Wawasan tentang indikator trading: Pro dan kontra dari osilator

Osilator adalah indikator teknis dalam trading yang trennya di bawah dan di atas garis yang berpusat di antara level yang ditetapkan. Osilator trading dapat mempertahankan posisi pada level overbought atau oversold untuk sementara waktu tetapi tidak dapat mempertahankan tren untuk waktu yang lama. Sebaliknya, indikator puncak seperti On-Balance-Volume (OBV) dapat mempertahankan tren; meskipun meningkat, nilainya menurun.

Looking at the chart comparison above, you see that oscillator movements and trends are limited
Wawasan tentang indikator trading: Pro dan kontra dari osilator

Ada daftar osilator trading yang berbeda, tetapi kami akan fokus pada dua kategori utama, bahkan saat kami menyentuh kelebihan dan kekurangannya. Salah satu kategori luas dari osilator trading adalah “osilator terpusat”, yang naik dan turun di bawah dan di atas garis atau titik tengah. Sebaliknya, osilator berpita berfluktuasi antara ekstrem overbought dan oversold.

Secara umum, osilator trading terpusat ideal untuk menganalisis secara teknis arah momentum harga yang dituju. Di sisi lain, osilator berpita digunakan untuk mengidentifikasi level overbought dan oversold.

Mari kita lihat lebih dekat:

Osilator terpusat

Untuk menopang poin yang telah dibahas sebelumnya, osilator terpusat cocok untuk menentukan kekuatan, kelemahan, atau arah momentum harga. Dalam keadaan mentahnya, momentum harga sekuritas dianggap bullish atau positif ketika osilator terpusat diperdagangkan di atas garis tengah. Dengan cara yang sama, itu dianggap bearish atau negatif ketika diperdagangkan di bawah garis tengah.

The chart representation above explains the bullish and bearish price movement of the centered oscillator as the price fluctuates above and below the center line.

Osilator berpita

Sebuah melihat lebih dekat pada osilator banded menunjukkan fluktuasi antara dua band yang mewakili tingkat ekstrim. Pita luar yang rendah menandakan level oversold, sedangkan pita tinggi menandakan level overbought.

Wawasan tentang indikator trading: Pro dan kontra dari osilator

Stochastic Oscillator dan Relative Strength Index (RSI) adalah contoh yang baik dari osilator berpita. Pita ini biasanya didasarkan pada osilator dan sedikit berubah saat Anda mengganti sekuritas. Ini memungkinkan trader untuk mengidentifikasi tanda-tanda overbought dan oversold dengan cepat.

.

Chart showing a representation of oversold and overbought signals from banded oscillators

Pro dan kontra dari osilator trading

Saat Anda berdagang menggunakan Indikator teknis ini, Anda akan menemukan beberapa manfaat dan tantangan. Di bawah ini adalah daftar pro dan kontra dari osilator trading.

Uji kemampuan trading Anda!
Ikuti kuis kami untuk memeriksa pengetahuan trading Anda. Jika Anda masih baru di platform Binomo – dapatkan bonus setelah menyelesaikan kuis ini!
Ikuti kuis

Kelebihan Osilator

1. Memberikan sinyal masuk dan keluar yang jelas

Osilator trading memberi trader tanda yang jelas tentang level masuk dan keluar. Ini karena osilator memiliki desain penjelasan yang secara visual memberi sinyal kepada trader setiap kali mencapai kelompok ekstrem mana pun. Trader dapat menggunakan ini untuk menentukan kapan harus menjual atau membeli saham.

2. Sangat mudah dipahami

Osilator yang garisnya berfluktuasi dari 0 hingga 100 selalu mudah dipahami oleh para trader dan investor.

3. Pip sering terjadi

Untuk trader yang secara aktif melakukan trading grafik intraday seperti kerangka waktu 15 menit, osilator adalah cara yang bagus untuk memberikan pip yang lebih sering karena momentum harga berfluktuasi ke arah yang sama .

4. Osilator trading ada di sebagian besar platform

Anda akan menemukan osilator trading yang berbeda di sebagian besar platform trading karena mereka adalah bagian berharga dari analisis teknis .

Kontra dari osilator

Wawasan tentang indikator trading: Pro dan kontra dari osilator

Terlepas dari manfaat osilator trading, ia masih memiliki beberapa kelemahan :

1. Grafiknya bisa menyesatkan terutama selama tren

trader yang berbeda memiliki strategi yang berbeda dan tergantung pada kerangka waktu yang mereka pilih, trader dapat salah mengartikan osilator tajam sebagai indikator untuk membeli atau menjual, terutama ketika berfluktuasi bertentangan dengan tren. Jenis grafik palsu ini dibagikan di pasar yang bergejolak.

2. Mereka tidak mengukur arah tren.

Osilator stokastik terutama digunakan untuk mengidentifikasi kelemahan atau kekuatan aksi harga, bukan arah atau tren.

Catatan akhir

Setelah memahami dasar-dasar indikator trading, pro, dan kontra, Anda dapat memastikan untuk memaksimalkannya dalam analisis trading harian Anda. Ingatlah bahwa ada jenis osilator lain selain osilator berpita dan terpusat, tetapi kami telah merampingkan kategori kami menjadi dua yang paling luas.

Anda selalu dapat mencoba salah satu jenis osilator yang ideal untuk strategi trading Anda, dan itu setelah Anda mengetahui pro dan kontra yang menyertainya.

Siap untuk melangkah maju? Ubah pengetahuan segar dari artikel ini menjadi kemajuan trading
Masuk ke Binomo
Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka