7 perangkap umum dalam kewirausahaan

Kewirausahaan sangat menarik dan sekaligus melelahkan. Di satu sisi, Anda bersemangat untuk memulai proyek dan akhirnya menjadi bos Anda sendiri, tetapi di sisi lain, ada begitu banyak hal yang perlu Anda kelola untuk memastikan keberhasilan usaha tersebut. Pada artikel ini, kita akan membahas 7 perangkap paling umum yang dihadapi pengusaha. Bacalah dengan cermat sehingga Anda memiliki gagasan yang lebih baik tentang bagaimana menghindari perangkap kewirausahaan. Inilah perangkap wirausaha yang paling umum:

Meremehkan kurva pembelajaran bisnis baru

Pengusaha Hong Kong membuat penemuan di bidang pertanian saat mereka membangun pertanian vertikal

Pengalaman masa lalu dan sifat bisnis akan menjadi faktor terpenting dalam menentukan kurva pembelajaran yang akan dihadapi dalam usaha baru Anda, tetapi kebanyakan orang meremehkan kurva pembelajaran ini dan memulai usaha baru tanpa memahami skala pekerjaan yang sebenarnya dimana akan diperlukan untuk membuat proyek sukses. Menurut analisis pasar, 90% dari usaha baru gagal dalam waktu satu tahun dan alasan terbesar di balik itu adalah meremehkan nama pengusaha.

Hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah memulai usaha baru Anda dengan mentalitas seorang siswa yang rendah hati dan bersemangat untuk belajar. Jika Anda membuka diri untuk mempelajari hal-hal baru, Anda akan membuat kemajuan luar biasa dalam usaha baru Anda.

Tidak mendapatkan umpan balik

Berkali-kali bisnis membuat kesalahan besar ini dengan mengabaikan pelanggan. Beberapa perusahaan terbesar di dunia bangkrut hanya karena fakta bahwa mereka tidak mendengarkan umpan balik yang mereka dapatkan dari pelanggan mereka. Sebagai pemilik bisnis baru, sangat penting bagi Anda untuk tetap membuka jalur komunikasi dengan pelanggan Anda dan mencari umpan balik untuk lebih memahami kebutuhan pelanggan. Ketika mendapatkan umpan balik, selalu ingat untuk tidak mengambilnya secara pribadi dan hanya menggunakannya secara konstruktif untuk meningkatkan produk dan layanan Anda.

Pura-pura jadi pengusaha

7 tips sederhana tentang membuat bisnis lebih lestari

Sebagai seorang pengusaha, Anda harus bangga pada diri sendiri karena mengambil risiko dan memulai sesuatu yang baru tetapi pada saat yang sama Anda tidak boleh membiarkan diri Anda kehilangan fokus. Banyak usaha baru gagal karena pengusaha memutuskan untuk menuangkan sejumlah besar uang ke dalam citra bisnis mereka. Menyewakan kantor mewah, mempekerjakan karyawan baru, dan melengkapi kantor Anda tanpa memiliki arus kas yang stabil adalah permulaan dari bencana. Ingat, beberapa perusahaan paling ikonik di dunia termasuk Apple dan Google dimulai di garasi rumah. Sebelum Anda mulai bertindak seperti seorang pengusaha, kenali perangkap kewirausahaan dan pastikan bisnis Anda menjadi stabil.

Berapa banyak yang dapat Anda hasilkan sebagai trader harian?
Sebaiknya Anda mempelajari potensi hasil – bukan memimpikan penghasilan besar tetapi harus mengetahui cara berapa banyak yang harus Anda investasikan per perdagangan.
Baca selengkapnya

Semua sekaligus

Jangan membuat kesalahan dengan melakukan terlalu banyak dalam waktu yang terlalu cepat karena dapat memperumit banyak hal dan juga membuat pelanggan Anda kewalahan. Jika Anda memulai usaha baru, pastikan untuk menawarkan produk dan layanan yang telah dipikirkan dengan baik dan memenuhi kebutuhan klien potensial Anda. Hal tersebut dapat membuat bisnis Anda mendapatkan identitas merek yang dibutuhkan. Menawarkan terlalu banyak produk atau variasi seringkali dapat membingungkan pelanggan dan merek Anda tidak akan pernah membentuk kesan yang tak terlupakan.

Mulailah dari yang sederhana dan tingkatkan serta tawarkan alternatif baru setelah mengumpulkan umpan balik yang berharga dari pelanggan Anda.

Mengabaikan kompetisi

Apa itu IPO? Mengapa perusahaan go public?

Banyak bisnis baru meremehkan atau mengabaikan persaingan karena mereka percaya apa yang mereka tawarkan lebih baik daripada pesaing dan ini seharusnya menjadi alasan yang cukup dari pelanggan untuk datang kepada Anda tetapi pada kenyataannya, tidak ada yang lebih jauh dari kebenaran. Manusia mencari keakraban dan menghindari pengalaman baru karena itu jika pesaing Anda memiliki loyalitas klien, Anda tidak bisa begitu saja mengharapkan pelanggan berduyun-duyun datang kepada Anda. Anda perlu meyakinkan pelanggan potensial Anda untuk mencoba layanan Anda dan untuk melakukannya, Anda perlu mempelajari dan menganalisis kekuatan dan kelemahan pesaing Anda dan menyesuaikan layanan dan harga Anda.

Keterampilan delegasi yang buruk

Sebagai seorang wirausahawan, salah satu keterampilan paling berharga yang perlu Anda pelajari adalah seni delegasi. Begitu banyak pengusaha baru yang bisnisnya terperosok hanya karena mereka tidak tahu bagaimana mendelegasikan dan oleh karena itu mereka tidak memiliki operasi yang lancar sejak awal dan bisnis hanya mengandalkan satu orang.

Jika Anda ingin mendiversifikasi risiko dan memastikan operasi harian bisnis Anda yang optimal, pastikan untuk mendelegasikan dengan benar.

Melupakan hal-hal mendasar

Banyak usaha wirausaha baru melihat pertumbuhan yang sangat baik pada fase awal, tetapi kemudian semuanya runtuh hanya karena bisnis tersebut melupakan fundamentalnya. Keberhasilan proyek kewirausahaan Anda akan sangat bergantung pada komitmen terhadap dasar-dasar Anda. Fundamental adalah satu-satunya hal yang membuat bisnis unik, dan jika Anda melupakan fundamental, Anda pasti akan mengulangi perangkap kewirausahaan dan kemungkinan besar akan gagal.

Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin
ARTIKEL TERKAIT
5 min
Bagaimana Metaverse dapat mengubah pekerjaan
6 min
Bagaimana cara memulai bisnis?
6 min
10 Tren konsumen global utama untuk tahun 2022
4 min
Apa yang dimaksud dengan LLC?
5 min
12 produk terlaris di dunia
3 min
Apa yang dimaksud dengan tahun fiskal?

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka