4 jenis entri retracement aksi harga yang perlu diketahui setiap trader

Retracements adalah konsep aksi harga utama untuk trader dari tingkat keahlian apa pun. Ini memungkinkan Anda untuk memasuki pasar pada titik terbaik dan menetapkan pesanan stop-loss dan take-profit yang akurat. Pernahkah Anda mendengar tentang konsep ini? Baca terus untuk mengetahui empat metode untuk memasuki trading dengan retracement harga. 

Retracements: definisi, pro, dan kontra

Konsep retracement didasarkan pada trend trading. Tahukah Anda bahwa tren pasar jangka panjang disebut tren sekuler dan berlangsung selama 5 hingga 25 tahun? Tren primer adalah tren pasar yang ada setidaknya selama satu tahun. Ada juga tren sekunder yang berlangsung selama beberapa minggu atau bulan.

Sangat penting untuk membedakan antara retracement harga dan pembalikan tren. Retracement adalah pergerakan harga jangka pendek melawan tren saat ini tetapi dengan pengembalian berikutnya. Retracements terjadi pada setiap tren yang bullish, bearish, atau sideways.

Keuntungan dari trading retracement

4 jenis entri retracement aksi harga yang perlu diketahui setiap trader

  • Titik masuk yang akurat. trading retracement menyiratkan pola pergerakan harga tertentu—trader mengharapkannya untuk kembali ke tren keseluruhan. Oleh karena itu, dengan menentukan level di mana retracement seharusnya berakhir, Anda dapat memasuki pasar dengan harga terbaik dan tetap trading dalam tren.
  • Level stop-loss yang fleksibel. Dengan mengetahui ke mana harga kemungkinan akan bergerak, Anda dapat menetapkan tingkat stop-loss dan take-profit yang lebih luas. Meskipun retracement dapat berubah menjadi pembalikan, risiko tersebut hanya terjadi di pasar yang sangat fluktuatif dan karena peristiwa penting.

Kerugian dari trading retracement

  • Risiko pembalikan. Seperti disebutkan di atas, retracement dapat berubah menjadi pembalikan. Namun, jika Anda selalu menempatkan level stop-loss, Anda memitigasi risiko.
  • Risiko memicu stop-loss. Perintah stop-loss dalam trading retracement harus lebih besar dari yang biasanya Anda terapkan, karena harga mungkin sangat fluktuatif pada level retracement.

Mari beralih ke metode entri retracement.

1. Level kunci

Harga selalu rebound dari level support dan resistance. Mereka dapat didasarkan pada garis tren dan titik pembalikan sebelumnya. Semakin sering harga rebound dari suatu level, semakin kuat level tersebut.

Lihatlah grafik di atas. Harga bergerak dalam tren turun. Garis tren (garis oranye) berfungsi sebagai level resistance. Harga menyentuh level ini tiga kali sebelum retracement keempat terjadi (1). Anda bisa membuka trading jual pada saat itu. Selain itu, Anda dapat menerapkan perintah take-profit trailing untuk memindahkannya tergantung pada kondisi pasar. Level stop-loss harus dihitung dengan mempertimbangkan ukuran titik take-profit.

2. Rata-rata bergerak

Indikator moving average (MA) juga berfungsi sebagai level support/resistance. Jika harga bergerak dalam tren, Anda selalu dapat menambahkan rata-rata pergerakan sederhana untuk mengidentifikasi akhir dari retracement. Periode moving average akan bergantung pada jangka waktu yang Anda gunakan.

Go
Tekan Mulai dan biarkan dora memilih artikel Anda hari ini!
4 jenis entri retracement aksi harga yang perlu diketahui setiap trader

Lihatlah grafik di atas. Ini adalah grafik harian dengan rata-rata pergerakan 50 hari. Harga rebound dari MA setidaknya tiga kali. Anda bisa membuka posisi jual segera setelah harga menyentuh MA dan membentuk candlestick bearish. Tingkat take-profit dan stop-loss akan bergantung pada kondisi pasar.

Berapa banyak yang dapat Anda hasilkan sebagai trader harian?
Sebaiknya Anda mempelajari potensi hasil – bukan memimpikan penghasilan besar tetapi harus mengetahui cara berapa banyak yang harus Anda investasikan per perdagangan.
Baca selengkapnya

3. 50% retracement area

Ditemukan bahwa harga menelusuri kembali 50% dari pergerakan utamanya.

Bagan di atas mencerminkan situasi seperti itu. Harga mencapai 50% dari pergerakan sebelumnya (1) dan terus bergerak dalam tren turun. Anda dapat membuka trading jual segera setelah harga membentuk candlestick bearish setelah mencapai titik 50%. Tingkat take-profit dan stop-loss akan bergantung pada kondisi pasar.

4. Retracemen Fibonacci

Berbicara tentang retracements, penting untuk mengatakan tentang indikator retracement Fibonacci. Ini secara otomatis menentukan di mana harga seharusnya berhenti menapak.

Bagan di atas menunjukkan harga rebound dari salah satu level Fibo utama—38,2% (1) dan terus bergerak dalam tren turun.   

Catatan: keakuratan sinyal Fibonacci bergantung pada kemampuan untuk mengaturnya dengan benar. Terkadang harga berbalik arah sebelum mencapai level tersebut. Anda harus memantau pasar dengan cermat untuk membuka trading secara manual jika diperlukan. 

Kesimpulan

4 jenis entri retracement aksi harga yang perlu diketahui setiap trader

Meskipun trading retracement sederhana dan akurat, tidak ada aturan yang sempurna, dan terkadang pasar melawan Anda. Setiap trading retracement harus didasarkan tidak hanya pada level support dan resistance dan aturan 50% tetapi juga pada sinyal tambahan dari indikator dan pola. Tip penting adalah untuk mengkonfirmasi pergerakan harga dengan dua sinyal dari dua indikator atau satu indikator dan satu pola.

Suka
Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin
Go
Tekan Mulai dan biarkan dora memilih artikel Anda hari ini!

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka