Cara membaca grafik kandil

Dikembangkan pada abad ke-18 oleh seorang pengusaha Jepang yang kaya dan pedagang beras, Munehisa Honma, grafik kandil telah menjadi bahan pokok dalam analisis teknis modern. Grafik ini populer di berbagai pasar, termasuk saham, Forex, dan komoditas.

Jika Anda penasaran tentang pasar asalnya, sebenarnya beras. Honma menggunakan pengetahuan yang ditingkatkan tentang pasar beras untuk mengembangkan sistem perdagangan yang rajin dan akurat. Sistem ini sangat sukses sehingga Honma mencapai pangkat Samurai kehormatan dan menjadi penasihat keuangan untuk pemerintah. 

Grafik kandil bertindak sebagai representasi visual dari pergerakan harga aset dan menampilkan beberapa informasi harga. Baca terus untuk mempelajari cara membaca grafik kandil, menginterpretasikan semua bit data ini, dan menggunakannya untuk membuat keputusan perdagangan yang terinformasi.

Komponen kandil

Bagian lebar dari kandil disebut real body yang merepresentasikan perbedaan antara harga pembukaan dan penutupan untuk periode tersebut (terkait jangka waktu). Jika tidak terisi, berarti aset ditutup pada harga yang lebih tinggi daripada harga pembukaannya (pergerakan bullish). Jika body terisi, harga ditutup lebih rendah (bearish). Perbedaan ini ditunjukkan oleh warna. Sebagian besar pedagang menetapkan parameter sehingga lilin hijau atau putih mewakili pergerakan bullish, dan lilin merah atau hitam, bearish.

Sumbu, ekor, atau bayangan (digunakan secara bergantian) adalah garis tipis panjang di atas (bayangan atas) dan di bawah (bayangan bawah) tubuh lilin. Ini mewakili titik tertinggi dan terendah untuk periode tertentu. Titik tertinggi bayangan atas menunjukkan harga tertinggi yang diperdagangkan, sedangkan titik terendah bayangan bawah adalah harga terendah yang diperdagangkan untuk periode tertentu. Jika tidak ada bayangan, berarti aset tidak diperdagangkan melebihi harga pembukaan dan penutupan.

Ketika Anda mempelajari cara membaca kandil, Anda akan mendapatkan informasi berikut:

  • Harga pembukaan
  • Harga tinggi
  • Harga rendah
  • Harga penutupan
  • Arah
  • Kisaran harga

Jenis kandil

Doji biasa terlihat seperti salib dan mewakili keseimbangan sempurna antara penawaran dan permintaan, situasi di mana baik bulls maupun bears tidak menang. Doji ini memiliki dua sumbu dengan panjang yang sama tetapi tidak memiliki tubuh yang nyata. Doji berkaki panjang juga mewakili keseimbangan dan ketidakpastian pasar, tetapi dalam kasus ini, sumbu lebih panjang, menunjukkan bahwa ada jumlah yang sama antara bulls dan bears yang percaya diri.

Dragonfly doji juga tidak memiliki tubuh yang nyata. Terlebih lagi, ia tidak memiliki sumbu atas (atau sangat kecil); ia hanya memiliki bayangan panjang di bagian bawah, sehingga terlihat seperti T. Ini berarti harga dibuka tinggi, terjual habis, dan kembali ke harga pembukaan yang sering menunjukkan sentimen bullish. 

Gravestone Doji terlihat seperti T terbalik karena hanya memiliki bayangan atas. Jenis kandil ini sering menunjukkan sentimen bearish. 

Pada hammer, bayangan bawah setidaknya dua kali ukuran badan lilin. Hammer terbentuk ketika aset diperdagangkan pada level yang jauh lebih rendah daripada saat dibuka, tetapi kemudian reli kembali hingga mendekati harga pembukaan. Hammer sering muncul setelah tren turun yang berkepanjangan dan dapat mengindikasikan potensi pembalikan naik. Inverted Hammer adalah kebalikannya. Bayangan atas yang relatif panjang terjadi terutama di bagian bawah tren turun dan dapat menjadi tanda potensi pembalikan bullish.

Sebuah hanging man mirip dengan hammer namun menunjukkan pembalikan bearish. Shooting star terlihat seperti palu terbalik, namun merupakan kandil pembalikan bearish. 

Candlestick marubozu tidak memiliki bayangan atas dan bawah yang mengindikasikan bahwa rentang perdagangan sangat lebar, namun ada keyakinan kuat dari pembeli atau penjual (tergantung pada apakah ditutup naik atau turun). Hal ini menunjukkan bahwa aset diperdagangkan dalam satu arah dalam sesi dan ditutup pada titik tertinggi atau terendahnya. 

Cara melihat pola pada grafik kandil

Ada tiga jenis pola kandil yang dikategorikan berdasarkan jumlah lilin dalam formasi.

1. Pola lilin tunggal

Pola-pola ini terbentuk hanya dengan satu kandil. Pola yang lebih terkenal adalah:

  • Doji
  • Hammer and inverted hammer
  • Bullish/Bearish marubozu

2. Pola lilin ganda

Pola lilin ganda dibentuk oleh dua kandil:

  • Bullish engulfing: Ketika kandil bearish yang lebih kecil diikuti oleh kandil bullish yang lebih besar, yang tubuhnya sepenuhnya tumpang tindih dengan kandil bearish, ini menandakan pembalikan tren turun. 
  • Bearish engulfing: Kandil bullish yang lebih kecil tumpang tindih dengan kandil bearish yang lebih besar, yang menandakan pembalikan tren naik.
  • Bullish harami: Potensi pembalikan dalam tren turun ditandai dengan kenaikan kecil harga (lilin bullish) setelah penurunan berikutnya (lilin bearish).
  • Harami bearish: Potensi pembalikan dalam tren naik ditandai dengan pengaturan yang berlawanan dari bullish harami.

3. Pola tiga lilin

Terakhir, pola triple lilin dibentuk oleh tiga lilin. Beberapa contohnya adalah sebagai berikut:

  • Morning star: Ini adalah pola pembalikan tren bullish yang terdiri dari kandil bearish panjang, kandil bearish atau bullish dengan tubuh pendek dan sumbu panjang (keraguan pasar), dan kandil bullish panjang.
  • Evening star: pola pembalikan tren bearish ini terdiri dari kandil bullish panjang, kandil bearish atau bullish pendek, dan kandil bearish panjang.
  • 3 tentara putih: Ini adalah pola bullish yang terdiri dari tiga kandil bertubuh panjang berturut-turut, dan terjadi di bagian bawah tren turun. 
  • 3 black crows – Pola ini dibentuk oleh tiga lilin bearish berturut-turut di akhir tren bullish. Ini menggambarkan potensi penurunan pasar. 

Kesimpulan

Ini tentunya hanyalah pengenalan grafik dan pola kandil. Namun, dasar-dasar ini sangat penting untuk memperdalam dan memperluas keahlian Anda dalam analisis teknikal. Jangan ragu untuk merujuk kembali ke artikel ini kapan pun Anda perlu menyegarkan kembali pengetahuan Anda tentang dasar-dasarnya!

Siap untuk melangkah maju? Ubah pengetahuan segar dari artikel ini menjadi kemajuan trading
Masuk ke Binomo

Bagikan
Salin tautan
Link copied
ARTIKEL TERKAIT
3 min
Tren vs flats: apa beda nya dan bagaimana cara memakainya dalam trading?
4 min
Bagaimana cara membaca grafik saham?
6 min
10 Tanda-tanda candlestick terbaik
5 min
Cara membuat dan membaca grafik Heikin Ashi
5 min
Panduan pemula untuk grafik centang/tick
8 min
Cara melakukan analisis teknikal dengan beberapa kerangka waktu untuk perdagangan harian