Apa indikator perdagangan yang paling akurat?

Indikator perdagangan adalah salah satu alat yang paling penting bagi setiap pedagang!

Semua pedagang profesional menggunakan indikator perdagangan sebagai bagian dari strateginya. Anda mungkin dapat mempelajari lebih lanjut tentang tren harga jika Anda menggunakannya bersama dengan teknik manajemen risiko yang sesuai. 

Mari kita periksa beberapa indikator perdagangan paling akurat.

Penjelasan indikator perdagangan

Wawasan tentang indikator trading: Pro dan kontra dari osilator

Menggunakan analisis teknis adalah sebuah bagian yang penting dari strategi perdagangan Anda, dan bisa bermanfaat, baik Anda terlibat dalam perdagangan forex, komoditas, maupun saham. Indikator perdagangan adalah kalkulasi yang ditampilkan sebagai garis pada grafik dan dapat digunakan oleh pedagang untuk melihat pola pasar tertentu. 

Ada berbagai macam indikator, termasuk indikator lagging dan leading. Indikator lagging memeriksa tren historis dan momentum, sedangkan indikator leading adalah pola prediktif yang memperkirakan perubahan harga di masa depan.

Indikator perdagangan yang paling akurat 

Anda dapat menerapkan keahlian dan toleransi risiko Anda untuk menentukan indikator mana yang ideal untuk strategi Anda. Meskipun tidak diperingkat, indikator perdagangan dalam daftar ini mewakili beberapa opsi paling akurat untuk pedagang eceran.

1. Rata-rata bergerak

Ini adalah sebuah alat yang digunakan untuk menentukan arah tren harga pasar saat ini, tanpa gangguan lonjakan harga yang lebih baru. Indikator moving average (MA) menciptakan garis tren tunggal dengan menambahkan tingkat harga aset keuangan selama jangka waktu yang telah ditentukan dan membaginya dengan jumlah total titik data.

Panjang MA menentukan jenis data yang digunakan. MA 200 hari, misalnya, membutuhkan data dari 200 hari. Anda dapat meneliti level resistance dan support dan melihat aksi harga sebelumnya dengan menggunakan indikator MA. Ini menyiratkan bahwa Anda dapat memprediksi pola potensial di masa depan.

2. Osilator stokastik

5 indikator trading teratas untuk setiap trader pemula

Stochastic oscillator atau osilator stokastik adalah indikator teknis yang membandingkan harga penutupan aset tunggal dengan spektrum harga selama jangka waktu tertentu, yang mengindikasikan kekuatan tren dan momentum. Indikator ini menggunakan skala 0 hingga 100. Perdagangan oversold sering diindikasikan dengan pembacaan di bawah 20, dan pasar overbought dengan pembacaan di atas 80. Namun, koreksi atau rebound mungkin tidak selalu mengikuti adanya tren yang kuat.

3. Bollinger bands

Indikator perdagangan ini menawarkan kisaran harga yang mana harga aset biasanya diperdagangkan. Lebar band berfluktuasi untuk mencerminkan volatilitas saat ini. Semakin dekat (atau semakin sempit) band-band tersebut berdekatan satu sama lain, maka semakin tidak stabil aset keuangan tersebut. Volatilitas yang tampak meningkat seiring dengan semakin lebarnya band.

Bollinger umumnya digunakan sebagai cara untuk mengidentifikasi perubahan harga jangka panjang. Namun, mereka juga dapat berguna untuk melihat ketika suatu item diperdagangkan di luar kisaran tipikal. Harga bisa overbought atau oversold jika secara konsisten bergerak di luar batas atas dan bawah band.

4. Exponential moving average (EMA)

Exponential moving average (EMA) atau rata-rata bergerak eksponensial adalah jenis dari moving average yang berbeda. EMA lebih memprioritaskan poin data terbaru daripada SMA (simple moving average, atau MA), membuat data lebih mudah menerima data baru. EMA dapat membantu pedagang dalam memvalidasi pergerakan pasar yang besar dan menentukan keasliannya ketika digunakan bersama dengan indikator trading lainnya.

Apa saja indikator datar yang paling populer?

Untuk EMA jangka pendek, EMA 12 dan 26 hari adalah yang paling banyak digunakan; untuk indikator jangka panjang, rata-rata pergerakan eksponensial 50 dan 200 hari digunakan.

5. Relative strength index (RSI)

Pedagang menggunakan Relative strength index (RSI) atau Indeks kekuatan relatif untuk membantu mengidentifikasi kondisi pasar, momentum, dan peringatan untuk fluktuasi harga yang mungkin berbahaya. Sebuah bilangan bulat antara 0 dan 100 digunakan untuk mewakili RSI. Aset di dekat level 70 biasanya dianggap overbought, sedangkan item pada atau dekat level 30 biasanya dianggap oversold.

Sinyal overbought mengindikasikan bahwa aset-aset mungkin akan mengalami koreksi pasar dan keuntungan baru-baru ini mungkin akan jatuh tempo. Sinyal oversold, di sisi lain, akan mengindikasikan bahwa penurunan baru-baru ini mendekati jatuh tempo dan aset cenderung naik.

10 tanda bahwa Anda akan sukses sebagai trader
Banyak trader memiliki sifat alami tertentu yang membuat mereka sukses. Sementara yang lain perlu mengupayakannya. Cari tahu mana yang Anda miliki!
Baca selengkapnya

Kesimpulan

Indikator perdagangan adalah sebuah alat penting yang harus diketahui oleh semua pedagang. Namun, bagaimana Anda menggunakan indikator perdagangan akan menentukan efektivitasnya. Untuk memaksimalkan kemungkinan pergerakan pasar, pedagang biasanya menggunakan banyak indikator dengan pengaturan parameter yang bervariasi. 

3 indikator teknis terbaik untuk trader pemula

Akan lebih baik jika Anda berhati-hati untuk tidak menggunakan terlalu banyak indikator secara bersamaan, dan juga, jangan lupa bahwa perdagangan yang sukses tidak terjadi dalam semalam. Jadi, akan lebih baik jika Anda tidak menempatkan diri Anda di bawah terlalu banyak tekanan untuk berhasil tanpa melalui pembelajaran, pembelajaran ulang, dan tanpa pembelajaran.

+1 Suka
Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin
Go
Tekan Mulai dan biarkan dora memilih artikel Anda hari ini!
ARTIKEL TERKAIT
4 min
Apakah trader pro benar-benar menggunakan indikator?
6 min
Apakah itu Indikator Buffett?
7 min
Cara menggunakan indikator stochastic
4 min
3 indikator teknis terbaik untuk pedagang pemula
4 min
Bagaimana memulai trading dengan indikator
4 min
Bagaimana cari menggunakan indikator negative volume index (NVI)

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka