Cara membuat rencana investasi

Modal Anda harus bekerja untuk Anda. Ini adalah aturan umum bagi mereka yang menginginkan penghasilan tambahan. Tentu saja, Anda dapat menabung sebagiannya, namun hal ini tidak akan memungkinkan Anda memperoleh jumlah yang cukup besar dengan cepat. Oleh karena itu, Anda harus mempertimbangkan investasi. Sebelum memulai, buatlah rencana yang akan membantu Anda menentukan di mana, berapa banyak, dan untuk berapa lama Anda harus menginvestasikan dana Anda. Dengan melewatkan langkah ini, Anda berisiko membuat keputusan yang salah, yang akan menyebabkan kerugian. Lagi pula, Anda tidak ingin menjadi salah satu dari 90% investor pemula yang gagal meningkatkan atau mendapatkan kembali investasi mereka.

Investasi jangka panjang VS perdagangan jangka pendek

Mari kita bahas mengenai rencana investasi.

1. Menentukan tujuan

Untuk mendapatkan penghasilan tambahan, Anda harus memiliki tujuan. Tujuan yang tepat akan menentukan berapa lama Anda harus berinvestasi dan jenis investasi apa yang memungkinkan Anda mencapainya. Apakah Anda ingin berinvestasi karena Anda memiliki daftar keinginan yang kuat dan ingin mendapatkannya? Itu akan menjadi motivasi yang hebat.

2. Nilai seberapa banyak Anda dapat berinvestasi

Sebelum memulai berinvestasi, Anda harus memahami berapa banyak yang dapat Anda belanjakan. Jumlahnya harus terjangkau, jadi Anda tidak menderita. Ada banyak aturan untuk membantu Anda memutuskan berapa banyak yang akan diinvestasikan. Yang paling bisa diterima adalah 30-30-40. Artinya, Anda dapat membelanjakan 30% dari penghasilan Anda untuk kebutuhan umum. Anda harus menghabiskan 30% lagi untuk hutang. Jika Anda tidak memiliki hutang, bagilah jumlah ini, masukkan 15% untuk pengeluaran harian dan 15% untuk investasi. Kemudian, tambahan 40% dari total pendapatan Anda harus digunakan untuk investasi. Saat menentukan jumlah untuk investasi, Anda harus mengingat masalah darurat. Oleh karena itu, belanjakan sebanyak 40%, agar Anda tetap merasa nyaman.

3. Tentukan berapa banyak waktu yang Anda miliki

Apa itu likuiditas?

Anda harus menentukan seberapa cepat Anda ingin mencapai tujuan tertentu. Ini akan membantu Anda memilih jenis rencana investasi yang Anda butuhkan. Misalnya, rencana investasi terbaik untuk pendapatan bulanan dapat mencakup deposito bank dengan tingkat bunga tertentu. Pendapatan akan tergantung pada tingkat bank dan jumlah yang Anda masukkan ke dalam akun Anda.

Anda dapat mempertimbangkan perdagangan sebagai semacam pendekatan investasi. Jika Anda seorang trader aktif, Anda akan memiliki kesempatan untuk mendapatkan penghasilan tambahan setiap bulannya.

Anda mungkin memiliki tujuan jangka pendek. Misalnya, Anda ingin membeli mobil dalam waktu satu tahun. Kemudian, Anda perlu mengembangkan rencana investasi terbaik selama 1 tahun. Karena ini adalah rencana jangka pendek, Anda harus mempertimbangkan instrumen berisiko karena mereka dapat memberi Anda pendapatan tinggi, serta kerugian tinggi, jadi Anda perlu berdagang dengan hati-hati. Banyak dana dapat memungkinkan Anda untuk mendapatkan penghasilan tambahan dalam waktu satu tahun. Misalnya, Anda dapat menggunakan pasar uang, arbitrase, atau dana berdurasi rendah.

11 kutipan yang dapat membalikkan perdagangan Anda
Periksa kebijaksanaan trading yang mumpuni ini dari trader, ekonom, dan pengusaha terkenal.
Baca selengkapnya

4. Tentukan seberapa besar risiko yang dapat Anda tangani

Ide investasi adalah untuk membawa kenyamanan dalam hidup Anda. Jika Anda terus-menerus khawatir bahwa Anda tidak mampu membeli sesuatu karena Anda telah menginvestasikan segalanya dalam aset berisiko, dan aset-aset itu ambruk, itu adalah jalan buntu. Lebih baik mendiversifikasi dan menyeimbangkan aset berisiko yang dapat menghasilkan pendapatan lebih cepat dengan aset yang tidak terlalu bergejolak, yang cocok untuk perspektif jangka panjang. Putuskan sendiri berapa banyak Anda harus mengambil.

5. Pilih instrumen untuk berinvestasi

Hari libur pasar 2022

Semua langkah sebelumnya membawa ke langkah terakhir dari rencana investasi — memilih instrumen. Anda dapat memilih dari banyak pilihan di pasar untuk mendapatkan penghasilan tambahan. Deposito bank, dana, dan perdagangan sudah disebutkan. Pilihan lainnya termasuk obligasi, cryptocurrency, saham, Forex, dll.

Misalnya, jika Anda sedang mengembangkan rencana investasi terbaik dengan pengembalian tinggi, obligasi bukanlah pilihan yang cocok. Mereka adalah untuk orang-orang yang memiliki banyak waktu untuk mendapatkan hasil yang tinggi dan tidak ingin mengambil risiko dana mereka. Jika Anda ingin memiliki kesempatan untuk menerima pengembalian dengan cepat, Anda harus memilih instrumen dengan tingkat volatilitas yang tinggi, termasuk mata uang kripto dan saham.

Instrumen berisiko membawa pengembalian yang lebih tinggi tetapi berjalan seiring dengan risiko yang signifikan

Kesimpulan

Kesalahan umum investor pemula adalah lupa memantau dan menyeimbangkan kembali investasi. Bahkan jika Anda membuat rencana investasi yang sempurna, pasar tidak statis. Oleh karena itu, Anda harus tetap up to date dan mempertimbangkan kembali investasi Anda tergantung pada kondisi pasar. Selain itu, Anda mungkin ingin meninjau aset Anda—menambahkan lebih banyak atau menarik sebagian. Jadilah aktif dan beradaptasi dengan dunia yang terus berubah.

Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin
ARTIKEL TERKAIT
6 min
10 fakta menarik tentang pasar keuangan abad ke-21
5 min
Mata uang kripto: panduan untuk pemula
4 min
Haruskah Anda berinvestasi di ETF?
4 min
Apa itu S&P 500 Index?
5 min
Bagaimana milenial berinvestasi: Saham, tabungan, dan sedikit psikologi
4 min
Bagaimana cara memilih saham untuk investasi rasional?

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka