5 kebiasaan buruk ini akan mencegah Anda menjadi trader yang sukses

Sekitar 43% dari apa yang dilakukan orang setiap hari diulangi saat mereka memikirkan hal lain. Dengan kata lain, separuh waktu, orang secara otomatis merespons tanpa membuat keputusan.

Mungkin Anda juga memiliki respons otomatis saat berdagang. Tapi sebelum Anda berpikir untuk menghentikan kebiasaan buruk trading Anda, Anda harus tahu mana yang salah. Jadi, artikel ini akan dimulai dari sana — inilah 5 hal yang akan membuat Anda menjadi trader yang rugi besar.

1. Perdagangan orang banyak

Keinginan alami manusia untuk mengikuti keramaian sering kali menghalangi kesuksesan perdagangan. Bahkan jika Anda menganggap diri Anda membuat keputusan yang independen dan objektif, mungkin masih ada sebagian kecil dari Anda yang berpartisipasi dalam perilaku kawanan. Ini karena, pada tingkat dasar, setiap orang mengikuti jejak teman, kerabat, dan tetangga mereka sampai tingkat tertentu, memberi makan kekuatan orang banyak.

Anda harus menyadari bahwa kerumunan perdagangan terdiri dari individu-individu dengan emosi yang bersaing dan saling bertentangan. Mereka dapat memicu reli pasar besar-besaran dan aksi jual bahkan ketika hanya ada sedikit dukungan untuk membenarkan aksi harga.

Situasi yang ideal adalah ketika keputusan pribadi Anda sejalan dengan kerumunan pasar. Tetapi jika tidak, perlu diingat bahwa orang banyak belum tentu tahu lebih baik.

2. Perdagangan balas dendam

Ketika seorang trader menderita kerugian yang signifikan, mudah untuk jatuh ke dalam jebakan emosional mencoba untuk menutup kerugian dari perdagangan sebelumnya. Tetapi perdagangan baru sering kali menjadi lebih besar dan lebih berisiko, yang berpotensi menggali lubang yang lebih besar. Alih-alih melihat strategi mereka dan belajar dari insiden itu, mereka membuat keputusan yang tidak rasional dan langsung kembali.

Ingatlah bahwa tidak mungkin memaksakan kesuksesan. Inilah sebabnya mengapa tidak ada sistem perdagangan yang menggabungkan pengejaran kerugian atau perbaikan cepat. Jika Anda merasa bahwa Anda sedang beralih ke pola pikir anti-produktif, anti-strategis, mencari keberuntungan, mundurlah selangkah. Pertimbangkan untuk beralih ke jangka waktu perdagangan yang lebih lama sehingga Anda dapat menenangkan diri.

3. Merasa tidak enak karena kehilangan

Setelah perdagangan yang kalah, Anda mungkin merasakan campuran rasa malu, cemas, marah, sedih, dan malu. Ini adalah reaksi alami. Tetapi jika Anda melihat lebih dalam, mengapa Anda merasa tidak enak tentang sesuatu yang memungkinkan Anda menjadi dewasa?

Anda mungkin telah mengembangkan keyakinan irasional tentang kegagalan. Mungkin Anda berpikir jika Anda mengalami kerugian, Anda tidak akan pernah berhasil. Cobalah untuk mengidentifikasi keyakinan yang tidak akurat ini dan hubungkan kembali reaksi Anda terhadap kegagalan. Misalnya, lebih baik untuk melihat kesalahan perdagangan sebagai sesuatu yang spesifik dan eksternal daripada sesuatu yang internal. Dengan cara ini, Anda akan melewatkan bagian pencarian jiwa dan memperlakukan kerugian sebagai sesuatu yang dapat Anda tangani dan pelajari dari kegagalan Anda.

4. Ragu-ragu

Studi ilmu saraf memberitahu kita bahwa rasa takut mengambil tindakan hanyalah otak Anda yang melakukan tugasnya. Dosis keraguan yang sehat dapat membuat Anda tetap sehat dan aman. Misalnya, jika Anda menjelajah ke wilayah yang tidak dikenal, perasaan ragu-ragu akan membantu Anda menghindari keputusan yang terburu-buru.

Tetapi bagaimana jika aset keluar dari zona kunci Anda, dan, alih-alih mengikuti rencana Anda, Anda membeku dan kehilangan kesempatan? Seperti yang bisa Anda tebak, ini tidak menggambarkan perilaku trader yang sukses.

Sulit untuk membuang semua keraguan Anda dalam sekejap. Pada tahap awal, pertimbangkan untuk mengurangi posisi Anda setidaknya setengahnya, mungkin lebih. Dengan cara ini, Anda akan menguji air dengan risiko yang lebih kecil dan membangun kepercayaan diri.

5. Tergantung pada sumber eksternal

Akan sangat membantu untuk mempelajari para ahli atau orang lain yang telah mencapai tujuan perdagangan serupa. Tetapi ada perbedaan antara memperoleh wawasan dan pengetahuan yang Anda butuhkan dan mengandalkan mereka untuk membuat pilihan yang tepat.

Pikirkan tentang ini: ada begitu banyak sumber yang menawarkan saran perdagangan dan strategi yang diduga efektif. Dan beberapa “pakar” bahkan mengklaim telah menemukan formula ajaib untuk sukses. Mereka mencoba memanfaatkan ketakutan Anda untuk membuat keputusan independen.

Berikut adalah beberapa tip kecil untuk menjadi lebih nyaman dengan membuat pilihan Anda sendiri:

  • Identifikasi risiko yang Anda ambil
  • Jangan takut akan konsekuensinya
  • Lihatlah bolanya
  • Batasi pilihan Anda
  • Beri diri Anda waktu
  • Buat jurnal perdagangan dan analisis data

Pikiran terakhir

Setelah Anda menyadari kebiasaan perdagangan ini, Anda selangkah lebih dekat untuk melanggarnya. Akan lebih mudah untuk melihat pola dan secara strategis mendobraknya. Tapi sejujurnya, mengadopsi kebiasaan trading yang benar adalah salah satu bagian paling menantang dari perjalanan menuju trading yang disiplin. Jadi, bersabarlah dengan dirimu sendiri!

Bagikan
Salin tautan
Link copied
ARTIKEL TERKAIT
4 min
Mengapa trader baru benar-benar mengalami masalah
4 min
7 hal yang dilakukan pedagang profesional
5 min
Apakah anda seorang trader FOMO?
5 min
4 Gaya trading umum: Temukan yang cocok untuk Anda
3 min
Bagaimana menjadi seorang day trader yang sukses
4 min
6 pertanyaan yang akan mencegah Anda melakukan kesalahan trading