Semua perbedaan tentang repo rate dan reverse repo rate

Apakah Anda Ingin tahu apa itu repo rate, apa pengertian dari reverse repo dan perbedaan dari keduanya? Anda berada di tempat yang tepat. Mari kita selami lebih detail!

Apa itu repo rate?

Pada perbankan, repo rate terkait dengan pembelian kembali dari opsi atau perjanjian. Kadang-kadang, bank komersial meminjam dana dari pusat untuk menjaga likuiditas jika terjadi kekurangan dana atau karena persyaratan legislatif tertentu. Pinjaman jangka pendek ini disediakan oleh bank sentral dengan imbalan sekuritas seperti Treasury Bills atau Obligasi Pemerintah dan kemudian diganti dengan repo rate saat ini. Artinya, repo rate adalah tingkat bunga di mana bank sentral pada suatu negara meminjamkan dananya kepada bank komersial.

6 kiat-kita berguna tentang cara mengurangi stres saat berdagang

Jika terjadi tekanan inflasi, bank sentral akan menaikkan repo rate untuk mencegah bank komersial meminjam dari mereka. Hal ini akan mengakibatkan berkurangnya jumlah dana yang beredar dalam siklus perekonomian, yang akan membantu menghentikan inflasi dan meningkatkan likuiditas bank.

Atau bisa juga, repo rate diturunkan selama masa resesi atau ketika modal tambahan diperlukan untuk mendorong perluasan pasar. Misalkan sebuah bangsa sedang mengalami kekurangan uang tunai. Maka dalam hal ini, bank sentral akan menurunkan repo rate untuk membantu bank komersial meningkatkan pinjaman mereka dan memberikan pinjaman kepada masyarakat umum dengan suku bunga yang lebih rendah.

Perubahan repo rate pada akhirnya akan berdampak pada pinjaman publik seperti pinjaman rumah, EMI, dll., Karena memaksa bank komersial untuk membayar tingkat bunga yang lebih tinggi untuk uang yang dipinjam dari mereka. Banyak instrumen keuangan dan investasi juga secara tidak langsung bergantung pada repo rate, mulai dari bunga yang dikenakan bank komersial atas pinjaman hingga imbal hasil deposito.

Fasilitas penyesuaian likuiditas juga mencakup reverse repo rate, yang akan kami bahas lebih detail di bawah ini.

Apa itu reverse repo rate?

Untuk mengendalikan pergerakan uang di pasar, bank sentral juga dapat menggunakan kebijakan moneter yang dikenal dengan reverse repo rate. Pada saat dibutuhkan, ia dapat meminjam uang dari bank swasta dan membayar bunga pada kurs saat ini. Reverse repo rate seringkali lebih murah daripada repo rate pada waktu tertentu.

Apa yang harus dilakukan jika Anda merasa ingin berhenti trading: 6 tips terbaik

Untuk mendorong bank komersial menyetorkan dana ke bank sentral dan menerima bunga ketika ekonomi mengalami inflasi, bank sentral akan menaikkan reverse repo rate. Akibatnya, hal ini akan menghilangkan dana yang terlalu banyak dari pasar dan menurunkan jumlah uang tunai yang tersedia untuk dipinjam oleh masyarakat umum.

Apa perbedaan antara repo rate dan reverse repo rate?

Reverse repo rate adalah salah satu konsep terpenting yang harus kita ketahui untuk memahami apa itu repo rate. Perbedaannya meliputi hal-hal berikut ini:

Ubah informasi ini ke dana di Binomo!
Mulai hasilkan
  1. Bank sentral membebankan repo rate atas uang yang dipinjamkannya kepada bank komersial dan lembaga keuangan lainnya. Sedangkan rate yang dibayarkan bank sentral kepada bank komersial untuk menyimpan kelebihan dana mereka dikenal sebagai reverse repo rate.
  2. Reverse repo rate memerlukan pergerakan dana dari satu akun ke akun lainnya, sedangkan repo rate melibatkan penjualan aset yang akan dibeli kembali di masa mendatang.
  3. Repo rate yang lebih rendah akan menurunkan biaya pendanaan untuk bank komersial sehingga menghasilkan suku bunga pinjaman yang lebih rendah. Ketika reverse repo rate rendah, maka jumlah uang yang beredar dalam perekonomian akan tumbuh karena bank meminjamkan lebih banyak dan mengurangi simpanan mereka di bank pusat.
  4. Reverse repo rate tidak pernah melebihi dari repo rate. Misalnya, pada Desember 2022, repo rate saat ini dari Reserve Bank of India (RBI) dihitung sebagai 6,25%, dan reverse repo rate adalah 3,35%.

Pada umumnya, reverse repo rate digunakan untuk mengendalikan arus kas di pasar, sedangkan repo rate diperlukan untuk menjaga likuiditas perekonomian (mengurangi inflasi pasar).

7 mitos trading yang mungkin Anda anggap benar
Ini saatnya untuk menyanggah mitos tentang trading! Sebagian mitos ini begitu dekat dengan kebenaran yagn tidak pernah Anda duga mitos itu merupakan kesalahan konsep yang populer.
Baca selengkapnya

Apa itu suku bunga bank?

Suku bunga bank adalah, tingkat bunga di mana bank sentral pada suatu negara meminjamkan uang pada bank domestik, seringkali dalam bentuk pinjaman jangka pendek. Manajemennya merupakan teknik penting dimana bank sentral akan mempengaruhi kegiatan ekonomi. Dengan mengurangi biaya pinjaman dana, suku bunga bank yang lebih rendah dapat mendorong pertumbuhan ekonomi, dan suku bunga yang lebih tinggi dapat menahannya saat inflasi tidak terkendali.

Apa perbedaan antara repo rate dan suku bunga bank?

Pada skenario repo rate, bank sentral meminjamkan dana kepada bank komersial dengan mengakuisisi sekuritas milik pemerintah. Tetapi pada suku bunga bank, bank komersial dapat memperoleh pinjaman dari bank sentral tanpa harus menjual sekuritas pemerintah.

5 Strategi perdagangan opsi terbaik untuk pemula

Karena, suku bunga bank merupakan aspek yang krusial dalam menentukan pinjaman suku bunga apa yang harus dikeluarkan bagi konsumen, yang berdampak langsung pada nasabah. Di sisi lain, masyarakat tidak akan langsung terpengaruh oleh repo rate.

Apa itu bps dalam repo rate?

Basis poin, atau yang biasa disebut sebagai “bps” atau “bips”, adalah satuan ukuran yang digunakan untuk menyatakan tingkat perubahan indeks atau tolok ukur lainnya atau persentase perubahan nilai instrumen keuangan seperti obligasi.

Basis poin juga diperlukan untuk menjelaskan perubahan suku bunga. Perubahan satu persen sama dengan 100 bps; karenanya satu bp sama dengan 0,01% dari persentase perubahan.

Dengan mengalikan persentase dengan 100, kita dapat mengubahnya menjadi basis poin. Sebaliknya, untuk mengubah bips menjadi persentase, kita perlu membagi jumlahnya dengan 100.

Misalnya, 40 bps dihitung dari 40/100=0,4% dalam repo rate.

Apa yang terpengaruh oleh repo rate?

Repo rate akan berpengaruh secara signifikan terhadap hal-hal sebagai berikut:

  • Kenaikan suku bunga

Suku bunga kredit berkorelasi dengan repo rate bank sentral. Biaya pinjaman bank akan naik seiring dengan repo rate yang meningkat, yang kemudian akan diteruskan ke pemegang rekening dalam bentuk suku bunga pinjaman dan deposito yang bernilai lebih tinggi. Hal ini menghasilkan cicilan bulanan lebih tinggi yang disamakan (EMI) untuk pinjaman baru dan jangka waktu yang lebih lama untuk suku bunga saat ini yang mengambang. Akibatnya, biaya pinjaman bisnis juga ikut meningkat.

  • Penurunan permintaan
Fundamental saham dan cara kerjanya

Ketika suku bunga naik, meminjam dana dari bank menjadi kurang menarik. Akibatnya, investasi di pasar dan jumlah uang yang beredar akan melambat.

Penurunan daya beli menyebabkan perlambatan pada permintaan, karena konsumen ragu untuk membeli produk mahal. Namun bagaimanapun juga, orang-orang yang berbelanja lebih sedikit membantu menjaga inflasi tetap terkendali.

Catatan! Repo rate juga memainkan peran penting di pasar saham, jadi memahaminya sangat penting bagi investor.

Apa pengaruh repo rate terhadap pasar saham?

Pasar mengalami dampak langsung setiap kali repo rate meningkat. Harga saham akan naik, paling tidak untuk sementara waktu, jika pasar bereaksi positif terhadap keputusan bank sentral. Misalnya, kenaikan repo rate yang sejalan dengan perkiraan merupakan berita yang biasanya disambut baik oleh pasar. Sentimen tersebut dapat didorong oleh jaminan dari pejabat bank sentral bahwa inflasi akan tetap berada dalam zona nyaman pada kuartal tersebut.

Namun, repo rate dapat mengurangi profitabilitas di beberapa sektor karena suku bunga dan pasar saham berbanding terbalik. Apa yang biasanya terjadi dalam situasi ini adalah kenaikan repo rate akan memaksa bisnis untuk mengurangi pengeluaran mereka. Industri yang paling terpengaruh adalah industri yang membutuhkan banyak modal, seperti real estat dan infrastruktur. Perusahaan dalam industri ini biasanya membutuhkan banyak uang tunai dan memiliki banyak hutang.

Apa Itu GBP?

Karena suku bunga yang lebih tinggi dapat menyebabkan perusahaan dengan utang tinggi gagal, maka rencana ekspansi mereka akan terpengaruh. Hal ini menyebabkan pertumbuhan perusahaan melambat, berdampak pada pendapatan dan juga keuntungan mereka. Dalam hal ini, sentimen pelaku pasar saham ikut menurun karena ekspansi yang tertunda akan memengaruhi seberapa menguntungkan investasi pada perusahaan tersebut.

Kesimpulan

Terkait dengan opsi pembelian kembali atau perjanjian pembelian kembali, repo rate biasanya dianggap sebagai mekanisme yang dapat mengurangi risiko kredit. Namun, investor harus berhati-hati karena ada juga risiko yang terkait dengan perjanjian pembelian kembali. Hal ini berdasarkan pada fakta bahwa nilai saham dapat menurun sejak penjualan awal, lalu meninggalkan pembeli dengan sedikit pilihan selain menahan sekuritas, yang tidak pernah mereka maksudkan untuk disimpan dalam jangka panjang, atau menjualnya dengan kerugian.

Kami harap artikel ini dapat membantu Anda memahami alat apa yang dimaksud dengan repo rate. Jika Anda adalah seorang investor dari India, Anda dapat menguji lebih lanjut pengetahuan Anda tentang sektor perbankan secara umum dan berapa repo ratenya dengan menjawab pertanyaan pilihan ganda (MCQ) dalam bahasa Hindi atau Inggris.

Suka
Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin
Go
Tekan Mulai dan biarkan dora memilih artikel Anda hari ini!
ARTIKEL TERKAIT
6 min
Interest coverage ratio
6 min
7 kiat cara bertahan di tahun pertama Anda sebagai pedagang
2 min
Apa yang memberikan kecepatan grafik tinggi pada trader?
5 min
9 tips untuk mengelola emosi trading Anda dan mendapatkan keuntungan
16 min
Perdagangan Opsi untuk Pemula
4 min
6 kiat yang berguna untuk berdagang dengan percaya diri di setiap pasar

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka