Cara memilih indikator teknis untuk perdagangan harian

Perdagangan harian menyiratkan sejumlah besar perdagangan yang dilakukan dalam waktu singkat. Hal ini merupakan tantangan yang besar bagi para pedagang untuk memasuki pasar pada awal pergerakan harga dan menutup posisi sebelum potensi pendapatan terhapus. Indikator teknikal membantu pedagang untuk menangkap momen yang tepat. Teruslah membaca untuk mempelajari cara memilih alat yang paling efektif untuk perdagangan harian. 

Indikator teknis dikembangkan oleh orang yang berbeda, sama seperti analisis teknis. Menariknya, analisis teknikal disebutkan dalam catatan pasar keuangan Belanda oleh seorang pedagang asal Amsterdam, Joseph de la Vega, pada abad ke-17. 

Pengantar perdagangan harian

Apakah trader pro benar-benar menggunakan indikator?

Perdagangan harian atau intraday adalah sebuah pendekatan yang mana banyak posisi ditutup sebelum akhir hari perdagangan. Saat melakukan perdagangan intraday, penting untuk menangkap sinyal dengan cepat dan menemukan titik masuk dan keluar yang terbaik. Jika Anda melewatkan titik masuk yang sempurna maka akan dapat menghasilkan pengembalian yang terbatas. Jika Anda melewatkan jalan keluar yang ideal, hal itu dapat menghapus potensi pengembalian. Anda memerlukan indikator teknis yang memberikan sinyal dengan cepat, tetapi tidak mengorbankan keandalannya.

Cara menggunakan indikator teknis untuk perdagangan harian

Saat berdagang dalam sehari, Anda perlu memantau pasar secara konstan dan menangkap sinyal segera setelah muncul. Oleh karena itu, sangat penting untuk menetapkan parameter yang sesuai untuk setiap indikator. Parameter kunci dari sebagian besar alat teknis adalah periode. Semakin kecil periodenya, semakin besar jumlah sinyal. Sebaiknya gunakan akun demo dan uji indikator dengan pengaturan yang berbeda, sebelum memasuki pasar yang nyata. 

Indikator teknis terbaik untuk perdagangan harian

Ada 4 jenis indikator utama, termasuk, tren, momentum, volume, dan volatilitas. Saat Anda membuka posisi jangka pendek, Anda harus yakin bahwa harga akan mencapai harga perkiraan dalam sehari. Oleh karena itu, hal yang terbaik adalah menganalisis pasar dengan alat volume, volatilitas, dan momentum.

5 indikator terbaik yang harus digunakan semua pemula
  • Indikator volume menunjukkan seberapa kuatnya bulls atau bears untuk mendorong harga ke nilai yang ditargetkan. 
  • Indikator volatilitas mencerminkan kecepatan perubahan harga, yang memungkinkan pedagang mengukur seberapa cepat nilai yang ditargetkan dapat dicapai dan kapan pasar dapat mengubah arahnya.
  • Indikator momentum menunjukkan seberapa kuatnya tren saat ini dan apakah akan segera terjadi pembalikan. 
  • Indikator tren tidak terlalu efektif untuk perdagangan intraday karena sebagian besar indikator ini memberikan sinyal dengan penundaan.

1. Relative strength index (RSI) 

Indeks kekuatan relatif atau Relative strength index (RSI) berfluktuasi dalam kisaran 30-70. Ketika menembus di atas 70, aset ini overbought, sehingga harga mungkin akan segera turun. Aset dianggap oversold ketika RSI turun di bawah 30. Oleh karena itu, harga mungkin akan segera naik. Sinyal pembalikan dikonfirmasi hanya ketika indeks meninggalkan zona overbought/oversold. Sinyal lainnya adalah konvergensi/divergensi. Ketika harga dan indikator bergerak ke arah yang berbeda, harga kemungkinan akan segera bergerak ke arah indikator. 

2. Osilator stokastik

Osilator stokastik mirip dengan RSI. Satu-satunya perbedaan adalah osilator bergerak dalam kisaran 20-80 dan memiliki dua garis. Sinyalnya sama. Selain itu, Anda dapat menggunakan interkoneksi garis %K dan %D. Beli ketika %K di atas %D, dan jual ketika %K di bawah %D.

3. Moving average convergence divergence (MACD)

Moving average convergence divergence (MACD) atau Divergensi konvergensi rata-rata bergerak mencerminkan arah harga:

Bagaimana mengidentifikasi akhir dari sebuah tren
  • Ketika diagram naik di atas 0, sentimen pasar bullish. 
  • Ketika diagram berada di bawah 0, sentimennya bearish. 
  • Ketika garis MACD menembus di atas garis sinyal, harga telah meningkat. 
  • Ketika garis MACD jatuh di bawah garis sinyal, harga telah menurun. 

MACD juga memberikan sinyal konvergensi/divergensi yang disebutkan di atas.

4. Bollinger bands

Bollinger bands mencerminkan volatilitas pasar, yang terdiri dari tiga garis, termasuk band atas dan bawah serta garis tengah. Ketika tiga garis bergerak dalam kisaran sempit, volatilitasnya rendah. Ketika mereka bergerak menjauh, volatilitas meningkat.

5. On-balance volume (OBV)

Keuntungan utama alat ini adalah bahwa sinyalnya mendahului perubahan harga. Oleh karena itu, jika indikator naik maka Anda bisa mengharapkan harga meningkat. Jika jatuh, nilai aset mungkin akan segera menurun.

Ini adalah indikator standar yang dapat digunakan untuk pasar apa pun. Mereka bisa disebut sebagai indikator teknis terbaik untuk perdagangan kripto harian. Pasar kripto sangat fluktuatif. Oleh karena itu, menggunakan alat yang memberikan sinyal dengan sangat cepat sangatlah penting. Di sini, Anda dapat menemukan indikator teknis bagus lainnya untuk perdagangan harian. 

Berapa banyak yang dapat Anda hasilkan sebagai trader harian?
Sebaiknya Anda mempelajari potensi hasil – bukan memimpikan penghasilan besar tetapi harus mengetahui cara berapa banyak yang harus Anda investasikan per perdagangan.
Baca selengkapnya

Kombinasi terbaik dari indikator teknis untuk perdagangan harian

Ini adalah aturan yang terkenal bahwa setiap sinyal harus dikonfirmasi oleh tanda-tanda dari dua hingga tiga alat, termasuk indikator, kandil, dan pola grafik.

Wawasan tentang indikator trading: Pro dan kontra dari osilator

Ada baiknya menggabungkan indikator dari berbagai jenis. Misalnya, Anda dapat menggunakan RSI dan MACD untuk menangkap sinyal reversal dan mengonfirmasinya dengan indikator volume yang akan mencerminkan apakah pelaku pasar cukup kuat untuk mendorong harga ke arah yang diharapkan. 

Tip: jangan menggabungkan terlalu banyak alat karena Anda berisiko kebingungan dengan sinyal yang bertentangan. 

Kesimpulan

Perdagangan harian adalah pendekatan yang tersebar luas. Oleh karena itu, banyak indikator dapat digunakan untuk memprediksi arah harga untuk jangka pendek. Anda perlu ingat bahwa setiap sinyal membutuhkan konfirmasi dan penting untuk menggabungkan indikator yang memiliki tujuan yang sama.

Suka
Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin
Go
Tekan Mulai dan biarkan dora memilih artikel Anda hari ini!
ARTIKEL TERKAIT
4 min
Bagaimana cari menggunakan indikator negative volume index (NVI)
4 min
3 indikator teknis terbaik untuk trader pemula
4 min
Apa saja indikator datar yang paling populer?
5 min
Indikator tren dasar: apa itu MA (moving average) ?
4 min
3 indikator teknis terbaik untuk pedagang pemula
4 min
5 indikator trading terbaik untuk swing trader

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka