Cara memahami dan mencapai tujuan investasi Anda

Mengapa Anda ingin berinvestasi? Anda mungkin memiliki beberapa ide yang muncul di benak Anda. Tujuan finansial terbesar bagi kebanyakan orang adalah menjadi pemilik rumah, yang semakin sulit. Harga real estat telah naik 73% sejak tahun 2000, dan usia rata-rata pembeli pertama kali juga meningkat. Jadi, jika ingin menggunakan hasil investasi Anda untuk membeli rumah, Anda bukan orang pertama yang melakukannya.

Artikel ini akan membahas tentang pentingnya menetapkan tujuan yang tepat dan bagaimana hal itu dapat memengaruhi perjalanan investasi Anda.

Mengapa tujuan itu penting

This image has an empty alt attribute; its file name is b3T5ae95wNOiqsNPhmZzRHFelXVnYOIVWNi4HiBf9M3jAzwq9QG012WQVzYrQ1KBlafCJZLb0aaRqD9rg7X0blUD-7_EAMPwdZkgs60zfexxT5oZhrwlWj2JOfmTpfw0IG4ZSzD6P9qSqUFX2A
Cara memulai perdagangan di pasar saham

Beberapa orang secara keliru percaya bahwa jika Anda tidak memiliki harapan, Anda tidak akan kecewa. Namun, ketika Anda melihat beberapa dekade ke depan, Anda mungkin menyadari bahwa Anda telah membuang-buang waktu, energi, dan upaya tanpa tujuan. Memiliki tujuan adalah langkah yang pertama untuk melepaskan diri dari pola pikir “hidup hanya untuk menghindari kekecewaan” dan menuju ke tempat yang terarah, fokus, dan akuntabilitas. 

Dengan begitu banyak cara yang berbeda untuk berinvestasi, dapat dimengerti bahwa pendatang baru bisa kewalahan. Itulah mengapa ini akan membantu untuk memulai dengan tujuan. Anda melakukan perjalanan dari titik A ke B menjadi langkah-langkah yang dapat dikelola. Daripada berpikir bahwa hanya segelintir orang terpilih yang dapat mencapai kemakmuran finansial, Anda melihat peta jalan yang jelas di depan Anda.

Menentukan tujuan investasi Anda

Tujuan investasi dasar adalah pertumbuhan, pelestarian, dan arus kas. Sebagian besar investor tidak perlu mempersempit tujuan-tujuan ini menjadi satu pilihan karena biasanya merupakan campuran dari ketiganya.

  • Pertumbuhan: Jika ingin menumbuhkan modal Anda melalui investasi, Anda dapat melakukannya dengan menjual aset (misalnya, saham blue-chip, saham pertumbuhan).
  • Pelestarian: Ini berarti memilih investasi yang relatif aman dan terjamin dengan pengembalian yang sederhana.
  • Arus kas: Ini berarti prioritas Anda bergeser ke arah pendapatan dan risiko yang lebih tinggi + tingkat pengembalian yang lebih tinggi.
  • Tujuan sekunder: Faktor-faktor seperti minimalisasi pajak dan likuiditas juga dapat memengaruhi pilihan investasi Anda.

Pertanyaan untuk ditanyakan pada diri sendiri

Berikut ini beberapa pertanyaan panduan sebelum mulai berinvestasi:

Bagaimana memulai perdagangan online
  • Apa tujuan pribadi Anda, dan apa tujuan profesional Anda?
  • Apa kelemahan keuangan Anda?
  • Berapa banyak pendapatan yang Anda butuhkan, dan untuk apa Anda membutuhkannya? 
  • Kapan Anda berharap menerima pengembalian hasil? 
  • Tingkat risiko apa yang membuat Anda nyaman? Berapa banyak yang Anda mampu untuk kehilangan? 
  • Jenis investasi apa yang lebih Anda pahami? Apakah Anda memiliki pengalaman sebelumnya? 
  • Apa gaya hidup ideal Anda? Hal-hal material seperti apa yang melibatkannya (rumah, perjalanan, kapal, mobil)?
  • Di mana Anda ingin berada ketika Anda berusia 45/55/65/75 tahun?

Mengelompokkan sasaran Anda berdasarkan jangka waktu

Akan sangat membantu untuk mengelompokkan sasaran Anda ke dalam jangka waktu yang berbeda:

  • Jangka pendek: Mengurangi utang Anda, membayar uang muka mobil, pergi berlibur, membangun dana darurat, meningkatkan pendapatan, mengambil asuransi;
  • Jangka menengah: Menaruh uang muka rumah, menabung untuk pernikahan, melakukan renovasi, melunasi utang mahasiswa, menabung cukup untuk memulai bisnis;
  • Jangka panjang: Menjadi bebas hipotek, menabung untuk masa pensiun, membayar uang sekolah anak-anak Anda, membeli properti lain.

Mencapai sasaran investasi Anda

Tergantung pada jangka waktu untuk setiap tujuan, Anda perlu memilih investasi dan strategi yang sesuai. Tidak masuk akal menggunakan pendekatan yang sama untuk periode yang berbeda, karena tujuan 1 tahun dan 10 tahun tidaklah sama. 

Saat menentukan jumlah yang akan diinvestasikan maka Anda juga perlu mempertimbangkan cakrawala waktu. Hitung berapa banyak pengembalian Anda yang mungkin berubah karena inflasi. Semakin jauh ke masa depan, semakin besar perbedaannya.

Apa itu tujuan keuangan?

Selain itu, gabungkan berbagai jenis aset yang berbeda ke dalam portofolio Anda. Hal ini akan memastikan kinerja satu aset atau kelas aset tidak akan memengaruhi seluruh portofolio Anda dan membuat Anda tidak dapat mencapai hasil yang diinginkan. Hal itu tidak hanya mencakup membeli saham dari perusahaan dengan berbagai ukuran dan sektor, Anda juga perlu memiliki posisi di pasar yang berbeda.

Seiring berjalannya waktu dan tujuan jangka menengah dan jangka panjang Anda semakin dekat menjadi tujuan jangka pendek, Anda perlu menyesuaikan investasi Anda, misalnya, jika Anda beberapa tahun lagi pensiun, mulailah mengambil dana Anda dari pasar saham.

Contoh portofolio untuk kelompok usia yang berbeda

Pilihan investasi Anda akan berubah tergantung pada posisi Anda dalam hidup. Contoh portofolio di bawah ini akan mengilustrasikan bagaimana Anda dapat menyesuaikan alokasi aset Anda.

1. Profesional muda (tanpa tanggungan)

Kemungkinan portofolio (risiko relatif tinggi)): pertumbuhan agresif dan dana pertumbuhan (70%), obligasi pemerintah (25%), cadangan kas (5%)

2. Keluarga yang bekerja dengan anak kecil

Kemungkinan portofolio (pertumbuhan jangka panjang dengan risiko lebih rendah): dana pertumbuhan dan pertumbuhan yang agresif (70%), obligasi pemerintah (20%), cadangan tunai (10%)

3. Penghasilan puncak dengan anak-anak yang lebih tua

Kemungkinan portofolio: pertumbuhan agresif dan dana pertumbuhan (65%), obligasi pemerintah (25%), cadangan uang tunai (10%)

4. Sendiri

Kemungkinan portofolio (perpaduan dana untuk pertumbuhan dan pendapatan): dana pertumbuhan dan pertumbuhan agresif (60%), obligasi pemerintah (20%), cadangan tunai (20%)

5. Usia pensiun

Kemungkinan portofolio (dana yang lebih konservatif, pendapatan bebas pajak): dana pendapatan tetap (40%), dana ekuitas (30%), pasar uang (30%).

Sekarang Anda memahami bahwa tujuan sangat penting bagi seorang investor, untuk mempersempit fokus, membuat rencana investasi, dan membuat Anda tetap termotivasi di sepanjang jalan!

Suka
Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin
Go
Tekan Mulai dan biarkan dora memilih artikel Anda hari ini!
ARTIKEL TERKAIT
3 min
Cara belajar untuk menghasilkan uang di bursa saham
4 min
Apa itu celah perdagangan (jendela)?
6 min
7 kebenaran finansial yang patut dipelajari di masa muda Anda
8 min
Saham NFT teratas untuk diamati tahun 2022
3 min
Berapa banyak yang dapat Anda hasilkan sebagai trader harian?
4 min
Pasar dan Kurs Euro-Dolar: 3 cara cerdas untuk berdagang

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka