5 cara untuk memperkuat kesehatan keuangan Anda

Semua orang menginginkan rasa aman, yang sebagian berasal dari manajemen modal yang cerdas. Individu yang kompeten secara finansial lebih siap untuk menangani pengeluaran tak terduga dan situasi kehidupan.

Penelitian menegaskan bahwa kesehatan finansial mempengaruhi kesehatan fisik dan mental, sehingga Anda membutuhkan ketiganya untuk hidup yang nyaman. Menurut survei Mind over Money, 77% responden melaporkan merasa cemas tentang situasi keuangan mereka. Dan 86% mengatakan bahwa situasi keuangan mereka telah memperburuk masalah kesehatan mental mereka.

Berikut adalah tanda-tanda bahwa kesehatan keuangan Anda mungkin berisiko:

  • Anda tidak tahu berapa banyak yang Anda habiskan.
  • Anda tidak memiliki penghasilan alternatif apa pun.
  • Anda sering mengambil pinjaman konsumen.
  • Anda panik ketika memiliki pengeluaran mendesak.

Apakah Anda memiliki kesehatan keuangan yang buruk atau tidak, selalu membantu untuk mengambil langkah-langkah untuk memperbaikinya.

1. Lunasi hutang Anda

Para ahli merekomendasikan untuk tidak menghabiskan lebih dari 20-30% dari penghasilan Anda untuk membayar hutang Anda. 20-30% adalah angka rata-rata — intinya adalah bahwa pinjaman Anda tidak boleh menjadi pengeluaran utama Anda untuk bulan itu. Ini tidak berlaku untuk hipotek karena Anda sedang membangun ekuitas. Rasio utang terhadap pendapatan (DTI) Anda menentukan risiko pinjaman Anda, terutama untuk pinjaman pribadi.

Jika Anda memiliki banyak utang, atasi utang berbunga tinggi terlebih dahulu. Jika Anda ingin memperpanjang periode pembayaran tanpa menambah bunga, pertimbangkan untuk membiayai kembali pinjaman Anda. Pastikan untuk berkonsultasi dengan spesialis untuk menghindari pinjaman predator.

Hal lain yang perlu diperhatikan saat mempertimbangkan pinjaman baru adalah kelayakan kredit dan modal Anda. Untuk menghitung yang terakhir, kurangi total hutang Anda dari jumlah total aset berwujud Anda (uang tunai, investasi, properti, tabungan).

Berikut adalah beberapa cara untuk mengelola hutang Anda dengan lebih efisien:

  • Bayar lebih dari minimum.
  • Bayar lebih sering dari sebulan sekali.
  • Buat rencana pembayaran.
  • Manfaatkan transfer saldo.

2. Bangun bantalan keuangan

Bantalan keuangan (atau dana darurat) adalah bantalan kas terhadap pengeluaran tak terduga. Misalnya, jika Anda kehilangan sumber penghasilan utama Anda, Anda akan dapat kembali ke bantalan ini. Selama Anda memiliki sedikit tabungan, Anda tidak akan dipaksa untuk mengambil hutang untuk pengeluaran langsung, menggali diri Anda ke dalam lubang yang lebih dalam.

Untuk menghitung jumlah optimal untuk bantalan keuangan Anda, pertimbangkan dua hal: skenario terburuk dan pengeluaran rata-rata.

  • Perkirakan berapa banyak waktu yang Anda perlukan untuk bangkit kembali. Jika Anda kehilangan pekerjaan, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mencari pekerjaan atau klien baru untuk pekerjaan lepas? Jangan terlalu optimis — perkirakan periode berdasarkan skenario terburuk. Umumnya, Anda perlu merencanakan selama 4-6 bulan.
  • Lacak pengeluaran rutin Anda: perumahan, makanan, transportasi, tagihan, komunikasi, pembayaran otomatis, pendidikan, dll. Anda dapat menggunakan aplikasi anggaran atau hanya mencari informasi di aplikasi perbankan Anda. Kalikan jumlah ini dengan berapa bulan Anda mungkin tanpa penghasilan.

3. Mulai dana pensiun

Banyak orang berpikir bahwa mereka memiliki banyak waktu untuk menabung untuk masa pensiun sampai mereka menyadari betapa sebenarnya mereka perlu menabung. Pedoman umum adalah mengganti 70% dari pendapatan pra-pensiun tahunan Anda.

Tentu saja, Anda tidak perlu menabung 80% dari gaji Anda setiap hari gajian — itulah mengapa Anda harus mulai lebih awal dan hanya menabung 10-15%. Jika Anda masih muda, itu bisa berfungsi ganda sebagai dana darurat. Jadi, menyisihkan dana hari ini diperlukan untuk membangun cukup untuk tahun-tahun mendatang.

Gunakan teknologi untuk menghemat! Siapkan pemotongan otomatis dari rekening bank utama Anda ke dana terpisah yang tidak pernah Anda sentuh (walaupun Anda dapat mengatur aturan dan pengecualian tertentu). Jika memungkinkan, simpan dana Anda di rekening tabungan berbunga tinggi.

Anda juga dapat menginvestasikan modal Anda untuk membangun lebih banyak modal mendekati masa pensiun. Bergantung pada profil risiko Anda, Anda dapat memilih jalur yang “lebih aman” (obligasi pemerintah dan korporasi) atau jalur yang lebih berisiko (saham dividen, ETF). 

4. Kelola inflasi gaya hidup

Inflasi gaya hidup terjadi ketika orang mulai membelanjakan lebih banyak karena mereka menghasilkan lebih banyak. Sedikit kenaikan gaji di sini, bonus di sana, dan Anda merasa bahwa Anda mampu membeli lebih banyak hal yang lebih baik. Namun terkadang, Anda sebenarnya tidak membutuhkan peningkatan, Anda hanya menggelembungkan pengeluaran Anda untuk membuktikan sesuatu.

Misalnya, jika Anda tinggal sendiri atau bersama pasangan, apakah Anda benar-benar perlu menyewa rumah yang lebih besar? Atau apakah apartemen dua kamar yang Anda miliki sekarang sudah cukup? Apakah Anda perlu pergi ke belahan dunia lain untuk berlibur? Anda butuh mobil terbaru?

Lemparkan penghasilan ekstra itu ke hutang Anda, tabungan darurat, atau apa pun yang benar-benar berguna. Jangan tergoda untuk tampil sebagai orang sukses dengan pembelian boros — buktikan dengan mencapai tujuan jangka panjang Anda!

5. Dapatkan asuransi

Anda membutuhkan asuransi untuk melindungi hidup Anda, kesehatan, kemampuan untuk terus bekerja, dan atap di atas kepala Anda. Kurangnya asuransi kesehatan, pada kenyataannya, adalah salah satu alasan paling umum orang mengajukan kebangkrutan. Statistik jelas bergantung pada lokasi Anda, tetapi kecelakaan, kebakaran, penyakit, dan pencurian menempatkan orang dalam situasi keuangan yang sulit di mana saja.

Prioritaskan asuransi kesehatan dan asuransi kewajiban (properti, mobil, bisnis, dll). Sama seperti bantalan keuangan, memiliki asuransi membawa ketenangan pikiran, mengurangi stres melalui masa-masa sulit, dan membantu Anda dan keluarga mempertahankan standar hidup normal Anda.

Polis asuransi individu Anda akan tergantung pada persyaratan perusahaan asuransi, manfaat yang Anda dapatkan, dan kemampuan Anda untuk membayar premi.

Pikiran terakhir

Berikut adalah pemikiran utama yang dapat diambil dari artikel ini:

  • Kesehatan finansial mempengaruhi area lain dalam hidup Anda.
  • Dasar keamanan finansial dijamin oleh: utang kecil yang dapat dikelola, bantalan keamanan finansial, tabungan pensiun, pengendalian inflasi gaya hidup, dan asuransi (kesehatan, jiwa, rumah, perjalanan, dll.)
  • Sangat penting untuk mulai meningkatkan keuangan Anda sesegera mungkin, bahkan jika itu berarti mengambil tindakan yang sangat kecil.

Bagikan
Salin tautan
Link copied
ARTIKEL TERKAIT
5 min
Cara menghabiskan lebih sedikit tanpa menurunkan kualitas hidup Anda
5 min
Bagaimana cara tidak bangkrut pada Black Friday
6 min
Bagaimana cara mengajari anak-anak anda tentang finansial
4 min
7 kebiasaan merusak dari orang yang selalu kekurangan uang
4 min
Cara meminimalisir stres soal keuangan di waktu Natal
4 min
Apa manfaat yang dibawa dari paham literasi keuangan?