Strategi investasi ETF terbaik untuk mendiversifikasi portofolio Anda

Pada 30 Juni 2021, ada 2.567 ETF di pasar, dengan aset yang dikelola hampir $6,58 triliun.

Setelah peluncuran besar-besaran mereka di awal 2000-an, dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) mengalami pertumbuhan yang luar biasa, dan kuantitas serta popularitasnya terus meningkat. Kelahiran kendaraan investasi telah menguntungkan investor karena telah membuka alternatif murah baru untuk hampir setiap kelas aset di pasar.

Diversifikasi portofolio adalah mengalokasikan investasi portofolio di banyak kelas aset sehingga penurunan tajam dalam satu kelas aset tidak memiliki pengaruh yang signifikan terhadap pengembalian portofolio.

Dalam investasi, diversifikasi adalah satu-satunya makan siang gratis. Inilah cara menggunakan ETF untuk menerapkan pepatah itu dengan benar.

Apa itu ETF dan bagaimana cara berinvestasi

ETF mirip dengan reksa dana karena merupakan kumpulan aset individu, tetapi ada dua perbedaan utama. Pertama, tidak seperti reksa dana, ETF dapat dipertukarkan secara bebas seperti saham, sedangkan perdagangan manajer dana harus menunggu sampai pasar berakhir. Kedua, karena banyak ETF adalah kendaraan dana pasif yang terkait dengan indeks atau sektor pasar yang mendasarinya, rasio pengeluaran biasanya lebih rendah daripada reksa dana.

ETF adalah alternatif berbiaya rendah untuk berinvestasi di berbagai saham, obligasi, dan aset lainnya. Mereka memberi Anda diversifikasi dan pengelolaan uang yang terampil.

Anda dapat mencapai pengembalian terbaik untuk jumlah risiko yang bersedia Anda ambil dengan mendiversifikasi portofolio Anda ke dalam jenis aset seperti saham, obligasi, dan real estat. Ekuitas domestik, saham luar negeri, dan obligasi mungkin termasuk dalam campuran dasar. Obligasi akan membuat porsi yang lebih besar dari portofolio investor konservatif. Lebih banyak saham akan dipegang oleh investor agresif, dengan proporsi yang lebih besar dari saham internasional. 

Berikut adalah beberapa strategi investasi ETF terbaik untuk membangun portofolio yang terdiversifikasi. Jika Anda baru memulai, ETF multi-aset bisa menjadi tempat yang sangat baik untuk memulai.

ETF multi-aset

ETF multi-aset adalah dana yang menampung beberapa aset seperti obligasi, saham, real estat, dan uang tunai. Manajer investasi membuat keputusan investasi.

Saham kapitalisasi kecil dan pasar negara berkembang mungkin termasuk dalam ETF multi-aset yang agresif dengan target apresiasi modal. Obligasi tingkat investasi dan saham unggulan mungkin dimasukkan dalam ETF multi-aset konservatif untuk mendapatkan penghasilan.

ETF indeks dasar

Dengan menggunakan ETF yang diindeks, investor yang lebih berpengalaman dapat membangun portofolio mereka. ETF ini berinvestasi dalam indeks keuangan seperti Indeks Obligasi Agregat AS Bloomberg atau S&P 500 agar sesuai dengan kinerjanya.

ETF Sektor

Untuk mencocokkan investasi Anda dengan tahapan siklus bisnis, Anda dapat menggunakan ETF sektor dan industri. Selama resesi, utilitas dan kebutuhan pokok konsumen berkinerja baik, tetapi selama ekspansi, sektor pilihan konsumen berjalan dengan baik.

Indeks digunakan untuk melacak setiap sektor ekonomi, serta beberapa industri di dalam sektor tersebut. Dari e-commerce hingga energi, ada ETF untuk setiap area dan industri.

ETF Internasional

Kapan saja, situasi ekonomi dan politik dapat menguntungkan satu wilayah di dunia daripada yang lain. ETF internasional dapat digunakan untuk mendapatkan keuntungan dari prospek pertumbuhan di banyak negara dan wilayah. Dana yang diperdagangkan di bursa internasional (ETF) terbesar melacak indeks FTSE dari banyak negara yang dapat Anda pilih untuk berinvestasi.

ETF manajemen risiko

Anda dapat menggunakan ETF untuk melindungi diri Anda dari pasar yang jatuh. Saat indeks turun, ETF terbalik menunjukkan keuntungan. Saat naik, mereka menunjukkan kerugian. ETF terbalik biasanya digunakan untuk melacak S&P 500. Dalam kategori ini, ETF long/short membeli dan menjual ekuitas yang mendasarinya berdasarkan pertimbangan harga saham.

ETF yang bertanggung jawab secara sosial

Perusahaan dievaluasi untuk mendukung isu lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG) dalam investasi yang bertanggung jawab secara sosial. MSCI memberi peringkat 14.000 perusahaan untuk tanggung jawab sosial dan menerbitkan indeks tanggung jawab sosial. Anda dapat memeriksanya untuk berbagai ETF yang bertanggung jawab secara sosial.

Kesimpulan

Investor baru dapat menggunakan ETF untuk mendapatkan keuntungan dari pengelolaan uang profesional. Investor berpengalaman mungkin menggunakannya untuk mendapatkan keuntungan dari peluang tertentu tergantung pada kondisi pasar. ETF juga dapat digunakan untuk menerapkan skema leverage dan short-selling yang sangat kompleks. Mereka jelas, cair, dan hemat biaya.

Mereka dapat digunakan sebagai dasar untuk rencana investasi apa pun dan untuk memanfaatkan kemungkinan di pasar, lokasi, atau sektor mana pun.Sebelum Anda berinvestasi, lakukan pekerjaan rumah Anda. Tentukan seberapa besar risiko yang ingin Anda ambil. Jika Anda baru dalam berinvestasi, pertimbangkan untuk meminta nasihat dari penasihat keuangan yang kompeten. Mereka tidak hanya membantu Anda mengetahui ETF apa yang harus diinvestasikan sekarang, tetapi juga membantu Anda membuat keputusan keuangan yang lebih baik.

Bagikan
Salin tautan
Link copied
ARTIKEL TERKAIT
6 min
Di mana Anda harus menginvestasikan 100, 500, dan 1.000 dolar?
3 min
Apa yang dimaksud dengan ekuitas?
4 min
Apa cara terbaik untuk berinvestasi di reksa dana?
6 min
7 cara terbaik untuk mendapatkan penghasilan pasif
4 min
Hari libur pasar 2022
4 min
Apa itu Dow Jones?