6 cara sederhana untuk mengurangi biaya lalu lintas di kota-kota besar

Mengurangi biaya lalu lintas adalah cara untuk memastikan terjadinya pengurangan beban biaya ketika terjadi kemacetan jalan yang akan mengakibatkan memburuknya keuangan negara.

Jika kita melihat kota-kota besar, Anda akan menyadari bagaimana lalu lintas dapat mengakibatkan masalah keuangan yang besar bagi pemerintahan. Apalagi jika kemacetan tersebut terjadi di jalan raya. Jika hal tersebut terjadi secara konsisten maka hasil akhir akan membebani anggaran kota.

Mari kita pelajari bagaimana lalu lintas mempengaruhi kota-kota besar dan cara-cara sederhana untuk menghindari biaya pemeliharaan situasi jalan yang padat seperti itu.

Apa yang dimaksud dengan biaya lalu lintas?

Makna biaya lalu lintas tidak jauh dari apa yang terpikirkan oleh Anda. Sederhananya, di balik adanya biaya lalu lintas; ketika terjadi kemacetan di jalan kota-kota besar di suara negara, maka produktivitas akan menurun secara drastis. Lalu, akan terjadi melihat kenaikan harga bahan bakar habis dikarenakan jalan yang macet.

Hal ini tentunya akan berdampak pada  menggelembungnya harga gas mobil, serta faktor ekonomi lainnya. Di Asia, biaya kemacetan jalan raya pada tahun 2017 mencapai $575 miliar, yang menunjukkan peningkatan lebih dari $17 miliar dari biaya tahun 2015. Untuk dapat memahaminya, jika pemilik mobil rata-rata menghabiskan sekitar 100 jam di lalu lintas jalan, yang akan membebani kota sekitar $26 miliar per tahun, $3.198 untuk setiap pengemudi.

Sekarang Anda memahami maksud dari biaya lalu lintas dan faktor-faktor penting mengapa harus memotong biaya tersebut.

6 strategi untuk memangkas biaya lalu lintas

Mari kita cermati enam cara efektif untuk mengendalikan kemacetan lalu lintas dan mengurangi pengeluaran di kota-kota besar.

1. Mendukung penggunaan angkutan umum

Benar, angkutan umum memang sangat membantu memangkas biaya lalu lintas di kota-kota besar. Ketika investasi besar disalurkan untuk mendorong penggunaan transportasi umum oleh mereka yang tinggal di kota-kota besar, akan ada sejumlah besar uang yang dapat dihemat untuk mengatasi masalah vital lainnya.

Misalnya, pada jam sibuk di tahun 2003, terjadi keterlambatan sebesar 47% di jalan raya Los Angeles setelah pekerja angkutan umum melakukan aksi mogok selama 35 hari. Kota-kota besar di seluruh dunia saat ini mulai melakukan investasi besar dalam pengadaan transportasi umum untuk mengurangi biaya kemacetan lalu lintas.

2. Memberlakukan biaya untuk penggunaan jalan

Memberlakukan biaya jalan adalah cara yang efektif untuk mengurangi biaya lalu lintas. Ketika kota Milan mengeluarkan road pricing pada tahun 2012, terjadi peningkatan kemacetan jalan raya (hingga 20%). Hal ini menunjukkan bagaimana mengatur kemacetan jalan dengan mengenakan biaya untuk pergerakan kendaraan (kecuali angkutan umum) pada waktu-waktu tertentu.

Di New York, misalnya, mengemudi ke Manhattan pada jam sibuk akan dikenakan biaya $25 untuk truk dan $12 untuk mobil. Pengecualian harus berlaku untuk taksi, ambulans, dan kendaraan bahan bakar ramah lingkungan. 

3. UTMC

Mengadopsi sistem UTMC (Urban Traffic Management Control) adalah cara yang ampuh untuk meminimalkan biaya lalu lintas jalan sambil memaksimalkan kapasitas jalan yang menyebabkan pengaturan waktu lampu lalu lintas berubah dalam menanggapi permintaan waktu tetap. Ketika ada sinyal lampu lalu lintas yang terkoordinasi dengan baik di kota-kota besar, kemacetan akan berkurang.

Kejadian tertentu seperti kecelakaan di jalan atau kemacetan di jalan arteri dapat diunggah ke Kontrol Manajemen Lalu Lintas Perkotaan dan digunakan untuk mengkoordinasikan penggunaan jalan untuk mengurangi lalu lintas.

4. Perencana lalu lintas

Merencanakan lalu lintas harian sebelum situasi menjadi tidak karuan akan membantu menghindari kemacetan jalan dan mengurangi biaya. Dua cara untuk menerapkan ini adalah dengan menggunakan monitor kontrol lalu lintas dan manajemen parkir. Kabar baiknya adalah mobilitas kota besar dapat ditingkatkan dengan bantuan dari teknologi pintar, memfasilitasi pembaruan jalan secara real-time kepada pengendara yang berencana untuk memulai perjalanannya.

Ketika otoritas yang mengatur kota besar menggunakan sistem perencanaan lalu lintas yang efisien, para pekerja disarankan menggunakan angkutan umum atau taksi guna menghindari kemacetan.

5. Penggunaan sepeda

Hangzhou, sebuah kota besar di Cina, membanggakan program bersepeda dan sistem berbagi sepeda. Saat ini ada sekitar 67.000 sepeda yang ditujukan untuk penggunaan umum untuk melengkapi 3.000 area layanan. Program ini tidak hanya mudah digunakan tetapi juga membantu pekerja yang memiliki waktu singkat untuk sampai ke lokasi mereka lebih cepat tanpa khawatir akan kemacetan jalan.

6. Penggunaan kereta api 

Adanya potensi luar biasa dalam mempertimbangkan penggunaan kereta api di seluruh kota secara ekstensif—setiap alternatif akan menjadi penting untuk mengurangi biaya lalu lintas dan menghindari kemacetan jalan. Jaringan kereta api memiliki akomodasi yang cukup untuk mengangkut ribuan orang, mengurangi pergerakan jalan secara efektif. Menambahkan stasiun kereta api juga merupakan cara yang baik untuk mendorong penggunaannya.

Kesimpulan

Lalu lintas jalan adalah masalah yang terus meningkat di kota-kota besar di seluruh dunia. Dengan penggunaan angkutan umum yang tinggi, mendorong penggunaan jaringan kereta api yang ada, dan mempromosikan kemajuan teknologi dalam memprediksi kondisi lalu lintas, pemerintah dapat menghemat lebih banyak kemacetan daripada melebarkan jalan, yang hanya akan memberi ruang untuk lalu lintas lebih banyak. Ketika sistem regulasi diterapkan untuk memantau kemacetan lalu lintas, akan ada penurunan biaya yang signifikan

Bagikan
Salin tautan
Link copied
ARTIKEL TERKAIT
5 min
Bagaimana memilih laptop untuk trading harian
4 min
7 tren mode yang mampu menguras kantong Anda
4 min
Penasaran: berapa yang dihabiskan orang-orang di dunia untuk kopi takeaway
5 min
Kalau bukan mobil pribadi, lalu apa? Melihat alternatif di masa depan
5 min
6 aktivitas eksternal yang akan meningkatkan keterampilan perdagangan Anda
2 min
5 bandara terburuk di dunia