4 Langkah panduan tentang mencapai kebebasan finansial

Mencapai kebebasan finansial adalah tujuan bagi banyak orang. Bahkan ada gerakan gaya hidup yang didedikasikan untuk itu, FIRE (Kemandirian Finansial, Pensiun Dini), dipopulerkan di kalangan milenial di tahun 2010-an. Dan meskipun 84% milenium lebih suka menemukan cinta dalam kehidupan nyata, beberapa dengan cepat beralih ke situs kencan khusus untuk menyatukan pasangan yang berbagi gaya hidup FIRE. Tetapi mendapatkan kemandirian finansial juga merupakan pekerjaan besar, tidak peduli berapa usianya.

Ketika Anda stabil secara finansial, itu membuka semua jenis peluang — Anda dapat tinggal di lingkungan yang baik, mengendarai mobil yang selalu Anda inginkan, memilih sekolah terbaik untuk anak-anak Anda, dan berkeliling dunia. Artikel ini akan menjelaskan langkah-langkah untuk menghasilkan pendapatan yang baik dan berbagi tips investasi ahli.

1. Mulai lebih awal

“Burung awal mendapatkan cacing.”

Pada dasarnya, satu-satunya cara untuk mengumpulkan modal adalah dengan membangunnya dari waktu ke waktu. Dan semakin banyak waktu yang Anda miliki untuk mencoba berbagai metode dan produk keuangan, semakin baik. Jika Anda melihat orang-orang sukses, Anda akan melihat bahwa mereka menghabiskan bertahun-tahun bekerja untuk mencapai tujuan keuangan yang besar. Dan beberapa dari mereka mulai sangat muda, yang memberi mereka keuntungan dibandingkan pemboros besar.

Jika Anda tidak membeli saham apa pun saat berusia 11 tahun, semuanya tidak hilang. Sebagai langkah pertama Anda, mulailah dengan pendidikan. Anda dapat mengambil kursus di sekolah dengan prospek karir yang bagus, memonetisasi hobi Anda, dan/atau menjadi investor! Bagian berikut akan membantu Anda menjelajahi pilihan investasi.

2. Berinvestasi dalam aset tetap

Investasi aset tetap mengacu pada akuisisi dan peningkatan modal aset berwujud. Mereka dapat digunakan, dijual, dan membantu Anda mendapatkan pinjaman. Anda dapat berinvestasi di gedung, tanah, mesin dan peralatan, dan infrastruktur. Salah satu pilihan yang paling umum adalah real estat, sehingga Anda dapat menggunakannya sebagai contoh:

Anda dapat membeli atau membangun komersial (kantor, institusi, dan properti ritel) dan rumah tinggal (rumah keluarga tunggal, rumah multi-keluarga, townhouse, kondominium, koperasi). Dan tergantung pada tujuan investasi Anda, Anda dapat membuat aset ini menghasilkan pengembalian satu kali yang lebih besar (dengan menjualnya di pasar terbuka) atau pendapatan yang lebih rendah, misalnya, secara bulanan atau triwulanan (dengan menyewakannya ke bisnis atau individu).

Investasi aset tetap dianggap relatif aman. Keuntungan terbaik mereka adalah bahwa mereka cenderung naik nilainya dari waktu ke waktu. Tetapi jika Anda tidak memiliki banyak dana, jenis investasi ini tidak dapat diakses, terutama bagi mereka yang memiliki pertumbuhan modal yang lebih tinggi.

Tidak disarankan untuk menggunakan semua dana investasi Anda, misalnya, hanya untuk real estat. Memiliki terlalu banyak kekayaan bersih Anda yang terikat dalam satu kelas aset tetap membuatnya tidak likuid, meningkatkan risiko, dan mencegah Anda mengejar jenis investasi lain.

3. Lakukan investasi pasif

Di satu sisi, membeli aset tetap juga merupakan bentuk investasi yang lewat. Tetapi poin ini secara khusus mengacu pada pembelian dana indeks atau reksa dana lainnya, seperti ETF SPDR S&P 500, ETF VanEck Vectors Gold Miners, atau Dana Minyak Amerika Serikat.

Ada banyak indeks yang berbeda, yang mencerminkan ekonomi yang berbeda, semuanya tersedia untuk investor di seluruh dunia — DJIA (Dow Jones Industrial Average), CAC 40 (Cotation Assistée en Continu), DAX (Deutscher Aktien Index), dll. Jika Anda membeli ketiganya , Anda pada dasarnya akan diinvestasikan di lebih dari 100 perusahaan di berbagai negara. Anda bahkan dapat menambahkan Shanghai Composite dan Nikkei ke dalam campuran untuk diversifikasi geografis yang lebih banyak.

Dana indeks melacak investasi individu tertentu sambil meminimalkan jumlah pembelian dan penjualan di pihak Anda dan membebaskan banyak waktu Anda. Tentu saja, ketika Anda membeli reksa dana indeks saham dan tidak melakukan riset sendiri terhadap saham individual, ada pro dan kontra.

Di satu sisi, investasi ini berbiaya rendah, membutuhkan pengetahuan keuangan minimal, dan menawarkan kemudahan dan diversifikasi portofolio. Di sisi lain, Anda memiliki sedikit kendali atas kepemilikan Anda, eksposur terbatas pada strategi yang berbeda, dan tidak ada kemampuan reaktif.

4. Lakukan investasi aktif

Investasi aktif mengambil pendekatan langsung. Anda bertindak sebagai manajer portofolio Anda sendiri dan membuat keputusan sendiri untuk membeli/menjual sekuritas, menelitinya, dan menilai rasio risiko terhadap imbalan. Dibandingkan dengan investor pasif, investor aktif membuka dan menutup perdagangan lebih sering. Dan meskipun kedengarannya seperti banyak pekerjaan, ada banyak manfaat dari pendekatan aktif, yang akan dibahas di bawah.

Berbagi

Saham adalah instrumen keuangan yang mewakili kepemilikan dalam sebuah perusahaan. Ketika Anda memiliki saham, Anda mendapatkan hak istimewa tertentu, seperti:

  • Hak suara pada rapat pemegang saham tahunan;
  • Dividen yang dibayarkan dari keuntungan perusahaan;
  • Apresiasi modal ketika nilai saham Anda meningkat.

Obligasi

Obligasi merupakan pinjaman yang diberikan kepada peminjam, biasanya pemerintah atau perusahaan. Cara pertama untuk mendapatkan pengembalian dari obligasi adalah dengan menahannya sampai tanggal jatuh tempo dan mengumpulkan pembayaran bunga. Pilihan lainnya adalah menjualnya dengan harga lebih tinggi daripada yang mereka beli sebelumnya.

Komoditas

Komoditas merupakan bahan mentah atau produk pertanian primer (minyak, gas, emas, perak, jagung, gandum, dll.). Anda dapat berinvestasi langsung di komoditas, komoditas masa depan, saham produsen komoditas, dan ETF dengan eksposur komoditas.

mata uang

Pasar mata uang, atau forex (FX), adalah pasar investasi terbesar di dunia. Investor membeli mata uang satu negara sambil menjual mata uang negara lain. Mereka bisa mendapatkan pengembalian ketika nilai mata uang yang dikutip naik, atau nilai mata uang dasar turun.

ETF

ETF adalah keranjang investasi. Investor bisa mendapatkan pengembalian dengan membeli pada harga penawaran dan menjual pada harga penawaran.

Keuntungan dari manajemen aktif

Banyak yang memilih investasi yang dikelola secara aktif untuk porsi signifikan dari portofolio mereka karena alasan berikut:

  • Reaksi cepat: Anda dapat memanfaatkan peluang segera setelah muncul di pasar. Jika aset mencapai target harga Anda, perusahaan membuat pengumuman besar, atau ada tanda-tanda meningkatnya permintaan untuk komoditas tertentu, segera masuki perdagangan!
  • Fleksibilitas: Anda tidak diharuskan memiliki saham atau obligasi tertentu. Jika Anda ingin menjual, Anda bebas melakukannya. Demikian pula, ada lebih banyak kebebasan dalam proses seleksi.
  • Hedging: Anda dapat menggunakan beberapa strategi untuk mengimbangi kerugian dalam investasi, misalnya, dengan mengambil posisi berlawanan dalam aset terkait. Dengan cara ini, Anda akan memiliki perlindungan portofolio bersama dengan apresiasi portofolio.
  • Keterjangkauan: Ada aset untuk anggaran perdagangan apa pun. Anda dapat memulai dengan anggaran serendah atau setinggi yang Anda inginkan.

Alasan untuk berinvestasi

Apakah Anda masih muda dan memulai karir, setengah baya dan membangun keluarga, atau usia pensiun dan mandiri, tidak ada hambatan untuk melakukan investasi. Anda hanya perlu cerdas tentang jenis investasi apa yang akan dilakukan.

Dulu ada hambatan besar untuk memasuki dunia investasi. Tetapi pasar keuangan tidak lagi diperuntukkan bagi elit Wall Street atau ultra-kaya. Ini menyambut setiap orang biasa yang ingin mendapatkan penghasilan tambahan. Tentu saja, tidak ada jaminan dan banyak risiko, tetapi memiliki opsi untuk menyebarkan modal Anda ke berbagai area selain uang tunai selalu merupakan nilai tambah.

Mencari alasan lain untuk berinvestasi?

  • Dana Anda “bekerja untuk Anda”.
  • Diversifikasi pendapatan Anda.
  • Simpan untuk pensiun.
  • Mengalahkan inflasi (untuk konteksnya, $1 pada tahun 1990 setara dalam daya beli dengan $2,26 hari ini)

Kiat berinvestasi untuk pemula

Apakah Anda memilih untuk menjadi manajer aset tetap, pasif, atau aktif (atau semuanya sekaligus), hal terpenting yang dapat Anda lakukan adalah belajar . Untungnya, ada sumber daya dan layanan yang memungkinkan Anda meningkatkan pengetahuan investasi Anda. Jika Anda ingin mempelajari lebih dalam dari materi online gratis, Anda dapat belajar dari buku, kertas putih, video, dan kursus komprehensif.

Kiat kedua adalah menyebarkan portofolio Anda ke berbagai jenis sekuritas dan aset — yaitu, untuk mendiversifikasi . Misalnya, berinvestasi dalam real estat, indeks, dan berbagai saham dengan rasio yang Anda mampu. Dan bahkan jika salah satu investasi Anda jatuh nilainya, keuntungan dari yang lain dapat mengimbangi kerugiannya.

Ketiga, memiliki tabungan tunai . Jangan memasukkan semua pendapatan Anda yang dapat dibelanjakan ke pasar keuangan. Sementara aset seperti saham likuid, Anda tidak dapat mengakses modal yang dihasilkan dari mereka semudah menarik dana dari rekening tabungan.Dan terakhir, mitigasi risiko . Untungnya, ada banyak strategi manajemen risiko, mulai dari alokasi aset hingga stop loss. Anda tidak akan dapat menghindarinya sepenuhnya, tetapi Anda akan membuat risikonya jauh lebih mudah dikelola dan menguranginya ke tingkat yang telah ditentukan sebelumnya

Bagikan
Salin tautan
Link copied
ARTIKEL TERKAIT
4 min
Semua yang harus Anda ketahui tentang perdagangan saham online
5 min
Bagaimana cara membuka sebuah akun trading
4 min
Apa yang menentukan day trading?
4 min
Cara memasuki pasar saham
5 min
Bagaimana memulai perdagangan online
4 min
Apa itu hedging di pasar saham?