7 pola candlestick yang harus diketahui setiap trade

Candlestick Jepang adalah jenis grafik paling populer yang digunakan oleh para trader. Pola candlestick Jepang adalah salah satu metode yang digunakan untuk memprediksi arah harga. Semua pola dibagi menjadi bullish, bearish, dan netral, serta pembalikan (reversal) dan kelanjutan (continuation).

Menurut beberapa penelitian, ada lebih dari 60 pola. Namun, Anda tidak perlu mempelajari semuanya. Di bawah ini, Anda akan menemukan pasangan candlestick yang paling umum.

1. Hammer dan hanging man

Cara menggambar level Fibonacci

Pola-pola ini terdiri dari satu candle.

Candlestick hammer muncul di akhir tren bearish. Bayangan bawah harus setidaknya dua kali lebih besar dari tubuhnya. Warna apapun tidak menjadi masalah, namun, jika itu adalah candle bullish, sinyalnya akan lebih kuat.

Candlestick hangman terlihat serupa, tetapi muncul di akhir tren bullish. Warnanya juga tidak masalah, dan bayangan bawah harus setidaknya dua kali lebih besar dari badan candle.

2. Inverted hammer dan shooting star

Pola-pola ini juga terdiri dari satu candle.

Inverted hammer muncul di akhir tren bearish. Bayangan atas pola setidaknya dua kali lebih besar dari tubuhnya. Warna apapun tidak menjadi masalah, namun, jika itu adalah candle bullish, sinyalnya akan lebih kuat.

Pola shooting star adalah salah satu pola candlestick bearish. Ini terdiri dari bodi kecil dan bayangan atas yang setidaknya dua kali lebih besar dari tubuh lilin. Jika candle bearish, sinyalnya lebih kuat.

3. Bullish dan bearish engulfing

Ini adalah sepasang Pola trading candlestick lainnya, termasuk pula dua candlestick.

Cara menggunakan pola pennant untuk pemula

Pola bullish engulfing terjadi di akhir tren bearish. Candlestick pertama harus bearish, dan yang kedua harus bullish. Candle kedua harus dibuka di bawah harga penutupan candle pertama dan ditutup di atas harga pembukaan candle pertama. Ini berarti bahwa candle kedua menelan yang pertama. Semakin besar candle kedua, semakin kuat sinyalnya.

Pola bearish engulfing muncul di akhir tren bullish. Candle pertama adalah bullish, dan yang kedua jauh lebih besar dan bearish. Harga pembukaan candle kedua harus di atas harga penutupan candle pertama, sedangkan harga penutupannya harus di bawah harga pembukaan candle  pertama.

7 mitos trading yang mungkin Anda anggap benar
Ini saatnya untuk menyanggah mitos tentang trading! Sebagian mitos ini begitu dekat dengan kebenaran yagn tidak pernah Anda duga mitos itu merupakan kesalahan konsep yang populer.
Baca selengkapnya

4. Morning star dan evening star

Ini adalah pola tiga candlestick.

Morning star adalah pola bullish yang terdiri dari tiga candle. Yang pertama adalah bearish. Yang kedua adalah baik bullish atau bearish. Warnanya tidak masalah, tetapi jika sedang bullish, sinyalnya lebih kuat. Candle ketiga adalah bullish dan biasanya lebih besar dari yang pertama. Candlestick morning star harus lebih kecil dari dua candle lainnya.

Pola evening star adalah kebalikan dari morning star. Itu terjadi di akhir tren bullish. Candle pertama harus bullish. Yang kedua memiliki tubuh kecil, dan warnanya tidak masalah. Yang ketiga bearish dan biasanya lebih besar dari yang pertama.

Mungkin ada celah sebelum dan sesudah candle kedua. Jika itu terjadi, sinyalnya bahkan lebih kuat.

5. Three white soldiers dan three black crows

Pola-pola ini juga terdiri dari tiga candlestick.

Mengapa pola kandil benar-benar berfungsi?

Pola three white soldiers adalah salah satu pola candlestick bullish. Masing-masing dari tiga candle harus ditutup lebih tinggi dari candlestick sebelumnya. Harga pembukaannya harus berada di dalam tubuh candle sebelumnya. Kandil harus bullish.

Three black crows adalah pola yang berlawanan. Ini terdiri dari tiga candlestick bearish dan memprediksi tren bearish. Setiap candle harus ditutup pada harga terendah baru, sedangkan harga pembukaannya harus berada di dalam tubuh yang sebelumnya.

Kedua pola tersebut dapat diandalkan, tetapi jika candle keempat memiliki warna yang sama atau terbentuk dengan celah, sinyalnya lebih kuat.

6. Falling and rising three methods

Pola candlestick ini mengkonfirmasi kelanjutan dari tren saat ini.

Pola falling three method terdiri dari tiga candle hijau kecil dengan adanya candle merah sebelum dan sesudahnya. Candlestick hijau harus kecil dan terletak dalam kisaran tubuh candle bearish. Pola tersebut menunjukkan bahwa bulls tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk mendorong harga.

Rising three method adalah pola bullish yang terdiri dari tiga candle bearish kecil. Candle harus bergerak dalam kisaran dua tubuh candle naik, yang muncul sebelum dan sesudahnya. Pola tersebut mengkonfirmasi bears tidak cukup kuat untuk menarik harga.

7. Long-legged doji

Apa itu bayangan kandil?

Candlestick doji tidak bullish atau bearish. Ini mencerminkan ketidakpastian yang dimiliki pembeli dan bears. Candlestick memiliki tubuh kecil yang mencerminkan bahwa baik bull maupun bear tidak dapat mengendalikan pasar dan bayangan panjang yang menunjukkan volatilitas harga yang signifikan yang disebabkan oleh ketidakpastian pasar. Ketika candlestick doji muncul, Anda tidak dapat membuat kesimpulan tentang arah harga di masa depan.

Kesimpulan

Pola candlestick adalah alat standar yang muncul pada seluruh grafik aset. Dengan demikian, Anda dapat menemukan pola candlestick Forex, pola crypto, pola candle komoditas, dll. Fakta ini menjadikannya alat penting yang Anda butuhkan untuk memprediksi arah harga. Jika Anda mempelajarinya dengan serius, Anda akan berhasil.

Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin
Go
Tekan Mulai dan biarkan dora memilih artikel Anda hari ini!
ARTIKEL TERKAIT
4 min
Cara menggunakan aksi harga & kandil untuk menemukan perdagangan
7 min
Cara membuat dan membaca grafik Heikin Ashi
5 min
Bagaimana cara trading grafik Renko vs. candlestick
6 min
10 Tanda-tanda candlestick terbaik
4 min
Analisis teknis tren saham
9 min
Cara melakukan analisis teknikal dengan beberapa kerangka waktu untuk perdagangan harian

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka