Bagaimana memutuskan kapan harus menjual saham?

Ada banyak sekali artikel dan materi di Internet tentang bagaimana, kapan, dan di mana membeli saham. Namun, salah satu momen terpenting dan mengasyikkan bagi seorang trader pemula adalah pilihan waktu terbaik untuk menjual saham .

Sangat penting untuk memahami cakrawala perencanaan: semakin pendek kerangka waktu, semakin “aman” portofolio Anda. Pada cakrawala jangka panjang super beberapa dekade, berpegang pada saham yang dibeli bahkan pada saat-saat terburuk, pada kenyataannya, terbukti menjadi strategi yang menguntungkan. Akankah dinamika pasar masa depan menyerupai masa lalu? Belum tentu, tetapi kita perlu memasukkan pengetahuan ini ke dalam strategi kita.

Mari kita lihat empat strategi utama yang dapat membantu investor membuat pilihan yang tepat dan menghasilkan satu dolar daripada kehilangan satu sen pun.

Penyeimbangan kembali portofolio ekuitas

Strategi pertama yang memberitahu trader kapan harus menjual saham untuk mendapatkan keuntungan adalah portfolio rebalancing. Rebalancing adalah proses ketika pelanggan menjual saham yang telah tumbuh terlalu banyak dan volumenya dalam portofolio melebihi batas yang telah ditetapkan sebelumnya. Misalnya, para ahli merekomendasikan untuk menyimpan sekuritas perusahaan besar dalam portofolio dalam jumlah tidak lebih dari 5%. Contoh merek semacam itu adalah Microsoft.

Bobot 5% dari portofolio ini harus dialokasikan ke perusahaan yang paling menguntungkan, tetapi karena bagian yang kecil, investasi tidak akan bergantung pada dinamika saham individu. Dengan demikian, portofolio investasi menjadi lebih tahan terhadap situasi yang tidak terduga. Pilihan yang ideal adalah melakukan penjualan saham sekali dalam seperempat sehingga proporsi sekuritas kembali ke 5%.

Memperoleh keuntungan super

Strategi lain yang membantu untuk memahami kapan harus menjual saham adalah vending setelah menghasilkan pendapatan surplus. Artinya, pelanggan perlu memantau situasi dan segera setelah level mencapai 100%, itu berarti Anda harus membuang setengah dari saham — ini akan memungkinkan Anda untuk segera mendapatkan kembali semua dana yang Anda investasikan. Bagian yang tersisa pada dasarnya adalah jumlah investasi yang Anda peroleh secara “gratis”, sehingga Anda dapat terus berdagang dengannya untuk waktu yang lebih lama atau menariknya setelah nilainya meningkat.

Munculnya risiko fundamental yang serius

Risiko fundamental pada dasarnya adalah undang-undang yang membatasi ruang lingkup aktivitas di industri tempat perusahaan beroperasi. Sebagai contoh:

  • untuk merek tembakau: pengurangan jumlah tempat merokok untuk umum;
  • untuk industri kecantikan: penurunan pangsa pasar perusahaan-perusahaan yang menguji produk mereka pada hewan;
  • untuk perusahaan minyak: pengetatan banyak peraturan lingkungan;
  • untuk perusahaan perhiasan: munculnya banyak laboratorium yang memproduksi berlian buatan dengan kualitas yang sama, dll.

Selain itu, litigasi apa pun bisa menjadi risiko serius. Jadi, jika klien melihat aktivitas mencurigakan terkait dengan perusahaan yang sahamnya mereka miliki, sudah waktunya untuk menyingkirkan saham yang dibeli dan “menjual masalah ” . Dalam situasi seperti itu, memotong kerugian lebih penting daripada keuntungan.

Mencapai cakrawala investasi

Strategi keempat untuk membantu menentukan bagaimana memutuskan kapan harus menjual saham adalah mencapai cakrawala investasi. Saat membuat portofolio investasi, pelanggan harus yakin untuk menunjukkan tujuan tertentu dan cakrawala perencanaan. Segera setelah batas yang diberikan tercapai, tetapi stok jauh dari harga yang diharapkan, itu harus dijual.

Strategi ini digunakan oleh mereka yang aktif berinvestasi di Xerox dengan harapan harga kembali ke nilai sebelum pandemi. Namun, satu setengah tahun kemudian, perusahaan menunjukkan dinamika yang sangat buruk — inilah sebabnya pelanggan mulai menjual aset mereka dalam skala massal.

Kesimpulan

Mari kita mahkotai semuanya. Penting untuk dipahami bahwa selain strategi klasik yang menggambarkan situasi utama saat menjual saham , spesifikasi setiap kasus unik perlu dipertimbangkan. Selain itu, saat membeli saham perusahaan, Anda harus mempertimbangkan strategi keluar terlebih dahulu. Simpan buku harian investor di Excel atau aplikasi khusus lainnya. Dan ingat bahwa portofolio bukanlah struktur statis, itu membutuhkan perhatian Anda untuk menyeimbangkan kembali.

Bagikan
Salin tautan
Link copied
ARTIKEL TERKAIT
5 min
Bagaimana cara melakukan trading online
4 min
Bagaimana memilih broker online terbaik
4 min
Cara membeli dan menjual saham secara online
6 min
4 Langkah panduan tentang mencapai kebebasan finansial
5 min
Cara memulai perdagangan sendiri
5 min
Cara membeli saham secara online