5 tanda bahwa tren akan berakhir

Tren adalah suatu kondisi ketika harga suatu aset bergerak ke arah tertentu. Ada tren naik, turun, dan menyamping.

Menurut statistik, tren hanya menyumbang 15-20% dari pergerakan harga; sisa waktu, harga berfluktuasi dalam rentang.

Sebuah tren menawarkan banyak peluang bagi para trader. Itulah mengapa sangat penting untuk mengidentifikasi kekuatannya. Baca terus untuk mengetahui cara paling efektif untuk menentukan akhir tren.

Breakouts

Scalping: strategi perdagangan harian untuk pemula

Tren biasanya dibingkai dengan garis tren. Mereka berfungsi sebagai level support dan resistance. Ketika harga menembusnya, itu menandakan akhir tren dan disebut breakout.

Tetap saja, ada risiko pemalsuan. Ini adalah saat harga menembus level tetapi kembali ke tren. Untuk menghindari jebakan fakeout, Anda harus yakin bahwa harga menembus level support/resistance.

Grafik di bawah ini menggambarkan tren naik jangka panjang. EUR/USD jatuh di bawah pita bawah saluran ke atas (dukungan). Ini bisa menjadi fakeout karena pasangan ini rebound dari level support (1). Namun, beberapa hari kemudian, harga menembus di bawah level ini (2), dan tren naik berakhir.

Volume

Volume mencerminkan seberapa kuat antara pembeli dan penjual. Ketika mereka tidak memiliki kekuatan untuk mendorong harga, volume menurun. Ada banyak indikator volume yang dapat Anda gunakan.

Bagan di bawah ini menggambarkan indikator volume keseimbangan. Ketika ada uptrend, itu naik. Ketika ada tren turun, itu jatuh. Ketika divergensi terjadi, itu menandakan perubahan tren.

Dalam kasus pertama, harga membentuk lower high, tetapi indikator terus naik. Itu adalah sinyal beruang tidak cukup kuat untuk menurunkan harga. Dalam kasus kedua, harga membentuk high yang lebih tinggi, tetapi indikatornya tidak mengikuti. Setelah itu, harga membentuk tren bearish.

Moving average

Strategi trading algoritmik: trading menggunakan AI

Trader menyukai simple moving average karena memang mudah. Ketika harga berada di atas MA, itu adalah tren naik. Ketika harga di bawah MA, itu adalah tren turun. Akhir tren dikonfirmasi ketika harga berubah posisinya relatif terhadap MA.

Sebuah periode MA tergantung pada jangka waktu. Jika Anda memeriksa perubahan tren jangka panjang, Anda dapat menggunakan MA dengan periode 50, 100, atau 200. Semakin tinggi jangka waktunya, semakin besar periode yang seharusnya dimiliki MA.

Gambar di bawah ini menunjukkan jangka waktu mingguan dengan moving average 200 minggu. Ketika harga turun di bawah MA (1), tren turun baru dikonfirmasi.

MA dapat digunakan pada jangka waktu rendah, tetapi sinyalnya tidak akan solid karena tren jangka pendek berubah dengan cepat.

4 peretasan mental yang akan mengubah perdagangan Anda menjadi lebih baik
Ingin meningkatkan trading Anda dengan mengubah cara Anda melihat pasar> Pelajari 4 strategi mental yang dapat diterapkan secara instan.
Baca selengkapnya

Pola grafik

Pola grafik pembalikan sering terjadi dan memberikan sinyal yang andal. Pola yang paling populer adalah head and shoulders, inverse head and shoulders, double bottom/top, triple bottom/top, and rising/falling wedges. 

Ada pola bilateral yang dapat berupa pembalikan dan kelanjutan. Namun, sinyal mereka dapat membingungkan bagi pemula.

Untuk mengidentifikasi akhir tren dengan pola grafik, Anda perlu mempelajari aturannya. Misalnya, pola head-and-shoulders tidak akan berfungsi di akhir tren turun karena harus ditempatkan di akhir tren naik.

Strategi perdagangan 10 hari untuk pemula

Grafik di bawah ini mencerminkan pola double-top. Ini terbentuk pada akhir tren bullish jangka menengah. Tren turun yang baru adalah short, tetapi polanya berhasil karena harga bergerak pada jarak (1) antara puncak dan garis leher (garis biru), yang merupakan target pola.

Relative strength index

Tren berubah ketika pembeli dan penjual menjadi lemah. Kondisi overbought dan oversold dapat menyertai periode tersebut. Ketika sebuah aset overbought, pembeli tidak memiliki kekuatan untuk terus membeli, sehingga harganya turun. Ketika suatu aset oversold, penjual tidak memiliki kekuatan untuk menjual, sehingga harganya naik.

Anda dapat mengidentifikasi kondisi pasar seperti itu dengan relative strength index. Ketika garis RSI berada di atas level 70, pasar sudah overbought. Ketika RSI di bawah level 30, pasar oversold.

Pada grafik di bawah, indikator RSI memasuki area oversold jauh sebelum pasar mulai terkoreksi. Namun, indikator memperingatkan bahwa tren akan segera berbalik.

Catatan: Semakin rendah jangka waktu, semakin lemah sinyal RSI. Garis RSI dapat kembali ke area overbought/oversold beberapa kali sebelum tren berubah. Gunakan sinyal yang disebutkan di atas untuk mendapatkan konfirmasi.

Kesimpulan

Jika Anda mengetahui kekuatan tren saat ini, Anda akan berhasil. Jangan mencoba mengelabui pasar, dan jangan melawan tren.

Suka
Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin
Go
Tekan Mulai dan biarkan dora memilih artikel Anda hari ini!
ARTIKEL TERKAIT
7 min
5 buku terbaik tentang strategi trading
4 min
Cara berdagang breakout
3 min
Strategi perdagangan fading: panduan lengkap
4 min
Cara mendominasi perdagangan Breakout
7 min
Strategi perdagangan Nifty terbaik
4 min
Pembalikan pasar dan teknik sushi roll

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka