Internet of things – apakah itu ancaman atau berkah?

Pada masa kejayaan internet sekarang, kita sering mendengar bahwa dunia adalah desa global terutama karena Anda dapat melakukan apa saja melalui internet – menyalakan lampu, memarkir mobil dari jarak jauh, memantau kesehatan, dll. Keterkaitan ini menciptakan penggunaan internet untuk berbagai hal (Internet of Thing/IoT), yang menjanjikan peningkatan efisiensi dan produktivitas serta kehidupan sehari-hari yang lebih nyaman, berkelanjutan, dan ekonomis.

Meskipun banyak manfaat dan potensi menarik dari teknologi IoT juga mengandung beberapa risiko. Sebelum membahas membahas lebih lanjut, mari kita cari tahu dulu apa itu internet of things.

Pengertian Internet of things 

Internet of things mengacu pada semua perangkat yang mendukung jaringan kecuali laptop tradisional, komputer desktop, dan server. Ini adalah konsep menghubungkan perangkat ke internet dan menghubungkannya dengan perangkat lain melalui internet, Bluetooth, atau komunikasi frekuensi dekat.

Dalam arti luas, IoT adalah tentang jaringan, perangkat, dan data – memungkinkan perangkat jaringan untuk “berkomunikasi” dan memastikan bahwa objek fisik saling berhubungan di dunia virtual dan berfungsi secara mandiri.

Contoh Internet of things

Salah satu contohnya adalah Amazon Echo; device ini dapat melakukan pencarian internet, memutar musik, mengoperasikan TV Anda, mesin cuci, pencuci piring, termostat, penerangan, dan mesin vakum. Dalam hal ini, semua peralatan Anda terhubung ke perangkat; ini adalah salah satu contoh IoT.

IoT menggabungkan perangkat individu, database, dan gateway di beberapa jaringan. Mereka terhubung ke internet, biasanya dengan antarmuka nirkabel yang mengirim data dan menerima perintah.

Jadi, apa yang dapat dilakukan internet of things (IoT)? Mereka tidak hanya terbatas pada elektronik konsumen – juga hampir tidak terbatas.

Tipe internet of things

Dalam arti luas, internet of things dapat dikategorikan sebagai consumer internet of things (CIoT) atau industrial internet of things (IIoT).

Consumer internet of things

IoT Konsumen mengacu pada perangkat internet hal-hal khusus untuk lingkungan pribadi dan rumah. CIoT dikaitkan dengan barang-barang rumah tangga sehari-hari yang terhubung ke internet.

Hampir semua elektronik konsumen adalah perangkat internet of things. Mulai dari perangkat yang dapat dikenakan seperti jam tangan pintar hingga sistem keamanan, termostat, webcam, lemari es, lampu sensor gerak, rumah pintar, penyedot debu, dan asisten digital seperti Amazon Echo dan Google Home. CIoT juga dapat mencakup IoT komersial yang dirancang untuk tempat yang lebih besar seperti mall, tempat hiburan, hotel, layanan komuter, dan fasilitas kesehatan.

Industrial internet of things

IoT industri berfokus pada manufaktur, produksi, dan pertanian. Seperti halnya perangkat yang berhubungan dengan rumah tangga, tujuannya adalah untuk perangkat jaringan dan proses kerja, membuatnya lebih mudah diakses dan efisien.

Mesin dan sistem dilengkapi dengan sensor dan terhubung ke internet menggunakan server di tempat atau cloud. IIoT dirancang untuk memantau dan menganalisis data waktu nyata, melakukan pemeliharaan prediktif, mengidentifikasi dan menghilangkan alur kerja dan redudansi yang tidak efisien, mengelola karyawan, dan mencegah waktu henti pabrik yang mahal.

Ancaman internet of things

Ancaman terbesar yang ditimbulkan oleh internet of things termasuk pelanggaran privasi dan keamanan.

Pelanggaran privasi

Dengan menggunakan perangkat IoT, pengguna harus menyadari bahwa mereka melepaskan beberapa aspek privasi mereka. Sudah menjadi rahasia umum bahwa perangkat internet of things memiliki mikrofon dan sensor built-in yang melacak semua jenis data – pada kenyataannya, ini digunakan sebagai nilai jual. Ini menimbulkan pertanyaan tentang pengawasan yang melanggar hukum.

Perangkat memiliki akses tak terbatas ke data pribadi yang sensitif, termasuk data geolokasi yang tepat, informasi keuangan, dan catatan kesehatan. Dan asisten virtual seperti Alexa selalu mendengarkan, dan Anda tidak pernah tahu siapa yang bisa menguping. Bagian yang paling mengganggu adalah bahwa semua data ini dikirimkan ke pihak ketiga, seringkali tanpa persetujuan pengguna, seperti halnya dengan bel pintu Ring.

Dengan data ini, siapa pun dapat mengetahui di mana Anda berada dan apa yang Anda lakukan. Atau jauh lebih buruknya, data historis dapat digunakan untuk memprediksi kebiasaan dan kesehatan fisik dan keuangan Anda. Pikirkan kemungkinan penyalahgunaan.

Tidak dapat dipungkiri bahwa pengawasan jenis ini disukai di IoT industri dan komersial karena meningkatkan produktivitas dan meningkatkan keamanan, namun kehidupan pribadi Anda dalam ancaman.

Pelanggaran Keamanan IoT

Kenyataannya adalah ketika perangkat IoT terhubung, serangan dapat muncul dari jalur lain yang mungkin Anda tidak ketahui. Ini berarti kerentanan keamanan di satu perangkat dapat memfasilitasi serangan di seluruh jaringan dan semua perangkat yang terhubung. Ini adalah kasus Mirai botnet, yang hampir menghapus internet.

Sebuah studi oleh Zscaler menemukan bahwa perangkat IoT rentan terhadap serangan maya. Ketika peretas mendapatkan akses ke satu perangkat IoT, mereka dapat dengan mudah mengubah fungsinya, mengumpulkan data pribadi, dan meluncurkan serangan lain di seluruh jaringan IoT.

Pelanggaran keamanan juga bisa menjadi masalah hidup dan mati. Biasanya, perangkat IoT medis khusus seperti monitor tekanan darah, monitor detak jantung, pompa insulin, kursi roda, defibrillator, dan pompa oksigen, sekarang semuanya sering terhubung.

Sekarang, bayangkan skenario di mana seorang peretas mendapatkan kendali atas IoT medis dan menyebabkan overdosis. Hal ini mendorong FDA untuk mengeluarkan panduan keamanan siber terkait perangkat IoT medis seperti alat pacu jantung dan pompa insulin yang rentan diretas.

Kesimpulan

Internet of things adalah salah satu katalis utama untuk revolusi industri kelima. Namun pertanyaannya adalah, apakah internet of things merupakan ancaman atau berkah? Yah, itu tergantung pada perspektif Anda. Seperti halnya teknologi baru, setiap keuntungan dan potensi risiko pasti ada.

Dalam skema besar, kita dapat menganggap IoT sebagai ancaman dan berkah. Keterkaitan, penyederhanaan tugas, peningkatan efisiensi dan produktivitas, biaya operasional yang lebih rendah, dan penghapusan redundansi semuanya merupakan berkah. Namun, pelanggaran keamanan yang berpotensi mematikan dan kekhawatiran privasi yang mencolok adalah ancaman langsung dari internet of things.

Bagikan
Salin tautan
Link copied
ARTIKEL TERKAIT
7 min
Cara menambang uang tunai Bitcoin untuk pemula
7 min
Mengapa Bitcoin yang muncul pada tahun 2009, baru meluncur naik pada tahun 2017
6 min
Apa itu blockchain?
5 min
10 gadget paling tidak berguna
2 min
AI mengurangi kemacetan lalu lintas di Malaysia
3 min
Apa itu Bitcoin?