Cara memperdagangkan grafik 15 menit dengan sukses

Perdagangan jangka pendek dengan strategi yang benar akan membantu Anda mengembangkan keterampilan dan menghasilkan keuntungan. Mari kita lihat teknik yang paling populer, termasuk.

Aturan perdagangan grafik 15 menit

5 buku terbaik tentang strategi trading

Strategi trading 15 menit adalah teknik mengikuti tren jangka pendek yang paling populer di kalangan pedagang harian dan calo. Tidak seperti, di mana Anda perlu menahan perdagangan untuk jangka waktu yang lama, juga cocok untuk pemula. Namun, seorang pedagang harus mematuhi aturan perdagangan tertentu.

Aturan utama untuk menggunakan pada:

  • Cocok untuk pasar dan trending. Cobalah untuk tidak menggunakannya di pasar yang berkisar atau berombak.
  • Lebih baik menggunakan strategi untuk jam perdagangan Eropa dan Asia.
  • Cobalah untuk tidak membuka posisi apapun dalam waktu 2 jam sebelum pasar tutup di sesi New York.
  • Teknik ini optimal untuk memperdagangkan pasangan mata uang apa pun, serta saham FNO.
  • Untuk meningkatkan akurasi analisis grafik, gunakan indikator seperti Heiken Ashi, ADX, Parabolic SAR, Bollinger Bands, 5-, 8- dan 20-EMA.
  • Beli hanya jika tren pada grafik harian cocok dengan arah grafik 15 menit.
  • Jual saat harga sekitar dua pips di bawah level support.

Membutuhkan kemampuan untuk membaca candlestick dan memahami level support dan resistance.

Trading grafik 15 menit

Strategi trading yang paling mudah adalah. Anda tidak perlu menggunakan apa pun selain grafik, menambahkan garis tren jika diperlukan. Inti dari teknik ini adalah sebagai berikut: jika grafik bergerak dalam satu arah dan menembus tinggi 15 menit, maka kemungkinan besar akan terus bergerak (baik naik atau turun).

3 Strategi Trading Online untuk pemula

Indikator dan osilator juga akan membantu meningkatkan akurasi analisis grafik 15 menit. Namun, untuk menghindari kebingungan, trader pemula tidak disarankan untuk menggunakan banyak dari mereka sekaligus.

Salah satu teknik yang paling populer menggunakan indikator adalah strategi 20-EMA, tetapi lebih kompleks dari yang dijelaskan sebelumnya. Anda harus dapat membaca grafik harian, memahami cara kerja EMA dan melacak keseluruhan tren dan level support/resistance.

Rata-rata pergerakan eksponensial atau EMA adalah indikator teknis yang melacak harga aset dari waktu ke waktu.

Mari kita lihat bagaimana menggunakan strategi 20-EMA:

  • Jika harga pada grafik 15 menit menembus EMA 20, Anda dapat membuka posisi “beli”. Jika harga di bawah 20-EMA, Anda bisa menjual.
  • Jika harga telah bergerak di atas garis 20-EMA selama beberapa hari, belilah saat harga kembali ke garis tersebut. Jika harga telah jatuh di bawah garis selama beberapa hari, Anda dapat memasuki posisi short ketika harga kembali ke sana.

Tidak ada strategi perdagangan, termasuk strategi 15 menit, yang menjamin hasil perdagangan. Penting untuk mengkonfirmasinya dengan indikator, misalnya, Directional Movement Index (DMI).

6 tanda bahwa Anda siap untuk maju dari akun perdagangan demo
Siap untuk mengambil lompatan ke trading langsung? Baca daftar enam tanda teratas yang harus Anda miliki sebelum melanjutkan.
Baca selengkapnya

Bagaimana cara kerja Directional Movement Index?

Bagaimana cara berdagang menggunakan divergensi

Banyak trader yang menerapkan strategi pada grafik 15 menit berhati-hati dalam menggunakan DMI karena terkesan rumit. Namun, indikator ini memiliki banyak arti penting karena mendefinisikan potensi aset dengan menghubungkan harga tertinggi dan terendah.

Directional Movement Index terdiri dari tiga komponen:

  1. Arah Positif (DI+/Garis Hijau)

DI+ bernilai nol jika Tertinggi Hari Ini lebih rendah dari Tertinggi Sebelumnya. DI+ positif jika Today’s High lebih tinggi dari sebelumnya. Oleh karena itu, Jika garis DI+ naik, ini menunjukkan bahwa Tertinggi sedang naik (sinyal bullish).

  1. Arah Negatif (DI-/Garis Merah)

DI- positif jika Rendah Sebelumnya dikurangi Rendah Saat Ini lebih tinggi dari Tinggi Hari Ini dikurangi Tinggi Sebelumnya . Dalam situasi sebaliknya, DI- diberi nilai nol. Oleh karena itu, jika DI-line meningkat, ini menunjukkan bahwa Lows menurun (sinyal bearish).

  1. Indeks Arah Rata-Rata ( ADX/ Garis Hitam)

ADX tidak menunjukkan tren harga. Sebaliknya, ini menyoroti seberapa kuat trennya:

  • Jika di bawah 25, trennya lemah.
  • Jika dari 26 hingga 50, trennya relatif kuat.
  • Jika antara 50 dan 75, trennya sangat kuat. 
  • Jika lebih dari 75, trennya sangat kuat.

Usahakan untuk tidak melakukan trading saat ADX di bawah 25. Hanya perdagangan ke arah tren yang kuat yang dapat mengurangi risiko kehilangan investasi dan meningkatkan potensi keuntungan Anda.

Umum

Cara berdagang breakout

Strategi untuk perdagangan grafik 15 menit cocok bahkan untuk pemula. Setelah menguasai teknik sederhana seperti, Anda dapat beralih ke yang lebih maju, termasuk. Namun, penting untuk diingat bahwa tidak ada teknik siap pakai yang menjamin keuntungan, dan Anda berisiko kehilangan investasi Anda. Untuk mengurangi risiko ini, Anda harus belajar menganalisis pasar dan membaca grafik.

Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin
ARTIKEL TERKAIT
5 min
Mulai trading seperti profesional dengan salah satu dari 5 strategi
5 min
Strategi trading algoritmik: trading menggunakan AI
7 min
Strategi perdagangan Nifty terbaik
5 min
5 alasan mengapa backtesting tidak cocok bagi Anda
5 min
Indikator dan strategi: apa bedanya?
5 min
Top 5 strategi perdagangan jangka pendek yang digunakan oleh para profesional