8 bias paling umum dan bagaimana pengaruhnya terhadap trading Anda

Otak kita memiliki beberapa bias kognitif yang secara alami digunakan otak kita untuk mempengaruhi pemikiran kita. Faktanya, lebih dari 180 bias dan heuristik yang berbeda dapat mengganggu cara kita membuat keputusan. Ungkapan “trading adalah strategi 20% dan psikologi 80%” berakar pada bias kognitif ini yang dapat merusak kurva ekuitas Anda.

Hari ini, kita akan melihat beberapa bias paling umum yang dapat mempengaruhi trading Anda.

Apa itu bias kognitif?

Bagaimana cara memilih sistem trading yang sesuai dengan kepribadian anda

Singkatnya, bias kognitif membuat kita salah menafsirkan realitas. Mereka adalah pola bawah sadar yang memperpendek pemikiran logis dan mempengaruhi hampir semua orang. Mereka biasanya berasal dari naluri bertahan hidup bawaan otak kita.

Misalnya, pernahkah Anda melihat iklan untuk produk dengan diskon besar-besaran, katakanlah $1000, turun menjadi $250, kemudian menyadari bahwa produk tersebut bahkan tidak bernilai $250? Ini adalah bias jangkar, yang dimanfaatkan pemasar untuk membuat kita percaya bahwa barang tersebut murah padahal sebenarnya, kita tidak akan membelinya jika awalnya dihargai $250.

Bias konfirmasi

Bias konfirmasi adalah salah satu bias paling umum dalam trading. Ini adalah kecenderungan untuk melihat informasi sebagai pendukung hipotesis kami, bahkan jika, secara objektif, itu bertentangan.

Katakanlah Anda bearish pada suatu aset, jadi Anda masuk short. Ketika harga mulai bergerak kembali, Anda lebih mungkin untuk meyakinkan diri sendiri bahwa Anda sedang melihat kemunduran daripada kelanjutan dari tren jangka panjang.

Pernah mengalami kerugian dan mulai melihat indikator atau kerangka waktu yang biasanya Anda hindari? Ini adalah bias konfirmasi di tempat kerja.

Bias ikut-ikutan

Bagaimana agar selalu berpikiran terbuka sebagai seorang trader

Bias kereta musik adalah salah satu penyebab utama FOMO. Ketika kita melihat orang lain melompat pada sebuah tren, kita menganggap mereka pasti memiliki sesuatu yang benar. Secara efektif, kami mengevaluasi apa yang orang lain yakini sebagai benar, karena pasti semua orang tidak mungkin salah, bukan?

Terkadang taruhan ini membuahkan hasil. Namun, lebih sering daripada tidak, seseorang melihat orang lain ikut-ikutan, jadi mereka ikut-ikutan. Ini senyawa dan mengulangi efek, yang mengarah ke mentalitas kawanan.

7 mitos trading yang mungkin Anda anggap benar
Ini saatnya untuk menyanggah mitos tentang trading! Sebagian mitos ini begitu dekat dengan kebenaran yagn tidak pernah Anda duga mitos itu merupakan kesalahan konsep yang populer.
Baca selengkapnya

Bias kemutakhiran

Bias keterkinian relatif cukup jelas. Itu menyebabkan kita lebih menyukai informasi baru daripada yang lama dan mengawasi aspek-aspek yang lebih penting. Misalnya, jika suatu aset memompa +10% dalam satu hari, kita mungkin berpikir, “hebat, terjadi breakout!” tapi lupa bahwa itu sudah dalam tren turun besar-besaran selama beberapa tahun terakhir.

Bias konservatisme

Bias konservatisme adalah kebalikan dari bias kebaruan. Ini adalah kecenderungan untuk menyukai informasi lama daripada yang baru, seperti tidak membeli saham berdasarkan kinerja masa lalu yang buruk, meskipun CEO baru dan pendapatan positif.

Perhatikan bahwa keduanya tidak saling eksklusif. Anda dapat secara konservatif bias pada satu aset dan baru-baru ini bias pada aset lainnya. Yang paling penting adalah mengenali biasnya.

Penghindaran kerugian/Bias tanpa risiko

Ini adalah dua bias berbeda yang terkait erat. Penghindaran kerugian membuat kita lebih menekankan pada kerugian dan perilaku yang menghindarinya. Ini menjelaskan mengapa kita kehilangan lebih banyak kepuasan dari kehilangan $100 daripada keuntungan jika kita memenangkan $100.

5 kebiasaan psikologis yang mempengaruhi trading Anda

Bias risiko nol adalah kecenderungan untuk memitigasi risiko kerugian hingga mendekati 0%, bahkan ketika mungkin ada alternatif yang menawarkan pengurangan risiko yang lebih baik. Meskipun keduanya kondusif untuk manajemen risiko yang baik, keduanya dapat mengarahkan kita untuk tidak melakukan trading yang baik atau menghentikan titik impas sebelum masuk akal untuk melakukannya.

Kekeliruan penjudi

Kekeliruan penjudi adalah gagasan bahwa suatu peristiwa lebih atau kurang mungkin terjadi berdasarkan peristiwa sejarah ketika probabilitas sebenarnya tidak berubah.

Misalnya, jika roda roulette berwarna hitam empat kali berturut-turut, orang mungkin salah percaya bahwa roda berikutnya akan berwarna merah. Faktanya, tidak ada yang mengatakan bahwa bola tidak dapat terus mendarat di atas warna hitam sebanyak 30 kali; kemungkinannya tidak berubah.

Kami melihat ini di pasar ketika seorang trader percaya bahwa sebuah tren tidak dapat berlanjut karena sudah berlangsung begitu lama. Ini biasanya ketika bias konfirmasi masuk, dan trader mulai memeriksa semua jenis indikator untuk meyakinkan diri mereka sendiri bahwa mereka benar.

Kekeliruan biaya hangus

Kekeliruan biaya hangus menggambarkan kecenderungan kita untuk tetap dalam trading atau bahkan menambahnya saat kalah, apakah masuk akal untuk bertahan dalam trading atau tidak. Karena kami melihat kerugian kami sebagai sesuatu yang tidak dapat dipulihkan, kami pikir sebaiknya kami bertahan sampai akhir dan “mendapatkan nilai uang kami.” Pernah mendapat 45 menit ke dalam film yang buruk dan berhenti? Ini sebabnya.

Suka
Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin
Go
Tekan Mulai dan biarkan dora memilih artikel Anda hari ini!
ARTIKEL TERKAIT
3 min
5 karakter yang dibutuhkan trader
4 min
5 emosi trading yang paling umum
4 min
Bagaimana menghentikan trading yang hilang yang Anda putuskan untuk tidak masuk
4 min
Bagaimana belajar dari kesalahan trader lain
4 min
Bagaimana menghindari kesalahan umum trader harian pemula baru
3 min
Prasangka tentang trading yang harus Anda singkirkan sebelum memulai

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka