atau “Aroon down” mengukur jumlah periode sejak titik terendah baru-baru ini.

Apakah itu Indikator Buffett?

Parameter utama Aroon adalah periode waktu antara titik tertinggi dan terendah. Indikator bergerak di antara nilai dari 0 hingga 100.

Posisi kedua indikator di bawah 50 dapat menandakan konsolidasi harga. Tidak ada titik tertinggi baru maupun terendah baru yang tercipta. Pedagang mengamati breakout dan Aroon cross berikutnya untuk menandakan ke arah mana harga bergerak.

Indikator Moving Average

Indikator Moving Average mungkin salah satu yang paling terkenal, tapi juga salah satu indikator paling sederhana yang bisa Anda gunakan. Pengukuran ini menunjukkan indikator harga rata-rata untuk periode tertentu.

Rata-rata bergerak datang dalam berbagai jenis, termasuk:

–   Eksponensial

–   Sederhana

–   Berbobot secara linier

–   Penghalusan

Apa pun jenis Moving Average yang digunakan, ini dapat menunjukkan dinamika harga rata-rata sepanjang waktu tertentu. Satu-satunya hal yang berbeda adalah perhitungan masing-masing. Dalam beberapa kasus, indikator tersebut juga dapat digunakan sebagai dasar untuk indikator lain yang lebih rumit.

Jika Anda melihat grafik harga, Anda akan melihat Moving Average sebagai garis. Anda akan dapat mengetahui arah tren dengan cara pergerakan MA. Jika tumbuh, itu menunjukkan tren naik, sedangkan jika menurun, itu menunjukkan tren naik.

Indikator Fibonacci

Indikator Fibonacci cukup populer, dan kebanyakan orang mengetahuinya berkat deret angka dari ahli matematika terkenal, Leonardo dari Pisa, yang dikenal sebagai Fibonacci.

3 indikator terbaik untuk digunakan dalam trading harian

Indikator Fibonacci dapat digunakan pada grafik harga, dan muncul sebagai grid beberapa level koreksi. Banyak trader menggunakan indikator ini untuk mencari tahu di mana harus mengambil order masuk pasar, order stop-loss, dan keuntungan. Lebih sering daripada tidak, level Fibonacci dihitung mengikuti pergerakan pasar naik atau turun.

Indikator ini menemukan dugaan tingkat pemasyarakatan dengan memanfaatkan hubungan urutan angka 23.6, 38.2, 50.0, 61.8, dan 76.4. 38.2, 50.0, 61.8 dikatakan sebagai level koreksi terkuat.

Saat menggunakan indikator ini, trader Forex harus memilih impuls harga lengkap yang kuat yang dapat menerapkan level Fibonacci padanya. Setelah itu, semua yang harus dilakukan trader adalah menunggu pergerakan koreksi tertentu berakhir di salah satu level ini, lalu bergabung dengan trading ke arah impuls awal.

 Indikator Relative Strength Index (RSI)

Indikator Relative Strength Index mewakili osilator momentum yang dapat mengukur kecepatan dan perubahan pergerakan harga. Dibuat oleh J. Welles Wilder, dan dapat menunjukkan posisi harga dibandingkan dengan periode sebelumnya. Jadi, ini dapat memberi tahu Anda apakah harga mengalami fluktuasi dari nilai rata-ratanya dan seberapa jauh pergerakannya. Osilasi RSI berkisar dari 0 hingga 100.

3 indikator teknis terbaik untuk trader pemula

Anda dapat menghitung indikator RSI di bawah grafik harga Anda, di jendela terpisah. Level 30, 50, dan 70 dipilih saat Anda ingin melacak sinyal trading. Jual bisa dilakukan begitu indikator mencapai area di atas 70, yang juga dikenal sebagai “overbought”. Sedangkan saat indikator berada di bawah 30, yang dikenal dengan istilah “oversold”, kita bisa mencari peluang untuk buy.

Anda harus tahu bahwa RSI mungkin berada dalam status oversold atau overbought untuk waktu yang lebih lama selama tren yang sangat kuat.

Indikator MACD/ Moving Average Convergence / Divergence

Gerald Appel mendesain MACD pada tahun 1979. Indikator ini didasarkan pada Moving Average, seperti yang sudah bisa Anda ketahui dari namanya. Namun, parameter lain juga dipertimbangkan.

Mirip dengan RSI, Anda dapat melihat MACD di bawah grafik harga Anda di jendela terpisah. Ada dua garis yang membentuk indikator MACD dan salah satunya adalah histogram.

Divergensi nilai ekstrim dari indikator dan grafik harga adalah salah satu sinyal terkuat pada indikator ini. Nilai ekstrem dapat berupa minimum atau maksimum. Ketika Anda melihat sinyal seperti itu, itu menandakan pergerakan harga pada pembalikan pasar atau awal koreksi.

Ichimoku Kinko Hyo indicator

Goichi Hosoda menciptakan indikator Ichimoku Kinko Hyo pada tahun 1926. Ichimoku juga merupakan nama penanya – itulah mengapa indikator tersebut dinamai menurut namanya. Itu muncul di grafik harga, dengan persilangan garis Kijun-sen dan Tenkan-sen menjadi sinyal trading utama.

Top 3 indikator untuk trading entry

Indikator tersebut memiliki lima garis, masing-masing dengan rumus perhitungannya sendiri. Dua dari garis ini membentuk apa yang dikenal sebagai Awan Ichimoku. Selain sinyal trading utama Tenkan-sen dan Kijun-sen, pemantulan atau penembusan batas Awan yang diciptakan oleh garis Senkou Span B dan Senkou Span A juga merupakan sinyal trading utama.

Anda harus menggunakan analisis kandil dengan indikator Ichimoku untuk hasil trading terbaik.

Parabolic Sar indicator

Indikator Parabolic Sar telah ada sejak tahun 1976 ketika J. Welles Wilder menemukannya. SAR adalah singkatan dari “Stop and Reverse”.

Dalam bagan, indikatornya menyerupai parabola, dan dapat melacak pergerakan tren sambil menawarkan sinyal bagus untuk akhir tren.

Anda dapat melihat indikator ini direpresentasikan pada grafik dengan titik-titik yang berbeda. Tren naik saat berada di atas titik, dan turun saat berada di bawah titik.

Pivot Points indicator

Henry Chase menciptakan indikator Pivot Points. Ini digunakan untuk menghitung tingkat harga tertentu sesuai dengan bagaimana harga berubah selama periode trading sebelumnya.

Pada grafik, kisi level harga yang berbeda digunakan untuk menghitung indikator, masing-masing level support S1, S2, dan S3, level Pivot utama, dan level resistance R1, R2, dan R3.

Alligator indicator

Bill Williams adalah orang di balik indikator Alligator. Indikator ini didasarkan pada tiga SMA yang berbeda. Setiap SMA mewakili gigi, bibir, dan rahang buaya, itulah sebabnya indikator ini diberi nama ini.

4 manfaat yang tidak biasa dari indikator StdDev untuk perdagangan baru

Indikator ini berada tepat di grafik harga, dan diwakili oleh tiga garis dengan warna berbeda. Saat harga berkonsolidasi dalam kisaran kecil, Anda akan melihat buaya mulai membuka mulutnya, dengan tiga garis bergerak berdasarkan tren.

Kesimpulan 

Perdagangan flat atau datar menyiratkan bahwa tidak ada tren yang pasti. Secara umum diterima bahwa lebih mudah untuk berdagang dalam tren, tetapi perdagangan datar terjadi dalam batas-batas tertentu yang berfungsi sebagai support dan resistance. Bagi investor pemula, perdagangan seperti itu lebih mudah karena mereka dapat menentukan level yang jelas dari mana harga akan rebound.

Indikator itu sendiri membantu menentukan periode koreksi ketika volume harga rendah, dan baik pembeli maupun penjual tidak dapat mengendalikan pasar. 

Namun terlepas dari berbagai keuntungan indikator, Anda tidak boleh mengandalkannya sepenuhnya saat membuat keputusan mengenai aset Anda. Data bisa saja memiliki kesalahan, jadi penting untuk bisa menganalisis dan menginterpretasikannya dengan benar. Saat menganalisis pasar, Anda harus menggunakan setidaknya dua indikator, misalnya, indikator dan pola. Indikator perlu dihitung dengan cara yang berbeda (data yang berbeda harus diukur) sehingga sinyalnya tidak bertepatan.

Suka
Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin
Go
Tekan Mulai dan biarkan dora memilih artikel Anda hari ini!
ARTIKEL TERKAIT
4 min
Bagaimana memulai trading dengan indikator
4 min
Apa indikator perdagangan yang paling akurat?
6 min
Cara menggabungkan indikator dengan benar
7 min
Cara memilih indikator teknis untuk perdagangan harian
4 min
5 indikator trading teratas untuk setiap trader pemula
4 min
5 indikator momentum terbaik untuk diperdagangkan

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka