Hal utama yang perlu Anda ketahui tentang obligasi

Siapa pun yang ingin berinvestasi harus memahami apa arti obligasi dan cara kerja obligasi karena hal tersebut sangat penting untuk diversifikasi portofolio investasi. Pada artikel ini, kami akan menjelaskan karakteristik dan fitur dasar obligasi beserta risikonya. Teruslah membaca dan Anda akan mengetahui cara berinvestasi dalam obligasi dan menerima keuntungan.

Apa yang dimaksud dengan obligasi dalam keuangan?

Mari kita mulai dengan definisi obligasi. Definisi obligasi di banyak bidang (ekonomi, pasar saham, keuangan, perbankan) bermuara pada: utang yang dikeluarkan oleh suatu entitas (seperti perusahaan, kota, atau pemerintah) dan dijual kepada investor untuk mendanai proyeknya. Karena obligasi adalah utang, maka obligasi bisa mengalami gagal bayar jika penerbit tidak dapat membayarnya kembali.

Jenis-jenis obligasi

Apa itu likuiditas?

Obligasi dibedakan dari penerbitnya dan risikonya. Ada empat jenis obligasi:

Obligasi korporasi

Obligasi jenis ini diterbitkan oleh perusahaan. Ini adalah pilihan yang lebih baik daripada mengambil pinjaman dari bank. Apa perbedaan utama antara pinjaman bank dan obligasi? Tingkat bunga obligasi biasanya lebih rendah daripada pinjaman.

Catatan! Korporasi adalah jenis obligasi yang paling berisiko.

Obligasi daerah

Obligasi ini diterbitkan oleh kotamadya dan negara bagian. Beberapa obligasi daerah menawarkan pendapatan kupon bebas pajak.

Obligasi pemerintah (negara)

Obligasi ini dapat diterbitkan, misalnya, oleh Departemen Keuangan AS. Obligasi ini ada beberapa jenis. Pertama, obligasi yang berlangsung satu tahun atau kurang, yang disebut “Bills.” Kedua, obligasi yang berlangsung dari 1 sampai sepuluh tahun disebut “notes.” Ketiga, obligasi yang berlangsung dari 10 sampai 30 tahun atau lebih disebut “obligasi”. Seluruh kategori obligasi yang diterbitkan oleh kas negara secara bersama-sama disebut sebagai “obligasi negara”. Obligasi pemerintah nasional dapat disebut sebagai utang negara. Selain itu, pemerintah dapat menawarkan obligasi tabungan denominasi kecil dan obligasi yang terlindungi dari inflasi.

Catatan! Obligasi pemerintah dianggap paling aman di antara jenis obligasi umum lainnya.

Obligasi agensi

Apa arti bursa saham?

Obligasi agensi adalah obligasi yang diterbitkan oleh entitas terkait pemerintah seperti Freddie Mac.

Catatan! Ada juga obligasi yang menggunakan jaminan dan tanpa jaminan. Yang pertama adalah jenis investasi utang yang didukung oleh aset tertentu, yaitu properti yang bertindak sebagai jaminan. Obligasi tanpa jaminan, juga disebut surety bond, tidak didukung oleh peralatan, pendapatan, dll. Sebaliknya, penerbit berjanji bahwa mereka akan menebusnya.

Karakteristik dasar obligasi

Saat membeli obligasi, Anda harus memahami tentang fitur-fitur obligasi dan konsep-konsepnya:

Teori gelombang Elliot dari aliran mata uang: Apa yang harus diketahui oleh setiap pedagang
  1. Penerbit obligasi adalah perusahaan, lembaga, atau pemerintah yang meminjam dana dari investor. Emiten inilah yang menentukan risiko yang akan dihadapi investor. Entitas ini akan membayar kembali jumlah pinjaman dalam kupon tetap selama periode reguler. Ada juga lembaga pemeringkat kredit untuk memberikan peringkat kredit kepada penerbit. Hal ini tergantung pada beberapa faktor; satu penerbit dapat memiliki lebih dari satu peringkat kredit.
  2. Tanggal jatuh tempo: Ini adalah tanggal di mana penerbit akan melunasi seluruh jumlah dana yang dipinjam.
  3. Kupon adalah jumlah tetap yang dibayarkan peminjam kepada investor secara teratur sampai tanggal jatuh tempo.
  4. Nilai nominal: Seluruh dana yang diperoleh investor dari emiten pada saat jatuh tempo. Dikenal juga sebagai jumlah pokok.
  5. Hasil obligasi adalah keuntungan yang akan diperoleh investor saat berinvestasi dalam obligasi.
Berapa banyak yang dapat Anda hasilkan sebagai trader harian?
Sebaiknya Anda mempelajari potensi hasil – bukan memimpikan penghasilan besar tetapi harus mengetahui cara berapa banyak yang harus Anda investasikan per perdagangan.
Baca selengkapnya

Risiko obligasi

Obligasi adalah utang dan Anda tidak dapat memastikan utang tersebut dapat dibayar kembali. Selain itu, ada enam risiko obligasi:

Go
Tekan Mulai dan biarkan dora memilih artikel Anda hari ini!
Bagaimana milenial berinvestasi: Saham, tabungan, dan sedikit psikologi
  1. Risiko suku bunga. Terjadi ketika ada obligasi yang muncul di pasar dengan harga yang sama dengan obligasi saat ini, tetapi dengan tingkat bunga yang lebih tinggi, hal ini memaksa investor untuk berinvestasi di situ. Menyebabkan harga obligasi pertama terpaksa turun agar sesuai dengan tingkat bunga obligasi baru lainnya (hubungan antara tingkat bunga dan harga obligasi adalah hubungan terbalik). Untuk menghindari risiko ini, ada tes durasi yang dimodifikasi yang memberi tahu seberapa besar kemungkinan harga obligasi berubah ketika tingkat bunga berfluktuasi.
  2. Risiko gagal bayar. Terjadi ketika penerbit mungkin tidak dapat membayar kembali jumlah yang disepakati karena ketidakstabilan keuangan. Jenis risiko ini terjadi pada perusahaan di mana tingkat kupon lebih tinggi dari pemerintah. Itulah sebabnya obligasi pemerintah jauh lebih aman daripada obligasi korporasi. Pemegang obligasi sangat disarankan untuk melihat peringkat investasi yang diberikan oleh lembaga pemeringkat kredit seperti Moody and Poor.
  3. Risiko inflasi. Kupon akan bernilai tetap ketika harga pasar naik. Namun, Anda hanya dapat membeli lebih sedikit barang dengan kupon tetap yang sama.
  4. Risiko panggilan (call risk) dan reinvestasi. Korporasi dan pemerintah daerah terkadang menarik obligasi mereka karena penurunan suku bunga, yang membuat mereka membeli obligasi baru. Oleh karena itu, pemegang obligasi harus menginvestasikan kembali dana mereka di tempat lain. Jika Anda berinvestasi dalam obligasi yang dapat ditarik kembali, pastikan untuk menanyakan tentang waktu kemungkinan terjadinya untuk menghindari risiko ini.
  5. Risiko likuiditas. Perdagangan obligasi bukanlah sesuatu yang umum di pasar. Tidak banyak pembeli di pasar, sehingga dapat mengakibatkan harga menjadi lebih fluktuatif, yang dapat menyebabkan pemegang obligasi tidak mendapatkan imbalan yang banyak dan harga rendah.
  6. Risiko pasar. Jika obligasi tersebut langka atau populer, harganya akan naik, yang berarti suku bunga akan turun, merugikan pemegang obligasi.

Nilai obligasi

Obligasi dinilai oleh agensi terkenal seperti Standard & Poor’s Ratings Services atau Moody’s Investors Services. Peringkat tertinggi yang dapat diberikan agensi adalah AAA dan terendah adalah C atau D. Obligasi dengan peringkat tinggi dianggap aman karena kecil kemungkinan obligasi tersebut akan mengalami gagal bayar. Mereka yang memiliki peringkat lebih rendah dianggap berisiko karena ada kemungkinan besar obligasi tersebut akan gagal bayar. Jenis obligasi ini disebut “obligasi sampah” atau “hasil tinggi.”

Pemerintah memiliki rating atau peringkat tinggi dengan menerbitkan obligasi dengan tingkat bunga yang lebih rendah, sehingga dianggap aman. Di saat yang bersamaan, perusahaan memiliki peringkat kredit yang rendah karena ada risiko signifikan untuk tidak dapat membayar kembali tingkat bunga atau jumlah pokok dana.

Hasil dividen obligasi

Hasil obligasi adalah satu hal yang menarik minat investor saat membeli obligasi. Harga obligasi mungkin berubah ketika tingkat bunga berubah. Jika harga naik pada premium, tingkat bunga turun, yang berarti imbal hasil turun. Jika harga turun pada saat diskon, tingkat bunga naik, yang berarti imbal hasil naik.

Mari mulai trading

Untuk menghitung imbal hasil obligasi, Anda perlu membagi tingkat kupon tetap yang dibayarkan penerbit setiap tahun dengan nilai nominal/harga obligasi.

Hasil = Kupon tetap/Harga Obligasi

Katakanlah Anda membeli obligasi seharga $5000 dan Anda mendapat $200 setiap tahun:

Hasil = Kupon tetap/harga Obligasi = 200/5000 = 4%

Namun, harga obligasi bersifat fluktuatif. Katakanlah harga obligasi naik menjadi $5500. Kupon tetap akan bernilai tetap, jadi saat menghitung hasil, maka akan terjadi penurunan:

Hasil = Kupon tetap/harga Obligasi = 200/5500 = 3.64%

Di sisi lain, ketika harga obligasi turun menjadi $4300, kupon juga akan bernilai tetap dan imbal hasil akan naik:

Hasil = Kupon tetap/harga Obligasi = 200/4300 = 4.65%

Kesimpulan

Kami berharap artikel ini bisa menjelaskan semua hal yang perlu Anda ketahui sebelum berinvestasi di obligasi dan menjawab pertanyaan tentang apa itu obligasi dan bagaimana cara kerjanya? Ketika pasar saham tidak stabil, obligasi dapat membantu menyeimbangkan investasi Anda. Pentingnya obligasi untuk diversifikasi portofolio investasi tidak dapat disangkal. Namun, Anda harus menyadari risiko dan mempertimbangkan hal-hal berikut ini: stabilitas keuangan emiten, pembeli di pasar, apakah penerbit akan menarik obligasi atau tidak.

Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin
ARTIKEL TERKAIT
6 min
10 fakta menarik tentang pasar keuangan abad ke-21
5 min
Apakah perdagangan itu penipuan?
4 min
Bagaimana cara berinvestasi dengan uang yang sedikit?
5 min
Apa itu pendapatan pasif?
4 min
5 rekomendasi buku untuk mengelola keuangan pribadi
5 min
Bagaimana cara berinvestasi di reksadana online?

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka