5 kiat manajemen risiko yang akan meningkatkan perdagangan Anda

Anda mungkin pernah mendengar banyak cerita tentang saat-saat risiko terbayarkan. Intel membuang fokus utamanya pada chip dan masuk ke cloud dan penyimpanan. Pandora meminta 50 karyawan untuk menunda gaji mereka selama dua tahun. TOMS memperkenalkan konsep “beli satu, beri satu”. 

Meskipun demikian, beberapa bisnis inspirasional yang mengambil risiko hanyalah kisah sukses. Jika Anda seorang pedagang maka hal ini seharusnya tidak membenarkan atau menormalkan mengabaikan risiko atau membuat perdagangan yang tidak direncanakan dengan baik. Bahkan, pedagang profesional yang berpengalaman pun mengambil tindakan pencegahan keselamatan. 

Cara membuka rekening saham

Artikel ini akan menjelaskan tentang cara melakukan manajemen risiko dalam perdagangan dan berbagi beberapa teknik yang dapat diintegrasikan oleh siapa pun ke dalam rencana perdagangannya.

1. Tentukan level target di muka

Anda tidak dapat mengontrol perdagangan mana yang akan menjadi pemenang atau mana yang akan menjadi pecundang. Namun, yang dapat Anda kendalikan adalah rasio risiko terhadap imbalan Anda. Proses berpikirnya sangat mudah. Anda menilai apakah potensi imbalan lebih besar daripada risikonya, dan jika ya, lakukan perdagangan. 

Sebelum Anda memasuki perdagangan, Anda perlu menentukan di mana harus keluar. Tentukan tingkat keuntungan yang memadai untuk Anda dan, yang lebih penting lagi, berapa jumlah kerugian yang dapat diterima.

Kemudian, Anda harus menepati janji Anda dan keluar dari perdagangan, apakah Anda mencapai target keuntungan atau tanda stop loss. Menjaga posisi rugi Anda tetap terbuka di luar ambang batas risiko yang diizinkan tidak sepadan.

2. Jaga konsistensi rasio risiko/imbalan Anda  

Setelah Anda memutuskan rasio risiko/imbalan apa yang tepat untuk Anda, pertahankan di semua strategi manajemen risiko perdagangan Anda. 

Meningkatkan ukuran posisi ketika mendapatkan pengembalian adalah sebuah kesalahan umum pemula. Kinerja masa lalu tidak menjamin hasil di masa depan. Beberapa perdagangan yang menang bukanlah pertanda bahwa perdagangan berikutnya juga akan menguntungkan. Faktanya, menyesuaikan rasio risiko/imbalan Anda di tengah perdagangan mengundang masalah.

Aturan manajemen modal dan risiko tidak boleh diubah tanpa alasan yang kuat. Jika Anda berkomitmen pada rasio risiko/imbalan 1: 3, yang berarti Anda berharap mengambil risiko $ 1 untuk prospek menghasilkan $ 3 maka patuhi itu. 

3. Menetapkan ekspektasi yang realistis

7 kiat-kiat mudah untuk meningkatkan manajemen risiko Anda

Poin ini terkait dengan bagian sebelumnya yang memiliki ekspektasi profit yang memadai. 

Ada banyak variabel yang akan memengaruhi manajemen risiko dan sasaran perdagangan Anda, termasuk:

  • Tingkat pengalaman Anda
  • Pilihan instrumen dan pasar Anda
  • Ukuran akun perdagangan Anda
  • Toleransi risiko Anda 
  • Apakah Anda berdagang dengan penuh waktu
  • Apakah Anda menggunakan leverage

Jika Anda baru memulai maka Anda harus menyadari bahwa mungkin perlu waktu sebelum Anda mendapatkan hasil yang diinginkan. Tidak ada yang salah dengan keinginan untuk menetapkan harapan yang tinggi untuk diri sendiri. Namun, tujuan pribadi Anda seharusnya tidak mendikte keputusan perdagangan Anda, setidaknya tidak sampai membuat Anda terlalu percaya diri dan sembrono.

11 kutipan yang dapat membalikkan perdagangan Anda
Periksa kebijaksanaan trading yang mumpuni ini dari trader, ekonom, dan pengusaha terkenal.
Baca selengkapnya

4. Hindari pemberhentian titik impas

Tidak ada yang salah secara fundamental dengan memindahkan pemberhentian Anda untuk mencapai titik impas. Namun, berkali-kali, langkah ini terbukti tidak menguntungkan dan tidak ada gunanya. 

Seluruh premis stop loss didasarkan pada keluar dari perdagangan jika pasar bergerak melawan pengaturan Anda. Namun, penghentian impas lebih banyak melindungi ego pedagang daripada modalnya. Anda hanya akan kehilangan dana untuk komisi. Selain itu, Anda mengekspos diri sendiri pada faktor risiko tambahan, salah satunya adalah slippage.

Ingat: target profit yang realistis bukan berarti “tidak ada risiko”. 

5. Pertimbangkan korelasi aset

6 rahasia manajemen keuangan untuk hasil perdagangan yang konsisten

Aset yang memiliki korelasi positif atau negatif satu sama lain dapat mengubah eksposur risiko Anda. Berikan perhatian khusus pada korelasi positif, Anda akan mengalami peningkatan risiko saat memperdagangkan instrumen yang berkorelasi positif. Di sisi lain, dengan memperdagangkan instrumen yang berkorelasi negatif, Anda akan mendapatkan diversifikasi yang lebih baik. 

Jika Anda seorang pedagang saham, lihatlah perusahaan-perusahaan di industri dan sektor yang sama. Saham perusahaan yang berlokasi di wilayah yang sama juga cenderung meniru pergerakan harga satu sama lain. Jika Anda seorang pedagang Forex, lihatlah korelasi antar pasangan mata uang. Misalnya, EUR/USD cenderung berkorelasi dengan GBP/USD.

Ingatlah bahwa korelasi melampaui kelas aset. Mata uang sering dikaitkan dengan harga minyak, pasar saham terkait dengan emas, dll.

Kesimpulan

Anda mungkin pernah mendengar banyak teknik tentang cara mengelola risiko dalam perdagangan, bahkan mungkin yang tercantum di atas. Namun, jika Anda menganggapnya sebagai teori murni, inilah saatnya untuk menggunakannya dalam praktik! 

Ingatlah bahwa strategi yang difokuskan untuk melindungi portofolio Anda dari kerugian tidak selalu membantu Anda mengelola pengembalian. Strategi ini juga tidak dimaksudkan untuk meningkatkan hasil Anda pada basis per perdagangan. Jadi, manajemen risiko seharusnya bukan satu-satunya teknik yang Anda gunakan dalam perdagangan.

Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin
Go
Tekan Mulai dan biarkan dora memilih artikel Anda hari ini!
ARTIKEL TERKAIT
4 min
Aturan pengelolaan uang utama untuk trader Forex dan CFD
5 min
Kapan saat yang paling baik untuk membeli saham?
5 min
ETF vs reksa dana: apa yang harus anda ketahui
4 min
Cara memahami dan mencapai tujuan investasi Anda
4 min
Apa itu hedging di pasar saham?
6 min
4 Langkah panduan tentang mencapai kebebasan finansial

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka