Lapar terhadap risiko: bagaimana memahami selera risiko Anda

Pria paling lapar dalam sejarah, seorang Prancis bernama Tarrare, masih membingungkan para ahli hingga hari ini. Lahir pada tahun 1772, pria dengan kelainan medis ini memiliki nafsu makan yang tak terpuaskan, yang memaksanya menjalani kehidupan yang menyedihkan. Orang bisa berasumsi bahwa seorang trader dengan selera risiko yang tak terpuaskan akan sama-sama tidak bahagia.

Setiap orang secara alami memiliki kecenderungan risiko yang berbeda. Saat Anda melihat risiko dari sudut pandang trader, Anda juga perlu mempertimbangkan cakrawala waktu, modal, gaya hidup, dan banyak variabel lainnya. Artikel ini akan membantu Anda mengetahuinya.

Tipe risiko

7 cara efektif pulih dari kerugian trading

Ada tiga kategori utama yang bisa menjadi selera risiko Anda.

1. Agresif

Kebanyakan trader agresif berfokus pada keuntungan jangka pendek; ini menentukan alokasi aset mereka. Trader ini memiliki selera risiko yang tinggi dan mengejar keuntungan yang lebih tinggi dari rata-rata.

Dibandingkan dengan pemain pasar lainnya, mereka memiliki pendekatan yang terlalu optimis terhadap perdagangan mereka, dan pelestarian modal mereka terkadang dapat diabaikan. Tapi mereka tidak keberatan mengambil risiko yang diperhitungkan.

2. Sedang

Para trader ini berada di antara dua kubu. Dengan beberapa posisi, mereka mengambil pendekatan yang lebih agresif; dengan yang lain, mereka tidak mau mengambil risiko kerugian. Beberapa orang akan mengatakan bahwa itu adalah pendekatan yang paling seimbang.

Portofolio semacam itu dapat memiliki komposisi yang disesuaikan—misalnya, 40% agresif dan 60% konservatif, 50/50, atau yang lainnya.

3. Konservatif

Trader ini ingin mempertahankan modal mereka atau menyimpan aset mereka di pasar dalam jangka waktu yang cukup lama. Mereka hanya mempertimbangkan opsi investasi yang stabil dan berisiko rendah, yang secara historis menghasilkan tingkat pengembalian yang cukup rendah tetapi tidak mengalami perubahan nilai yang liar.

Pertanyaan untuk menentukan toleransi risiko Anda

4 peretasan mental yang akan mengubah perdagangan Anda menjadi lebih baik

Pertanyaan-pertanyaan ini harus ada dalam kuesioner toleransi risiko setiap trader:

  • Apa tujuanmu? Apakah Anda ingin memperoleh kemandirian finansial, membiayai pendidikan, menabung untuk masa pensiun, atau melakukan hal lain?
  • Berapa banyak modal yang Anda miliki? Apakah Anda akan meningkatkan modal trading Anda setiap bulan? Bagaimana itu akan berubah di masa depan?
  • Berapa persentase modal Anda yang bisa Anda hilangkan?
  • Kapan Anda berencana menggunakan pengembalian? Bisakah Anda meninggalkan aset Anda selama bertahun-tahun? Berapa tahun Anda akan melakukan penarikan dari akun Anda?
  • Apakah Anda memiliki tabungan non-investasi? Berapa banyak yang akan Anda sumbangkan untuk tabungan Anda lebih jauh?
  • Seberapa sering Anda ingin melacak investasi Anda? Hari-ke-hari, minggu-ke-minggu, atau semi-reguler?
  • Bagaimana reaksi Anda jika kehilangan 20% dari portofolio Anda? Bagaimana jika Anda kehilangannya dalam semalam?
  • Apa yang lebih penting bagi Anda: memaksimalkan pengembalian atau menghindari kerugian?
  • Bagaimana perasaan Anda tentang fluktuasi pasar?
10 tanda bahwa Anda akan sukses sebagai trader
Banyak trader memiliki sifat alami tertentu yang membuat mereka sukses. Sementara yang lain perlu mengupayakannya. Cari tahu mana yang Anda miliki!
Baca selengkapnya

Faktor-faktor yang mempengaruhi selera risiko Anda 

Setelah menentukan tingkat kenyamanan Anda dengan ketidakpastian, Anda harus mempertimbangkan faktor-faktor ini:

Berapa lama untuk menjadi trader pro?
  • Usia: Trader yang lebih muda biasanya dapat mengambil risiko yang lebih besar daripada individu yang lebih tua karena mereka memiliki lebih banyak waktu untuk menebus kerugian.
  • Penghasilan: Jika Anda memiliki modal dasar yang lebih tinggi dan penghasilan tetap, Anda dapat menanggung risiko yang lebih besar.
  • Garis waktu: Jika Anda membutuhkan sejumlah modal tertentu dalam dua puluh tahun, Anda bisa lebih konservatif daripada seseorang dengan cakrawala waktu lima tahun.
  • Ukuran portofolio: Semakin besar nilai portofolio, semakin besar risiko yang dapat diambil. Jika satu aset kehilangan nilainya, persentase penurunan akan lebih rendah untuk portofolio yang lebih besar.
  • Keluarga: Pertimbangkan jumlah anggota berpenghasilan dan tanggungan dalam keluarga Anda. Ini akan mempengaruhi berapa banyak modal cadangan yang Anda miliki, sehingga mempengaruhi kapasitas perdagangan Anda.
  • Pengalaman: Pedagang pemula harus berhati-hati dengan perdagangan mereka dan menjaga ukuran perdagangan mereka seminimal mungkin.

Menerjemahkan selera risiko menjadi strategi trading

Tingkat risiko yang dapat diterima adalah salah satu faktor terpenting ketika memilih strategi perdagangan yang sesuai dengan kebutuhan dan persyaratan Anda. Orang dengan selera risiko yang lebih tinggi dapat mempertimbangkan perdagangan harian atau penskalaan; pedagang yang lebih konservatif dapat memilih posisi atau perdagangan tren.

Jika Anda mengetahui selera risiko Anda, Anda akan berada dalam posisi yang lebih baik untuk memilih perdagangan yang tepat. Seiring dengan risiko, Anda harus mempertimbangkan tipe kepribadian Anda, tingkat disiplin, dan ketersediaan.

Suka
Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin
Go
Tekan Mulai dan biarkan dora memilih artikel Anda hari ini!
ARTIKEL TERKAIT
3 min
Objektivitas: merencanakan trading dengan cara yang benar
3 min
5 emosi keren yang pasti akan Anda dapatkan
4 min
5 emosi trading yang paling umum
4 min
Pedagang atau investor: apa bedanya?
4 min
8 bias paling umum dan bagaimana pengaruhnya terhadap trading Anda
5 min
Periksa diri anda: 6 hal yang menciri cirikan trader pro

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka