Bagaimana pendidikan liberal saya membantu saya sukses di pasar saham

Ketika saya pertama kali mendengar tentang perdagangan, saya adalah seorang mahasiswa jurusan seni liberal di sebuah universitas. Ngomong-ngomong, nama saya Riya, dan untuk lebih spesifiknya, saya kuliah di Presidency University di Kolkata (Benggala Barat, India). Studi saya memiliki fokus yang kuat pada humaniora dan ilmu sosial, yang jelas merupakan keahlian saya. Saya tidak memiliki latar belakang di bidang matematika atau ekonomi, jadi rasanya tidak tepat untuk masuk ke pasar keuangan. Mungkin saya merasa terintimidasi dan tidak yakin dengan kemampuan saya untuk mempelajari seluk beluk perdagangan. Sesuatu yang mendorong saya untuk terjun seolah-olah itu adalah firasat.

Karena saya juga terlibat dalam kelas saya, saya tidak memahami terminologi dan konsep dengan mudah dan sering merasa kewalahan dengan banyaknya informasi yang harus saya proses. Saya tetap bertahan dalam kedua studi saya, dan hal itu terbayar seiring berjalannya waktu. Saya melakukan beberapa investasi cerdas yang menghasilkan keuntungan, dan pada kenyataannya, saya juga menemukan bahwa latar belakang seni liberal saya memberi saya perspektif yang unik tentang pasar, memungkinkan saya untuk melihat hubungan dan pola yang mungkin terlewatkan oleh pedagang lain. Kedua kegiatan tersebut tidak berbeda seperti yang saya kira sebelumnya. Keduanya membutuhkan analisis yang cermat, pemikiran kritis, dan kemauan untuk beradaptasi dengan informasi yang baru.

Sebuah kisah tentang seorang yang benar-benar baru dalam trading tetapi menjadi pemenang WTC

Saya lulus dari universitas dengan gelar sarjana seni dan semangat baru untuk berdagang, siap untuk menghadapi tantangan apa pun yang ada di depan. Prospek karir pertama saya adalah membantu bisnis mengembangkan eksistensi online mereka, tetapi saya ingin menekuni media sosial dan perdagangan, serta menemukan cara untuk menggabungkan keduanya. 

Kedua minat tersebut saling melengkapi antara satu sama lain. Saya memperdagangkan saham di sektor media sosial, seperti Facebook, Twitter, dan LinkedIn, dan melakukannya dengan cukup sukses karena pekerjaan saya yang lain memberikan saya pengetahuan untuk mengidentifikasi peluang investasi baru di sektor ini dan membuat semua keputusan yang tepat. Namun, saya harus berhati-hati dengan emosi terhadap platform media sosial tertentu yang dapat memengaruhi perdagangan saya secara negatif. 

Hingga sampai saat ini, saya mendapatkan manfaat dari lingkaran umpan balik yang positif berupa pengetahuan dan keahlian. Namun, tentu saja, saya juga harus merambah ke sektor dan aset lain. Jadi, bukan hanya media sosial yang membentuk karir perdagangan saya, melainkan juga kombinasi saham kesehatan dan energi, serta obligasi, reksadana, dan real estat. Saya masih berhutang budi pada sektor media sosial untuk peluncurannya, tetapi saya tidak menyia-nyiakan kesempatan untuk berkembang di mana-mana.

Trading dengan profit hingga 90%
Coba sekarang
+1 <span>Suka</span>
Bagikan
ARTIKEL TERKAIT
3 min
Bagaimana trading membantu Annika pindah ke apartemen impian
3 min
Bagaimana Putri mengembangkan karir bersama Binomo
3 min
Bagaimana Omar tumbuh sebagai pengusaha dan trader
3 min
Bagaimana saya berhasil melakukan lindung nilai terhadap listrik yang raksasa
3 min
Bagaimana trading membantu membangun startup
3 min
Bagaimana WTC membantu Tamil mewujudkan diri sebagai seorang trader yang lebih baik?

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka