4 alasan mengapa kita tidak boleh terhanyut dengan metaverse (atau haruskah kita?)

Konsep metaverse, dunia virtual yang universal dan imersif, tampaknya telah ada di benak semua orang akhir-akhir ini. Ini sama sekali bukan hal baru. Namun sejak istilah itu diciptakan (1982) hingga saat ini, banyak yang telah berubah. Neil Stevenson tidak akan pernah menduga bahwa 60 tahun setelah novelnya, seseorang akan membeli versi digital tas Gucci di metaverse terbesar, Roblox, seharga ribuan dolar.

Dengan rasa ingin tahu dan kekaguman yang ada. Selain masalah privasi, semakin banyak orang skeptis yang menyatakan bahwa metaverse bukanlah ide yang bagus. Mari pelajari alasan mereka dan putuskan apakah metaverse sebagus yang dikatakan para peminat.

Alasan 1: tidak jauh berbeda dengan internet

4 alasan mengapa kita tidak boleh terhanyut dengan metaverse (atau haruskah kita?)

Internet bisa dibilang menduduki puncak daftar metaverse terbesar. Jadi, mengapa repot-repot menyebutnya sesuatu yang berbeda jika internet sudah menawarkan (semacam) lingkungan bersama dunia nyata dan digital?

Metaverses menarik inspirasi dari buku yang ditulis pada 1980-an dan awal 1990-an, yang merupakan visi dasar dunia maya. Tapi visi ini mendahului internet modern, dan realitas virtual sepertinya ide yang lebih baik. Untuk saat ini, layar adalah antarmuka yang paling praktis, dan dunia virtual khusus dapat beroperasi secara online tanpa teknologi VR.

Alasan 2: lebih dystopian dari yang Anda pikirkan

Bahkan metaverse imajiner tidak semenyenangkan dan sepositif yang dibayangkan. Dalam Snow Crash Neal Stephenson, sebagian besar Amerika diukir menjadi wilayah kekuasaan perusahaan, dan karakter utama bekerja untuk monopoli pizza. Tahun-tahun berlalu, dan pembaca yang pelupa mengubahnya menjadi visi teknologi masa depan yang luar biasa.

Meta sudah mengalami masalah distopia. Beberapa avatar berdiri di sudut jalan virtual dan berteriak tentang berita mengerikan terbaru, dibayar 0,00000000001 BTC.

Alasan 3: kompatibilitas silang tidak berfungsi

Jika Anda melakukan perjalanan antar game dalam metaverse, ini perlu ditangani dalam pengembangan. Bayangkan barang paling sederhana yang bisa Anda bawa di antara permainan. Barang-barang ini hanya dapat kompatibel lintas jika mereka mengikuti standar yang sama, yang secara alami membatasi apa yang mereka bisa.

Go
Tekan Mulai dan biarkan dora memilih artikel Anda hari ini!
4 alasan mengapa kita tidak boleh terhanyut dengan metaverse (atau haruskah kita?)

Bagaimana jika seseorang menyelenggarakan festival dalam permainan bertahan hidup? Bagaimana jika Anda membawa makanan ke dunia baru yang seharusnya tidak ada? Harapkan juga tantangan naratif yang luar biasa.

Sekarang, perhitungkan berbagai jenis model metaverse, yang bahkan lebih tidak mentolerir kreativitas dan kebaruan.

11 kutipan yang dapat membalikkan perdagangan Anda
Periksa kebijaksanaan trading yang mumpuni ini dari trader, ekonom, dan pengusaha terkenal.
Baca selengkapnya

Alasan 4: nilainya tidak jelas

Mark Zuckerberg ingin metaverse-nya menjadi perwujudan internet di mana Anda berada dalam pengalaman, bukan sebagai pengamat. Tetapi siapa pun yang pernah menggunakan internet akan setuju bahwa mengalami sudut gelap online terdengar seperti mimpi buruk.

Mungkin ada metaverse berbeda yang benar-benar Anda nikmati. Tapi ingatlah bahwa itu adalah sesuatu yang dirancang untuk pencelupan sensorik sepenuhnya. Troll dan umumnya orang yang penuh kebencian akhirnya menemukan jalan mereka ke komunitas online yang paling menyenangkan, lugu, dan ramah.

Kesimpulan: apakah metaverse sepadan dengan semua hype?

Metaverse memang trendi, tetapi lebih dari hype. Pasti banyak orang yang benar-benar percaya pada konsep tersebut dan senang menghabiskan waktu di metaverse. Top Metaverse, Decentraland, The Sandbox, Roblox, Axie Infinity, Sorare, dan Illuvium, memiliki jutaan pengguna bulanan digabungkan.

Argumen di atas valid. Tapi mereka tampaknya tidak mengubah arus, mengingat raksasa teknologi seperti Meta, Apple, dan Microsoft semuanya mengarahkan pandangan mereka ke metaverse. Apakah seseorang suka atau tidak, itu bisa menjadi hal besar berikutnya dalam teknologi.

Suka
Bagikan
Salin tautan
Tautan disalin

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka