Apa itu level dalam perdagangan?

Level adalah bagian penting dari perdagangan. Supaya perdagangan berhasil, setiap pedagang harus mengetahui titik support dan resistance. Mereka menentukan bagaimana harga akan berperilaku di masa depan. Teruslah membaca untuk mempelajari apa itu level support dan resistance dan indikator mana yang dapat membantu Anda mengidentifikasinya.

Pentingnya level dalam perdagangan

Anda tidak dapat membangun strategi perdagangan yang efektif tanpa mengetahui target support dan resistance. Mereka adalah titik-titik kunci dimana harga cenderung berbalik. Ketika harga menyentuh level support, seharusnya harga naik. Ketika harga mencapai titik resistensi, harga diperkirakan akan turun. 

Cara menggunakan pola grafik candlestick bullish

Anda juga harus tahu tentang level support dan resistance psikologis. Poin-poin ini ditentukan oleh psikologi pedagang. Menurut statistik, orang menganggap harga yang berakhir pada 50 atau 00 sebagai target pembalikan penting. Meskipun alat teknis tidak mengidentifikasinya sebagai titik support atau pembalikan, pedagang tetap meyakini hal itu.

Pedagang dapat menggunakan batas support dan resistance untuk pembalikan dan kelanjutan perdagangan. 

Jika harga berbalik, pedagang membuka posisi ke arah pembalikan. Jika harga menembus di luar level support atau resistance, itu pertanda harga mungkin berbalik.

Titik support dan resistance dapat ditentukan dengan berbagai alat. Mari kita pertimbangkan yang paling efektif.

Level tertinggi dan terendah

Level support dan resistance dapat dengan mudah ditempatkan berdasarkan titik-titik di mana harga rebound terakhir kali. 

Carilah harga penutupan terakhir di mana harga berbalik. Ini akan menjadi titik pembalikan potensial. Semakin sering harga rebound dari level tertentu, semakin besar kemungkinan harga akan rebound lagi. 

Lihatlah grafik di atas. Harga pasangan EUR/USD rebound dari level $1.0230 beberapa kali (1). Kemudian, harga sedikit melampaui level tersebut (2). Namun, masih dekat $1.0230. Setelah itu, EUR/USD kembali berhenti di dekat $1.0230 (3). 

Anda harus mengingat bahwa ini adalah situasi umum ketika harga sedikit melampaui level support dan resistance.

Garis tren

Pasar naik, turun, dan menyamping – garis tren membingkai pergerakan harga.

Cara menggambar level Fibonacci

Garis tren ditarik melalui setidaknya dua titik. Garis atas menjadi resistance. Band bawah digunakan sebagai support. Harga seharusnya rebound dari mereka dan terus bergerak dalam tren umum.

7 mitos trading yang mungkin Anda anggap benar
Ini saatnya untuk menyanggah mitos tentang trading! Sebagian mitos ini begitu dekat dengan kebenaran yagn tidak pernah Anda duga mitos itu merupakan kesalahan konsep yang populer.
Baca selengkapnya

Level Fibonacci dalam perdagangan

Level support dan resistance dapat diidentifikasi tidak hanya dengan instrumen, tetapi juga dengan indikator. Fibonacci adalah salah satu yang paling populer. Ada banyak jenis alat Fibonacci. Namun, Fibo retracements lebih umum, terutama untuk pedagang pemula. 

Ini adalah instrumen standar pada platform perdagangan apa pun. Yang perlu Anda lakukan hanyalah memilihnya dari daftar indikator dan menggambar satu garis yang akan membangun target support dan resistance. Satu-satunya tantangan adalah menggambarnya dengan benar.

Perlu diingat bahwa garis harus menghubungkan titik tertinggi dan terendah tren. Tarik garis dari atas ke bawah dalam tren turun. Sebaliknya, arahkan garis dari bawah ke atas dalam tren naik. Level-level yang akan muncul pada grafik harga akan menjadi target harga. 

Poin terpenting adalah 23,6%, 38,2%, 61,8%, dan 78,6%. Level 50% adalah batas psikologis.

Cara membaca level pivot dalam perdagangan

Titik pivot adalah indikator lain yang banyak digunakan oleh para pedagang. Ini bukan alat standar, tetapi Anda dapat mengunduh dan menerapkannya dengan mudah. Ada banyak jenis instrumen ini. Yang paling efektif dan sederhana adalah pivot tradisional. 

Cara membuat dan membaca grafik Heikin Ashi

Indikator ini terdiri dari lima level. Titik pivot adalah garis tengah yang menentukan apakah harga akan naik atau turun. Jika harga berada di atas titik pivot, harga seharusnya melonjak dan menargetkan level resistance satu per satu. Apabila harga berada di bawah titik pivot, harga diantisipasi untuk jatuh ke batas dukungan. Selain itu, ada dua titik resistensi dan dua titik support. 

Level-level ini dibuat secara otomatis setelah Anda menerapkan indikator pada grafik harga. Namun, mereka memiliki fitur unik. Ketika Anda melakukan perdagangan harian (intraday), Anda perlu menerapkan pivot harian. Jika Anda membuka posisi pada jangka waktu harian, Anda harus memilih pivot mingguan, dll.

Kesimpulan

Jika Anda tidak mengetahui di mana harga seharusnya berbalik, Anda tidak akan dapat melakukan perdagangan dengan sukses. Namun, ketika berhadapan dengan level, Anda perlu mengingat dua hal. Pertama, level-level tersebut bisa ditembus. Ini sering terjadi karena pasar tidak bisa terus bergerak ke arah yang sama. Kedua, harga mungkin melampauinya atau mungkin tidak mencapainya sama sekali.

Suka
Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin
Go
Tekan Mulai dan biarkan dora memilih artikel Anda hari ini!
ARTIKEL TERKAIT
4 min
Cara menggunakan aksi harga & kandil untuk menemukan perdagangan
9 min
Cara melakukan analisis teknikal dengan beberapa kerangka waktu untuk perdagangan harian
4 min
Apa itu analisis teknis pasar keuangan?
5 min
5 buku analisis teknikal terbaik untuk trader baru
5 min
7 pola candlestick yang harus diketahui setiap trade
7 min
Mengapa pola kandil benar-benar berfungsi?

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka