Bagaimana membangun sistem trading moving average yang berfungsi?

Moving average adalah salah satu indikator yang digunakan pemula. Ini terdiri dari satu baris tetapi dapat memberikan berbagai peringatan tentang pergerakan harga. Oleh karena itu, Anda juga harus menggunakan alat ini dalam sistem perdagangan Anda. Namun, sebelum Anda memulai, Anda harus mempelajari semua fitur uniknya untuk membuat sistem menjadi efektif. Teruslah membaca untuk mengetahui hal-hal apa saja yang penting saat berdagang dengan moving average.

Memahami moving average 

Apa itu strategi perdagangan arbitrase?

Moving average (MA) adalah indikator teknis lagging yang digunakan untuk mengidentifikasi tren.

Menariknya, ini diterapkan tidak hanya dalam analisis teknis tetapi dalam ekonomi untuk mengevaluasi data ekonomi makro, termasuk produk domestik bruto dan lapangan kerja.

Indikator dihitung berdasarkan harga historis. Oleh karena itu, ia memberikan sinyal tertunda. Namun, itu bukan kelemahan tapi kelebihan. Saat berdagang, Anda selalu perlu mengonfirmasi pergerakan harga—dan moving average akan membantu Anda melakukannya dengan peringatan laggingnya.

Ada tiga jenis moving average utama: simple, exponential, and weighted

  • Simple moving average banyak digunakan pada kerangka waktu yang lebih tinggi.
  • Weighted moving average menambah bobot pada harga yang lebih baru. Oleh karena itu, lebih responsif dan efektif dalam periode jangka pendek.
  • Exponential moving average juga menganggap harga terbaru lebih kritis. Namun, pada MA eksponensial, selisih penurunan antara kedua harga tersebut adalah eksponensial. Jadi, ini bahkan lebih sensitif terhadap perubahan harga daripada MA weighted.

Anda dapat menggunakan salah satunya atau mencoba jenis lain. Namun, simple moving average dan eksponential adalah yang paling mudah dan paling populer. MA eksponential bekerja lebih baik pada jangka waktu rendah, sedangkan MA simple lebih baik dalam periode yang lebih lama.

Pelajari sinyal MA

Strategi perdagangan terbaik untuk pasar India

Apa pun indikator yang Anda gunakan, Anda harus mengetahui setiap sinyal yang diberikannya. Moving average memiliki tiga tanda utama:

  • Pembalikan tren
  • Arah tren
  • Level support dan resistance

Pembalikan tren

Bahkan jika Anda seorang pemula, Anda mungkin pernah mendengar tentang golden dan death crosses. Yang pertama memprediksi tren naik, dan yang kedua memperingatkan tentang tren turun. Sinyal-sinyal ini sangat dapat diandalkan. Satu-satunya aturan yang harus Anda ikuti adalah menggabungkan MA dari jenis yang sama dan menggunakan periode tertentu, yang akan Anda pelajari di bagian “Pengaturan”.

Arah tren

Moving average mencerminkan tren saat ini. Ketika bergerak di bawah harga, itu adalah tren naik. Ketika berada di atas harga, itu adalah tren turun.

Trader profesional menggunakan sinyal ini untuk memprediksi perubahan tren dalam kerangka waktu jangka panjang. Untuk ini, Anda harus menggunakan kerangka waktu mingguan atau bulanan dan menerapkan MA periode 50, 100, atau 200. Semakin tinggi jangka waktunya, semakin besar periode yang seharusnya. Setelah MA mengubah posisinya relatif terhadap harga, perubahan tren akan dikonfirmasi.

Pada grafik mingguan di bawah ini, MA 100 minggu berubah posisinya relatif terhadap harga saat tren berubah.

Level support dan resistance

Langkah pertama untuk trading efisien di Binomo

Anda dapat menggunakan MA sebagai level support dan resistance. Namun, sinyal ini akan bekerja lebih baik pada kerangka waktu jangka pendek. Pada grafik yang lebih tinggi, MA bergerak jauh dari harga untuk berfungsi sebagai batas.

Jika Anda membandingkan grafik harian dan per jam dari pasangan EUR/USD, Anda akan melihat simple moving average lebih sering berinteraksi dengan harga pada grafik per jam.

Anda dapat melihat bahwa periode MA berbeda. Pada grafik harian, MA memiliki periode 50; pada grafik 1 jam, periodenya adalah 21. Anda mungkin tahu bahwa semakin kecil periode MA, semakin sering ia berinteraksi dengan harga. Namun, menerapkan periode 21 pada grafik harian akan salah karena ada aturan periode yang harus Anda ikuti.

11 kutipan yang dapat membalikkan perdagangan Anda
Periksa kebijaksanaan trading yang mumpuni ini dari trader, ekonom, dan pengusaha terkenal.
Baca selengkapnya

Pengaturan

Pengaturan sangat penting untuk indikator apa pun. Dalam kebanyakan kasus, pengaturan standar bekerja paling baik. Namun, mereka tidak akan berfungsi untuk sistem perdagangan apa pun.

Periode yang paling umum untuk jangka waktu yang lebih tinggi adalah 50, 100, dan 200. Untuk periode yang lebih rendah, disarankan untuk menggunakan periode 9, 14, dan 21. Saat Anda memperdagangkan death dan golden crosses, Anda harus menerapkan dua MA dari ketiganya. Misalnya, gabungkan MA periode 50 dengan MA periode 100 atau 200. Jika Anda menggunakan interaksi MA periode 200 dan MA periode 21, sinyal tidak akan berfungsi.

Kesimpulan

Apakah rentang waktu terbaik untuk trading mu?

Anda tidak harus menggantungkan sistem perdagangan Anda hanya pada moving average. Ini adalah indikator yang efektif, tetapi mungkin juga memberikan sinyal palsu. Anda harus menggabungkan setiap peringatan yang Anda dapatkan dari MA dengan tanda-tanda indikator lainnya. Sebelum memasuki pasar nyata, uji MA yang berbeda pada aset yang akan Anda perdagangkan.

Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin
Go
Tekan Mulai dan biarkan dora memilih artikel Anda hari ini!
ARTIKEL TERKAIT
5 min
Apa itu strategi breakout trading?
5 min
Scalping untuk pemula: pengertian and tips
4 min
Apa itu stop loss dan bagaimana menggunakannya?
4 min
Cara membuat strategi perdagangan yang sempurna: 5 langkah penting
4 min
5 tanda bahwa tren akan berakhir
6 min
4 Strategi teratas untuk para trader harian di India

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka