Bagaimana cara berdagang menggunakan divergensi

Jika Anda mempelajari cara menggunakan indikator RSI, MACD, atau Stochastic, Anda tahu bahwa divergensi adalah salah satu sinyalnya. Itu tidak memerlukan perhitungan khusus dan hanya dikenali pada grafik harga. Namun, tidak setiap sinyal divergensi mengarah pada trading yang sukses. Mengapa seperti itu, dan bagaimana cara mengkonfirmasi sinyal divergensi untuk memasuki posisi yang baik? Mari kita cari tahu bersama.

Divergensi: Dasar

5 Strategi perdagangan opsi terbaik untuk pemula

Divergence adalah kondisi pasar di mana harga bergerak dalam satu arah, dan indikator bergerak sebaliknya. Untuk menentukan divergensi, trader menggunakan indikator momentum, termasuk RSI, MACD, Stochastic, atau Awesome Oscillator.

Indikator disebut momentum karena aturan di balik pergerakan harga mirip dengan yang digunakan untuk mengukur kecepatan, akselerasi, dan momentum.

Divergensi reguler dan tersembunyi

Ada dua jenis divergensi – reguler dan tersembunyi. Divergensi reguler menandakan pembalikan harga, sedangkan divergensi tersembunyi mengkonfirmasi tren. Keduanya dapat ditemukan dalam tren bullish dan bearish.

Divergensi bullish reguler terjadi ketika harga membentuk titik terendah yang lebih rendah, tetapi osilator meningkat, menciptakan minimum yang lebih tinggi. Ini berarti beruang kehilangan kekuatannya. Oleh karena itu, harga akan segera naik. Anda dapat membuka posisi buy segera setelah divergensi terjadi.

Divergensi bearish reguler muncul ketika harga membentuk tertinggi yang lebih tinggi, tetapi osilator bergerak ke bawah, menciptakan maksimum yang lebih rendah. Osilator menunjukkan bahwa sapi jantan melemah, dan harga akan turun dengan cepat. Anda dapat membuka trading pendek segera setelah divergensi muncul.

Cara memperdagangkan grafik 15 menit dengan sukses

Divergensi bullish tersembunyi adalah situasi di mana harga membentuk titik terendah yang lebih tinggi, tetapi indikatornya menurun, menciptakan harga minimum yang lebih rendah. Itu pertanda bahwa harga akan terus bergerak dalam uptrend. Anda dapat mempertahankan trading Anda atau membuka yang baru di arah tren.

Divergensi bearish tersembunyi adalah situasi di mana harga turun, membentuk nilai tertinggi yang lebih rendah, tetapi indikatornya naik, menciptakan nilai maksimum yang lebih tinggi. Ini adalah sinyal bahwa harga akan terus bergerak dalam tren turun. Anda dapat menjaga trading Anda tetap terbuka atau memasuki pasar dalam arah tren.

Anda mungkin bingung dengan semua pasang surut ini. Aturan ini akan membantu Anda mengidentifikasi divergensi pada grafik harga: dalam tren naik, lihat posisi terendah; dalam tren bearish, lihat tertinggi.

Bagaimana cara mengkonfirmasi divergensi?

Pembalikan pasar dan teknik sushi roll

Divergensi, terutama yang reguler, memberikan sinyal yang andal. Namun, ada beberapa aturan yang harus Anda ingat saat menggunakan sinyalnya untuk masuk atau keluar dari pasar.

Cara pedagang profesional menggunakan strategi perdagangan garis tren
  1. Divergensi bekerja lebih baik pada kerangka waktu jangka panjang . Osilator biasanya memberikan sinyal lagging. Ini berarti bahwa perlu beberapa waktu agar divergensi muncul. Jika Anda menggunakan kerangka waktu jangka pendek, Anda berisiko masuk atau keluar pasar dengan penundaan.
  2. Divergensi tidak memprediksi pembalikan tren. Sangat penting untuk memahami bahwa divergensi mengingatkan pembalikan harga. Namun, pembalikan dapat terjadi dalam tren yang kuat. Dengan demikian, itu akan berlanjut sampai harga menyentuh batas yang kuat.
  3. Perhatikan divergensi reguler. Patut dikatakan bahwa divergensi reguler memberikan sinyal yang lebih kuat daripada yang tersembunyi.
  4. Selalu konfirmasi sinyal. Mungkin ada situasi ketika ada divergensi reguler, tetapi harga bergerak ke arah yang sama. Yang terbaik adalah memeriksa di mana harga berada pada kerangka waktu yang lebih tinggi. Misalnya, jika Anda menemukan divergensi bullish reguler pada grafik 4 jam, Anda harus membuka grafik harian dan menentukan apakah harga berada di dekat level support yang kuat. Jika ya, Anda bisa membuka posisi beli. Jika tidak, lebih baik lewati sinyal ini.
  5. Cari sinyal lain. Setelah Anda memasuki pasar pada sinyal divergensi, Anda harus menemukan titik untuk menutup trading. Seperti disebutkan di atas, divergensi dapat berlanjut untuk waktu yang singkat. Dengan demikian, gambarkan level support/resistance terdekat pada jangka waktu yang Anda perdagangkan dan terapkan indikator lain yang dapat memprediksi pembalikan harga.
6 tanda bahwa Anda siap untuk maju dari akun perdagangan demo
Siap untuk mengambil lompatan ke trading langsung? Baca daftar enam tanda teratas yang harus Anda miliki sebelum melanjutkan.
Baca selengkapnya

Penutup

Sinyal divergensi sangat andal. Banyak trader lebih memilih mereka daripada sinyal osilator standar, termasuk lokasi overbought/oversold. Tetap saja, jangan mengandalkan bahkan pada tanda-tanda padat secara membabi buta; pastikan untuk mengkonfirmasi setiap sinyal.

Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin
ARTIKEL TERKAIT
8 min
Strategi 60 detik terbaik untuk trading opsi biner
4 min
Apa yang harus Anda ketahui tentang strategi backtesting dalam trading
4 min
Strategi perdagangan berdasarkan berita: mengubah informasi menjadi keterampilan
3 min
Strategi perdagangan fading: panduan lengkap
5 min
Cara menetapkan target dalam trading: 5 langkah yang perlu anda lakukan
3 min
Perdagangan Momentum: penjelasan & strategi untuk pemula